Pengertian Abiotik, Macam, Komponen, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Abiotik Adalah

Bersama-sama, faktor abiotik dan biotik membentuk suatu ekosistem. Faktor abiotik adalah bagian yang tidak hidup dari suatu lingkungan. Macam-macam faktor abiotik tersebut termasuk hal-hal seperti sinar matahari, suhu, angin, air, tanah dan peristiwa yang terjadi secara alami seperti badai, kebakaran dan letusan gunung berapi. Sedangkan di sisi lain, faktor biotik adalah bagian hidup dari suatu lingkungan, seperti tanaman hias, hewan dan mikroorganisme.

Masing-masing faktor ini berdampak pada faktor lain, dan interaksi diantara kedua faktor diperlukan agar ekosistem dapat bertahan hidup. Sebagai contoh, tumbuhnya tanaman sangat dipengaruhi oleh jenis tanah, curah hujan, sinar matahari, dan beraga, faktor lainnya. Misalnya tanah berfungsi sebagai tempat hidup tanaman sekaligus menyediakan unsur hara yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman.

Abiotik

Istilah “abiotik” berasal dari bagian akar “a-” yang berarti “tanpa,” dan “bio” yang berarti “kehidupan”, sehingga abiotik bisa diartikan sebagai non-hidup, atau faktor-faktor yang bukan berupa makhluk hidup atau yang lebih kita kenal dengan “biotik”.

Pengertian Abiotik

Faktor abiotik adalah komponen yang tidak hidup di lingkungan. Ini bisa berupa kehadiran kimia atau fisik. Faktor abiotik terbagi dalam tiga kategori dasar: iklim, edafik, dan sosial. Faktor-faktor iklim termasuk kelembaban, sinar matahari dan faktor-faktor yang melibatkan iklim.

Faktor abiotik menutupi sebagian besar variasi yang terlihat di antara ekosistem yang berbeda. Faktor abiotik dapat bersifat iklim, terkait dengan cuaca, atau edafik, terkait dengan tanah. Faktor iklim termasuk suhu udara, angin dan hujan.

Faktor edafik termasuk geografi seperti topografi dan kandungan mineral, serta suhu tanah, tekstur, tingkat kelembaban, tingkat pH dan aerasi. Faktor abiotik tersebut menentukan organisme mana yang dapat bertahan hidup di tempat tertentu.

Pengertian Abiotik Menurut Para Ahli

Adapun definisi abiotik menurut para ahli, antara lain:

Biology Dictionay

Faktor abiotik adalah faktor tidak hidup dalam suatu ekosistem. Sebagai bagian dari ekosistem, faktor-faktor ini memang mempengaruhi makhluk hidup di dalamnya, tetapi mereka tidak hidup sendiri.

National Geography

Faktor abiotik adalah bagian ekosistem yang tidak hidup yang membentuk lingkungannya. Dalam ekosistem terestrial, contoh mungkin termasuk suhu, cahaya, dan air. Dalam ekosistem laut, faktor abiotik akan mencakup salinitas dan arus laut. Faktor abiotik dan biotik bekerja bersama untuk menciptakan ekosistem yang unik.

Macam Abiotik

Berikut ini macam-macam faktor abiotik, antara lain:

  1. Sinar Matahari 

Sinar matahari adalah sumber energi utama di Bumi, yang membuatnya menjadi faktor abiotik yang sangat penting. Sinar matahari diperlukan untuk fotosintesis, proses di mana tanaman mengubah karbon dioksida (CO2) dan air menjadi oksigen (O2) dan gula – makanan untuk tanaman yang kemudian menjadi makanan bagi hewan. Tanpa matahari, tanaman tidak bisa hidup, dan tanpa tanaman, hewan tidak bisa hidup.

  1. Suhu/Temperatur

Temperatur udara mempengaruhi hewan, tumbuhan dan manusia di ekosistem. Kenaikan pengertian suhu berpotensi mengubah cara makhluk hidup berkembang, karena ia mengubah laju metabolisme organisme.

Semua organisme hidup memiliki tingkat toleransi untuk kisaran suhu. Sebagai contoh, seorang manusia akan mati jika ia menonjol dalam suhu minus 50 derajat untuk waktu yang lama. Paparan cahaya sering mempengaruhi suhu. Area dengan sinar matahari langsung lebih hangat.

  1. Air

Semua organisme hidup membutuhkan asupan air. Air menutupi 70 persen permukaan bumi dan jatuh sebagai hujan atau salju di atas tanah. Di lingkungan dengan sedikit air, hanya organisme yang membutuhkan sedikit persentase air yang dapat bertahan hidup.

Hewan lain tumbuh subur dalam kondisi dengan sejumlah besar air, seperti hewan laut dan tumbuhan di lautan. Air sangat penting untuk bertahan hidup, tetapi setiap organisme membutuhkan jumlah air yang berbeda.

  1. Atmosfer

Atmosfer bumi menopang kehidupan. Hewan dan manusia menghirup oksigen atau menyaringnya dari air, sedangkan tanaman bisa tumbuh karena adanya karbon dioksida.  Makhluk hidup menggabungkan oksigen dan karbon untuk membuat karbohidrat, bahan kimia yang menyediakan energi dan merupakan bagian penting dari DNA, protein dan bahan organik lainnya.

  1. Elemen Kimia

Unsur kimia bertindak dalam lingkungan untuk memengaruhi jenis organisme apa yang dapat tumbuh atau berkembang di daerah tersebut. Komposisi kimia, termasuk tingkat keasaman, memiliki dampak besar pada tanaman di suatu daerah.

Misalnya, tanaman seperti azalea atau holly tumbuh subur di tanah asam. Beberapa elemen, seperti tembaga dan seng adalah nutrisi mikro penting bagi banyak organisme. Unsur kimia membentuk semuanya, termasuk faktor abiotik lainnya.

  1. Angin

Seringkali faktor abiotik dipengaruhi oleh faktor lain. Ini sangat jelas dengan angin. Kecepatan dan arah angin mempengaruhi suhu dan kelembaban suatu daerah. Kecepatan angin yang sangat tinggi, sering di daerah pegunungan, dapat menyebabkan pertumbuhan tanaman terhambat dan membatasi jenis kehidupan yang dapat berkembang di daerah tersebut.

Angin juga membawa benih dan membantu penyerbukan, menyebarkan kehidupan. Ini memungkinkan bentuk tanaman keluar dari area yang ada.

  1. Tanah

Tanah sering dianggap sebagai faktor abiotik karena sebagian besar terdiri dari partikel kecil batu (pasir dan tanah liat) yang dicampur dengan tanaman dan hewan yang terurai. Tanaman menggunakan akarnya untuk mendapatkan air dan nutrisi dari tanah.

Tanah berbeda dari satu tempat ke tempat lain – ini bisa menjadi faktor besar di mana tanaman dan hewan hidup di daerah tertentu.

Komponen Abiotik

Dalam pengertian biologi dan arti ekologi, komponen abiotik atau faktor abiotik adalah bagian-bagian kimia dan fisik lingkungan yang tidak hidup yang memengaruhi organisme hidup dan berfungsinya ekosistem. Faktor-faktor abiotik dan fenomena yang terkait dengannya mendukung semua biologi.

Komponen abiotik meliputi kondisi fisik dan sumber daya nonhidup yang memengaruhi organisme hidup dalam hal pertumbuhan, pemeliharaan, dan reproduksi. Sumber daya dibedakan sebagai zat atau benda di lingkungan yang diperlukan oleh satu organisme dan dikonsumsi atau tidak tersedia untuk digunakan oleh organisme lain.

Degradasi komponen suatu zat terjadi oleh proses kimia atau fisik, mis. hidrolisis. Semua komponen yang tidak hidup dari suatu ekosistem, seperti kondisi atmosfer dan sumber daya air, disebut komponen abiotik.

Fungsi Abiotik

Di dalam suatu ekosistem terdapat faktor abiotik yang memengaruhi organisme yang hidup di dalamnya. Faktor abiotik atau faktor tak hidup memiliki peran vital dalam menjaga keseimbangan ekosistem, karena faktor abiotik terdiri atas beragam komponen dan aspek dalam lingkungan fisik yang sangat berpengaruh terhadap faktor biotik. Misalnya pengaruh faktor iklim terhadap tanaman, yaitu:

  1. Bambu dapat berdiri di atas angin kencang, sedangkan tanaman pisang tidak dapat karena tidak memiliki batang yang keras dan tidak bergoyang dengan angin yang bertiup.
  2. Cogon tumbuh dengan baik di bawah sinar matahari yang berlimpah sementara pakis banyak berada di tempat teduh itulah sebabnya mereka adalah tanaman yang menyukai naungan.
  3. Kelapa tumbuh dengan baik di daerah beriklim hangat sedangkan pohon pinus di daerah beriklim dingin

Selain iklim, tanah merupakan aspek lain dari lingkungan fisik yang juga harus kita pertimbangkan karena karakteristik tanah menentukan jenis organisme/makhluk hidup yang dapat hidup. Beberapa hal yang harus diperhatikan, misalnya nutrisi di tanah; tingkat keasaman tanah; kelembaban tanah.

Jumlah air yang dapat ditampung oleh tanah dan jumlah mineral yang dapat mengalir dipengaruhi oleh tingkat keasaman tanah dan ukuran partikel di atasnya.

Topografi juga merupakan salah satu aspek dari lingkungan fisik. Di bawah ini adalah beberapa pengamatan yang dapat memperjelas hal-hal ini, dalam aspek topografi, dan dampaknya terhadap distribusi dan pertumbuhan suatu organisme / makhluk hidup, misalnya:

  1. Sebagian besar hutan berlumut ditemukan pada ketinggian di atas 1520 meter dan tidak di dataran rendah.
  2. Tanaman yang membutuhkan banyak air ditemukan di dataran rendah atau di sepanjang lereng yang lembut sementara tanaman yang dapat mentolerir sedikit kelembaban tumbuh di sepanjang lereng curam.
  3. Lereng gunung yang berorientasi menghadap matahari umumnya memiliki pertumbuhan tanaman yang lebih tebal daripada lereng yang teduh.

Contoh Abiotik

Berikut ini beberapa contoh faktor abiotik pada bioma yang ada di muka bumi, antara lain:

  1. Faktor Abiotik Gurun

Mungkin bioma paling jelas yang ditentukan oleh faktor abiotik adalah padang pasir. Karena curah hujan yang rendah, gurun mengembangkan ekosistem yang sangat berbeda dari habitat lainnya. Para ilmuwan menggunakan istilah “gurun” untuk merujuk ke daerah mana pun yang memiliki curah hujan atau salju kurang dari 25cm, atau rata-rata 9,75 inci dalam satu tahun rata-rata.

Menurut definisi ini, gurun mencakup sekitar 20% dari luas daratan Bumi, termasuk benua Antartika. Ekosistem gurun juga dapat mengalami perubahan suhu yang ekstrem, karena air terbuka dan uap air bertindak sebagai elemen penstabil suhu pada bioma yang lebih basah.

Di antara curah hujan yang rendah dan suhu yang sering ekstrem, gurun mengembangkan organisme dan rantai makanan yang unik.

  1. Faktor Abiotik Hutan Hujan Tropis

Di ujung lain dari spektrum bioma, hutan hujan tropis adalah salah satu ekosistem terbasah di Bumi. Untuk digolongkan sebagai hutan hujan, suatu daerah harus menerima setidaknya 75 cm (190 cm) hujan per tahun. Sebagian besar hutan hujan mendapatkan lebih dari 100 inci (254 cm) per tahun.

Hutan hujan tropis adalah hutan hujan yang terletak di daerah tropis. Daerah tropis membentuk sabuk di sekitar garis khatulistiwa dan menerima banyak sinar matahari sepanjang tahun, menghasilkan suhu hangat dan musim-musim sejuk.

Karena iklimnya yang hangat dan basah, hutan hujan mengembangkan ekosistem yang sangat padat, subur, dan kompleks. Hutan hujan unik karena terdiri dari kehidupan yang berlapis-lapis – sebagian besar ilmuwan membagi hutan hujan tropis menjadi enam lapisan yang berbeda, yang masing-masing menampung berbagai jenis kehidupan.

Lapisan paling atas dari hutan hujan, atau “kanopi” menerima sinar matahari paling banyak, sedangkan lapisan paling bawah menerima sinar matahari sangat sedikit karena keteduhan dari tanaman di lapisan lain.

  1. Faktor Abiotik Tundra

Tundra adalah jenis bioma unik lainnya yang diciptakan oleh faktor abiotik. Tundra terletak di wilayah kutub utara, di mana mereka menerima sangat sedikit cahaya dan panas dari matahari sehingga hanya lapisan tanah tipis yang mencair cukup untuk memungkinkan pertumbuhan tanaman. Lapisan tanah yang dalam, yang disebut lapisan tanah, dapat tetap beku selama ribuan tahun.

Karena lapisan tanah tetap beku, pohon-pohon, yang membutuhkan akar yang dalam, tidak dapat tumbuh di tundra. Sebaliknya, rumput dan tanaman kecil lainnya yang bisa tumbuh di tanah yang tipis tumbuh subur.

Itulah tadi serangkain artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian abiotik menurut para ahli, macam, komponen, fungsi, dan contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan pengetahuan bagi pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Abiotic component dari https://en.wikipedia.org/wiki/Abiotic_component
  • Five Different Types of Abiotic Factors dari https://sciencing.com/five-different-types-abiotic-factors-7762257.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *