Pengertian Ekologi, Ruang Lingkup, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Ekologi Adalah

Ekologi adalah studi tentang hubungan antara organisme hidup, termasuk manusia,hewan, tumbuhan,  dan lingkungan fisik mereka. Sehingga bisa dikatakan bahwa salah satu contoh kajian dalam ekologi adalah hubungan antara manusia dengan lingkungan. Ekologi memberikan informasi tentang manfaat ekosistem dan bagaimana kita dapat menggunakan sumber daya Bumi dengan cara yang bijak.

Lingkup kajian ekologi bisa dibilang luas, karena mencakup hubungan-hubungan ini di antara organisme dan habitat dari berbagai ukuran, mulai dari studi tentang  bakteri mikroskopis yang tumbuh di tangki ikan, hingga interaksi kompleks antara ribuan tumbuhan, hewan, dan komunitas lain yang ditemukan di padang pasir. Berdasarkan lingkup kajian tersebut, ekologi terspesialisasi menjadi beberapa jenis, misalnya ekologi mikroba, ekologi populasi, ekologi komunitas, ekologi global, dan lain-lain.

Ekologi

Kata Ekologi berasal dari bahasa Yunanioikos yang artinya “rumah”, atau “lingkungan”; logia yang artinya “ilmu” adalah ilmu yang mempelajari interaksi antara organisme dan lingkungannya. Objek penelitian meliputi interaksi organisme yang mencakup komponen biotik dan abiotik dari lingkungan mereka.

Ekologi tidak identik dengan lingkungan, sejarah alam, atau ilmu lingkungan. Ini tumpang tindih dengan ilmu biologi, genetika, dan etologi evolusi yang terkait erat. Fokus penting bagi para ahli ekologi adalah untuk meningkatkan pemahaman tentang bagaimana keanekaragaman hayati mempengaruhi fungsi ekologis.

Para ahli ekologi berusaha menjelaskan: Proses kehidupan, interaksi, dan adaptasi; Pergerakan material dan energi melalui komunitas yang hidup; Pengembangan ekosistem secara berurutan; Kelimpahan dan distribusi organisme dan keanekaragaman hayati dalam konteks lingkungan.

Pengertian Ekologi

Ekologi adalah studi tentang distribusi dan kelimpahan organisme, interaksi antara organisme, interaksi antara organisme dan lingkungannya, serta struktur dan fungsi ekosistem. Ekologi membantu kita memahami cara kerja dunia.

Ekologi memberikan bukti berguna tentang saling ketergantungan antara manusia dan dunia alami dan, juga konsekuensi dari aktivitas manusia terhadap lingkungan. Ekologi biasanya dianggap sebagai cabang biologi, yaitu ilmu umum yang mempelajari organisme hidup.

Organisme dapat dipelajari pada berbagai tingkatan, dari protein dan asam nukleat (dalam biokimia dan biologi molekuler), sel (dalam biologi seluler), individu (dalam botani, zoologi, dan disiplin ilmu serupa lainnya), dan akhirnya pada tingkat populasi, komunitas, dan ekosistem, hingga biosfer secara keseluruhan; strata yang terakhir ini adalah subjek utama dari penyelidikan ekologis.

Karena fokusnya pada tingkat yang lebih tinggi dari organisasi kehidupan di bumi dan pada keterkaitan antara organisme dan lingkungannya, ekologi sangat menarik banyak cabang ilmu pengetahuan lainnya, terutama geologi dan geografi, meteorologi, pedologi, kimia, dan fisika.

Dengan demikian, ekologi dianggap oleh beberapa orang sebagai ilmu holistik, yang melampaui disiplin ilmu lama seperti biologi yang dalam pandangan ini menjadi sub-disiplin ilmu yang berkontribusi pada pengetahuan ekologi.

Pengertian Ekologi Menurut Para Ahli

Adapun definisi ekologi menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

  1. Miller, Ekologi dapat didefinisikan sebagai suatu ilmu yang megkaji tentang hubungan timbal balik diantara organisme serta sesamanya dan juga dengan lingkungannya.
  2. Otto Soemarwoto, Ekologi ialah ilmu tentang hubungan timbal balik diantara makhluk hidup dengan lingkungan sekitarnya.
  3. Elton, Ekologi adalah suatu ilmu yang mengkaji sejarah alam atau juga perkehidupan alam dengan secara ilmiah.
  4. Andrewartha, Ekologi bisa diartikan sebagai suatu ilmu yang membahas tentang penyebaran dan juga kemelimpahan organisme.
  5. Eugene P. Odum, Ekologi ialah ilmu yang mempelajari tentang struktur dan fungsi alam.

Ruang Lingkup Ekologi

Dalam disiplin ilmu ekologi, para peneliti bekerja di lima tingkatan luas, kadang-kadang secara terpisah dan kadang-kadang tumpang tindih. Tingkatan tersebut meliputi: organisme, populasi, komunitas, ekosistem, dan biosfer. Berikut penjelasan masing-masing tingkatan:

  1. Organisme

Organisme ialah suatu benda hidup, jasad hidup, atau makhluk hidup.

  1. Populasi

Populasi adalah sekelompok organisme dari spesies yang sama yang hidup di area yang sama pada waktu yang bersamaan. Contoh populasi yaitu populasi rusa di pulau Jawa, populasi banteng di Ujung Kulon, populasi badak di Ujung Kulon, dan populasi ayam kampung di Jawa Barat.

  1. Komunitas

Komunitas biologis terdiri dari semua populasi spesies berbeda yang hidup di area tertentu. Di  area tersebut, masing-masing populasi berinteraksi satu dengan lainnya. Contohnya yaitu populasi rusa berinteraksi dengan populasi harimau di Pulau Sumatra atau populasi ikan  mas berinteraksi dengan populasi  ikan mujair.

  1. Ekosistem

Ekosistem ialah tatanan kesatuan yang secara utuh menyeluruh antara segenap unsur  lingkungan hidup yang saling mempengaruhi.

Di dalam ekosistem terjadi hubungan timbal balik yang kompleks antara makhluk hidup dengan lingkungannya, baik yang hidup maupun tak hidup (tanah, air, udara, atau kimia  fisik) yang secara bersama-sama membentuk suatu sistem ekologi

  1. Biosfer

Biosfer adalah planet Bumi, dipandang sebagai sistem ekologis. Para ahli ekologi yang bekerja di tingkat biosfer dapat mempelajari pola global. Misalnya, distribusi iklim atau spesies — interaksi di antara ekosistem, dan fenomena yang memengaruhi seluruh dunia, seperti perubahan iklim.

Jenis Ekologi

Ecologi dapat digolongkan ke dalam berbagai jenis yang secara garis besar didasarkan pada ruang lingkup kajiannya, antara lain:

  1. Ekologi Mikroba

Ekologi mikroba mengkaji tingkat kehidupan terkecil yang mendasar, yaitu tingkat sel. Ini terutama melibatkan dua kerajaan kehidupan pertama yaitu; Kingdom Monera dan Kingdom Protista. Dalam hal ini dibahas koneksi antara mikroba dan hubungannya satu sama lain dan lingkungannya.

Ekologi mikroba sangat penting dalam analisis hubungan evolusi dan peristiwa yang mengarah pada keberadaan (dikenal sebagai filogeni). Koneksi ini membantu kita memahami hubungan di antara organisme.

Ini terutama tertarik pada struktur DNA dan RNA karena mereka membawa sebagian besar informasi yang diteruskan dari organisme ke keturunan mereka, memberikan data yang dibutuhkan oleh para ahli ekologi.

  1. Ekologi Organisme/Behavioral

Ekologi organisme adalah studi tentang perilaku organisme individu, morfologi, fisiologi, dan lain-lain dalam menanggapi tantangan lingkungan. Cabang ekologi ini melihat bagaimana organisme individu berinteraksi dengan komponen biotik dan abiotik.

  1. Ekologi Populasi

Ini adalah studi tentang faktor-faktor yang mengubah dan berdampak pada ukuran dan komposisi genetik populasi organisme. Para ahli ekologi tertarik dengan fluktuasi ukuran populasi, pertumbuhan populasi dan interaksi lainnya dengan populasi.

Kelahiran dan imigrasi adalah faktor utama yang meningkatkan populasi dan kematian dan emigrasi adalah faktor utama yang menurunkan populasi.

Ekologi populasi juga meneliti tentang distribusi dan kepadatan populasi. Kepadatan populasi adalah jumlah individu dalam volume atau wilayah tertentu. Ini membantu dalam menentukan apakah spesies tertentu dalam bahaya atau jumlahnya harus dikendalikan.

  1. Ekologi Komunitas

Ini adalah studi tentang bagaimana struktur komunitas diubah oleh interaksi antara organisme hidup. Fokus kajian pada ekologi komunitas adalah pada interaksi antara spesies yang berbeda dan bagaimana jumlah dan ukurannya saling bersatu dan bagaimana perubahan dalam satu populasi mengubah dinamika seluruh komunitas.

Populasi hewan di sini terekspos pada interaksi yang lebih kompleks mengingat jumlah spesies mereka yang meningkat yang menimbulkan dinamika seperti hubungan trofik (siapa yang makan siapa), dinamika ruang, pola migrasi dan kekuatan pendorong ekologis yang paling penting ketika datang ke spesies antar / intra interaksi.

  1. Ekologi Ekosistem

Ekologi ekosistem memberikan kontribusi unik untuk memahami ekologi dengan menambahkan faktor abiotik (tidak hidup) ke dalam item yang dianalisis, di samping faktor biotik (hidup) yang terlibat. Karena itu interaksi ini melibatkan semua aspek lingkungan dan bagaimana mereka berinteraksi.

Ini termasuk memahami bagaimana hal-hal seperti komposisi iklim dan tanah mempengaruhi perilaku dan interaksi populasi dari berbagai spesies. Ini juga mencakup berbagai faktor untuk lebih memahami seluruh aspek interaksi antara makhluk hidup dan lingkungan/habitatnya.

  1. Ekologi Global (Biosfer)

Ini adalah studi tentang interaksi antara ekosistem, atmosfer, daratan, dan lautan di Bumi. Ekologi global pada prinsipnya penting dalam memahami semua ekosistem yang mempengaruhi seluruh dunia. Ini mencakup semua bioma yang berbeda, dengan pertimbangan aspek-aspek seperti iklim dan geografi lingkungan lainnya.

Hal itu menunjukkan bahwa, ekologi global memperhitungkan biosfer seluruh dunia sambil mempertimbangkan semua organisme hidup dari mikroskopis hingga makhluk hidup yang lebih tinggi, lingkungan yang mereka tinggalkan, interaksi yang mereka miliki satu sama lain, pengaruh lingkungan mereka terhadap interaksi ini dan sebaliknya.

  1. Ekologi Lansekap

Ini adalah studi pertukaran energi, organisme, bahan dan produk ekosistem lainnya. Ekologi lansekap menyoroti peran dampak manusia terhadap struktur dan fungsi lanskap.

Manfaat Ekologi

Berikut beberapa manfaat yang bisa kita peroleh dengan mempelajari ekologi, antara lain:

  1. Membantu dalam konservasi atau pelestarian lingkungan

Ekologi membantu kita memahami bagaimana tindakan kita memengaruhi lingkungan. Ini menunjukkan kepada individu tingkat kerusakan yang kita sebabkan terhadap lingkungan. Kurangnya pemahaman tentang ekologi telah menyebabkan degradasi tanah dan lingkungan.

Hal itu juga menyebabkan kepunahan dan membahayakan spesies tertentu. Misalnya, dinosaurus, hiu putih, mammoth, dll. Dengan demikian, studi tentang lingkungan dan organisme membantu kita untuk melindungi mereka dari kerusakan dan bahaya.

Atau bisa juga dikatakan bahwa dengan memahami efek tindakan kita terhadap lingkungan kita, maka akan membantu memandu upaya konservasi dengan terlebih dahulu menunjukkan sarana utama yang dengannya masalah yang kita alami dalam lingkungan dimulai dan dengan mengikuti proses identifikasi ini, ini menunjukkan kepada kita di mana upaya kita akan memiliki efek terbesar.

  1. Memastikan alokasi sumber daya yang tepat

Ekologi sama memungkinkan kita untuk melihat tujuan dari setiap organisme di jaringan konektivitas yang membentuk ekosistem. Dengan pengetahuan ekologi, kita dapat mengetahui sumber daya apa yang diperlukan untuk kelangsungan hidup berbagai organisme.

Kurangnya pengetahuan ekologis telah menyebabkan kelangkaan dan perampasan sumber daya ini, yang mengarah ke persaingan.

  1. Meningkatkan konservasi energi

Konservasi energi dan ekologi terhubung dalam hal itu, ini membantu dalam memahami tuntutan berbagai sumber energi terhadap lingkungan, yang berguna untuk pengambilan keputusan dalam hal memutuskan sumber daya untuk digunakan serta bagaimana mengubahnya secara efisien menjadi energi.

Tanpa pemahaman yang benar tentang fakta-fakta energi melalui ekologi, manusia bisa menjadi boros dalam penggunaan sumber daya yang dialokasikan seperti pembakaran bahan bakar tanpa pandang bulu atau penebangan pohon yang berlebihan.

Tetap terinformasi tentang biaya ekologis memungkinkan orang menjadi lebih hemat dengan tuntutan energi mereka dan mengadopsi praktik yang mempromosikan konservasi, misalnya mulai menggunakan sumber energi terbarukan.

  1. Meningkatkan keramahan lingkungan

Dengan semua informasi dan penelitian yang diperoleh dari ekologi, pada akhirnya meningkatkan keramahan lingkungan. Itu membuat orang sadar akan lingkungan mereka dan mendorong penerapan gaya hidup yang melindungi ekologi kehidupan karena pemahaman yang mereka miliki tentang hal itu.

Ini berarti bahwa dalam jangka panjang, orang cenderung hidup kurang egois dan membuat langkah ke arah melindungi kepentingan semua makhluk hidup dengan kesadaran bahwa kelangsungan hidup dan kualitas hidup tergantung pada kelestarian lingkungan.

Oleh karena itu, ini menumbuhkan gaya hidup yang harmonis dan memastikan umur panjang untuk semua organisme.

  1. Membantu dalam pengendalian penyakit dan hama

Sejumlah besar penyakit disebarkan oleh vektor. Studi ekologi menawarkan cara-cara baru di dunia untuk memahami bagaimana hama dan vektor berperilaku sehingga memperlengkapi manusia dengan pengetahuan dan teknik tentang cara mengelola hama dan penyakit.

Sebagai contoh, malaria yang merupakan salah satu penyakit pembunuh utama disebarkan oleh nyamuk Anopheles betina. Dalam upaya untuk mengendalikan malaria, manusia harus terlebih dahulu memahami bagaimana serangga berinteraksi dengan lingkungannya dalam hal persaingan, jenis kelamin, dan preferensi pengembangbiakannya.

Hal yang sama berlaku untuk penyakit dan hama lain. Dengan memahami siklus hidup dan metode perbanyakan yang disukai dari berbagai organisme di ekosistem, ia telah menciptakan cara untuk mengendalikan tindakan.

Contoh Ekologi

Berikut adalah beberapa contoh ekologi:

  1. Ekologi Manusia (Human Ecology)

Ini berfokus pada hubungan antara manusia dan lingkungan. Ini menekankan pada dampak manusia terhadap lingkungan dan memberikan pengetahuan tentang bagaimana kita dapat meningkatkan diri kita untuk perbaikan manusia dan lingkungan.

Aspek ekologi ini melihat hubungan antara manusia dan ekosistem secara keseluruhan. Itu berpusat pada manusia, mempelajari perilaku mereka dan hipotesis alasan evolusi mengapa kita mungkin mengambil beberapa sifat.

Penekanan dalam hal ini adalah dampak tindakan manusia terhadap lingkungan dan juga memberi kita pengetahuan tentang kekurangan seluruh populasi manusia dan bagaimana memperbaiki diri kita sendiri untuk kepentingan kita sendiri dan lingkungan.

  1. Konstruksi ceruk (Niche Construction)

Konstruksi ceruk adalah contoh ekologi yang berurusan dengan studi tentang bagaimana organisme dapat mengubah lingkungan mereka untuk keuntungan mereka dan juga untuk kepentingan makhluk hidup lainnya. Sangat menarik bagi para ahli ekologi yang ingin memahami bagaimana beberapa organisme mengatasi tantangan yang disajikan kepada mereka.

Ini berkaitan dengan studi tentang bagaimana organisme mengubah lingkungan untuk kepentingan diri sendiri dan makhluk hidup lainnya. Misalnya, rayap menciptakan gundukan setinggi 6 kaki dan sekaligus memberi makan dan melindungi seluruh populasi mereka.

Dalam konstruksi ceruk, semut juga mendaur ulang nutrisi untuk tanaman. Ini menyajikan contoh ekologi yang baik karena ini semua tentang evolusi dan beberapa aspek lain mengenai populasi, komunitas, dan ekologi ekosistem.

Nah, itulah tadi serangkain artikel yang sudah kami tuliskan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian ekologi menurut para ahli, ruang lingkup, jenis, manfaat, dan contoh kajian-kajiannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan waawasan serta menambah pengetahuan mendalam. Trimakasih,

Referensi
  1. Ecology dari https://en.wikipedia.org/wiki/Ecology
  2. Ecology https://byjus.com/biology/ecology/
  3. What is Ecology? https://www.conserve-energy-future.com/types-importance-examples-ecology.php

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *