Ruang Lingkup Ekologi dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Ruang Lingkup Ekologi

Didalam suatu tempat tinggal, menusia dan klasifikasi makhluk hidup lainnya akan selalu melakukan interaksi dengan lingkungan. Interaksi atau hubungan tersebut penting dalam menjalani aktivitas setiap harinya, karena baik makhluk hidup ataupun faktor abiotik yang ada pada lingkungan tidak dapat berdiri sendiri.

Kajian mengenai lingkungan setiap makhluk hidup baik manusia, hewan, dan tumbuhan dikaji secara menyeluruh dalam ilmu ekologi. Alasannya karena ekologi mempelejari hubungan antara organisme dengan habitatnya. Sehingga dalam hal inilah kologi juga dapat diartikan ilmu yang mempelajari hubungan antara makhluk hidup pada suatu habitat dengan faktor lingkungan sekitarnya.

Ekologi

Ekologi adalah kata yang berasal dari bahasa Yunani, oikos berarti habitat atau tempat tinggal, dan logos berarti ilmu atau pengetahuan. Istilah ekologi digunakan sebagai salah satu bagian dari ilmu pengetahuan alam. Kata ekologi dalam sejarahnya pertama kali digunakan oleh ahli zoologi dari Jerman yaitu Ernst Haeckel di tahun 1866.

Ruang Lingkup Ekologi

Ekologi memiliki ruang lingkup mulai dari yang terendah hingga tertinggi, yaitu sebagai berikut:

  1. Individu

Individu dalam contoh kajian ekologi dimaknai sebagai organisme tunggal yang bisa hidup secara individual dengan tetep membutuhkan pada makhluk hidup lainnya. Contoh individu ini misalnya saja untuk seekor kerbau, seorang manusia, sebatang pohong pisang, dan sebatang pohon jambu.

  1. Populasi

Populasi adalah kumpulan dari beberapa individu yang hidup pada suatu daerah (ekosistem). Beberapa individu tersebut hidup pada waktu yang sama dan dapat berkembang biak melalui perkawinan sesamanya. Contoh dari populasi yaitu komodo yang ada di pulau komodo.

Suatu populasi memiliki ciri-ciri yaitu mempunyai potensi untuk berkembang biak silang. Populasi memiliki ukuran seperti kerapatan, memiliki struktur umur, dan memiliki kemampuan unutk mempertahankan diri.

Populasi juga bersifat dinamis yang disesuaikan dengan waktu serta ruang. Pada suatu populasi akan terjadi interaksi antara jenis yang sama maupun yang berbeda. Tingkat populasi ini tidak akan selalu tetap, melainkan mengalami perubahan sepanjang waktu. Hal ini disebabkan oleh ketersedian makanan, pemangsa, persaingan sesamanya, iklim, dan penyakit.

  1. Komunitas

Komunitas merupakan kumpulan dari populasi yang dapat hidup secara bersamaan. Karena banyaknya kumpulan populasi memungkinkan terjadi interaksi sesamanya atau berbeda jenis. Interaksi yang terjadi setidaknya terdiri dari dua jenis, yaitu interaksi netral dan simbiosis.

Interaksi netral terjadi pada dua populasi berbeda tanpa saling mempengaruhi, misalnya pada tikus dan nyamuk. Sementara simbiosis merupakan hubungan yang saling bergantung antara makhluk hidup satu dengan lainnya.

  1. Ekosistem

Ekosistem yaitu merupakan hubungan timbal balik yang terjadi antara unsur-unsur hayati dengan unsur non hayati hingga akhirnya membentuk suatu sistem yang dinamakan dengan ekologi. Pada ekosistem tidak hanya terjadi interaksi antara komponen bioitk dengan sesamanya, melainkan juga terjadi pada komponen biotik dengan komponen abiotik dan sebaliknya.

Hubungan yang terjadi antara organisme dengan lingkungan akan menyebabkan terjadinya aliran energi pada suatu sistem. Selain aliran energi, pada suatu ekosistem juga terdapat struktur tingkat trofik yang juga disebut piramida ekologi, keanekaragaman biotik, dan siklus materi.

Adanya interaksi yang kompleks pada ekosistem maka lingkungan akan selalu berada pada keadaan yang seimbang. Jika tidak, maka dinamika yang terjadi pada ekosistem akan berubah untuk mencapai keseimbangan barunya.

Ekosistem memiliki ciri-ciri yaitu mempunyai sumber energi yang konstan atau tetap. Ekosistem juga dapat menyimpan energi dalam bentuk materi organik. Di dalam ekosistem terjadi daur materi yang saling berkesinambungan antara populasi dengan lingkungan. Serta ekosistem terdapat aliran energi yang bergerak dari tingkat satu ke tingkat lainnya.

  1. Bioma

Ruang lingkup ekologi selanjutnya adalah bioma, yaitu sekelompok ekosistem daratan yang ada pada sebuah benua. Bioma memiliki struktur serta kenampakan (fisiognomi) vegetasi yang sama antara daratan satu dengan daratan lainnya.

  1. Biosfer

Biosfer merupakan kumpulan ekosistem yang ada di permukaan bumi, baik daratan maupun perairan. Ahli menyatakan bahwa biosfer merupakan tempat beroperasinya ekosistem.

Tidak semua bagian bumi ini terdapat ekosistem, karena hanya beberapa meter dibawah permukaan tanah hingga 9000 meter di atas permukaan bumi. Selain itu beberapa meter lainnya di bawah permukaan laut. Ekosistem hanya tempat bagi aktivitas kehidupan yang ada di dalamnya.

  1. Lanskap

Ruang lingkup ekologi lainnya yaitu lanskap. Ekologi lanskap ini pada hakekatnya lebih berfokus pada faktor yang mengendalikan pertukaran energi, organisme, dan materi yang ada pada suatu jenis ekosistem yang mudah ditemukan dalam keseharian.

  1. Global

Terakhir, ruang lingkup dari ekologi global, yang bertumpu pada pertukaran energi regional serta material terhadap suatu fungsi organisme. Ekologi global ini juga akan senantisa bertumpu pada distribusi organisme yang ada pada tingkat biosfer.

Aspek dan Prinsip Ekologi

Ekologi serta ruang lingkupnya menujukkan bahwa terdapat beberapa aspek dan prinsip yang menunjukkan sesuatu berarti sebagai ekologi.

Aspek dan prinsipnya

Yaitu sebagai berikut:

  1. Aspek yang terpenting dalam manfaat ekologi yaitu studi mengenai interaksi antara organisme dengan lingkungannya. Selain itu juga mempelajari struktur dan fungsi alam sebagai tempat penunjang hidup organisme yang ada di dalamnya.
  2. Prinsip ekologi meliputi, interaksi adalah hal mutlak yang harus terjadi, selain interaksi hubungan yang saling ketergantungan juga merupakan prinsip dari ekologi. Ekologi juga berprinsip pada keanekaragaman, keharmonisan, serta kemampuan berkelanjutan.

Itulah tadi artikel yang bisa kami uraikan pada segenap pembaca berkenaan dengan ruang lingkup ilmu ekologi pada manusia, hewan, dan tumbuhan beserta prinsipnya yang mudah ditemukan dalam kehdupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi.

Gambar Gravatar
Niken Triana Putri adalah Salah satu Mahasiswi Jurusan Ilmu Pengetahuan Alam di Kampus Islam Negeri yang ada di Jakarta. Saat ini selain menyelsaikan tugas akhir juga sibuk menulis di website gurusains.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *