Pengertian Habitat, Macam, Tujuan, dan Contohnya

Diposting pada

Habitat Adalah

Secara sederhana, habitat dalam makna biologi bisa dikatakan sebagai rumah. Definisi habitat dapat lebih jauh digambarkan sebagai tempat organisme yang biasanya bertujuan untuk digunakan sebagai tempat hidup, mencari makan dan berkembang biak. Habitat mencakup lokasi geografis yang ditinggali tumbuhan atau hewan, dikombinasikan dengan beragam komponen dalam makna abiotik seperti lansekap, lereng, air, dan lain-lain. Jenis-jenis habitat termasuk kutub, subtropis, dan tropis.

Habitat air tawar termasuk rawa-rawa, sungai, danau, dan kolam, dan habitat laut termasuk rawa-rawa garam, pantai, zona intertidal, muara, terumbu, teluk, laut terbuka, dasar laut. Akan tetapi, habitat dapat berubah seiring waktu yang bisa disebabkan oleh peristiwa bencana alam atau sebagai akibat langsung dari aktivitas manusia.

Habitat

Habitat adalah tempat organisme membuat rumahnya. Habitat memenuhi semua kondisi lingkungan yang dibutuhkan organisme untuk bertahan hidup. Untuk seekor binatang, itu berarti semua yang dibutuhkannya untuk menemukan dan mengumpulkan makanan, memilih pasangan, dan berhasil bereproduksi.

Untuk tanaman, habitat yang baik harus memberikan kombinasi cahaya, udara, air, dan tanah yang tepat. Misalnya, kaktus pir berduri menyesuaikan diri dengan kondisi tanah berpasir, iklim kering, dan intensitas penyinaran matahari tinggi, tumbuh dengan baik di daerah gurun seperti Gurun Sonora di barat laut Meksiko.

Suatu habitat dikatakan memiliki pengaturan yang cocok ketika memiliki jumlah yang benar dari semua ini. Terkadang, suatu habitat dapat memenuhi beberapa komponen dari pengaturan yang sesuai, tetapi tidak semua.

Misalnya, habitat puma dapat memiliki jumlah makanan yang tepat (rusa, landak, kelinci, dan tikus), air (danau, sungai, atau mata air), dan tempat berlindung (pohon atau sarang di lantai hutan).

Pengertian Habitat

Habitat merupakan peristilahan dalam bahasa Latin berarti “dihuni” yang bermakna area ekologis atau lingkungan yang dihuni oleh spesies hewan, tumbuhan atau jenis organisme tertentu lainnya. Ini adalah lingkungan alami di mana organisme hidup, atau lingkungan fisik yang mengelilingi (mempengaruhi dan dimanfaatkan oleh) populasi suatu spesies.

Pengertian Habitat Menurut Para Ahli

Adapun definisi habitat menurut para ahli, antara lain:

Clements dan Shelford (1939)

Habitat dapat diartikan sebagai lingkungan fisik yang terdapat di sekitar suatu spesies, atau populasi spesies, atau kelompok spesies, atau komunitas.

Krebs (1985) dan Jones (1987)

Habitat adalah pengaturan fisik dan biologis di mana organisme hidup dan di mana komponen lain dari lingkungan ditemukan.

Alikodra (1990)

Habitat  dapat didefinisikan sebagai sebuah kawasan yang terdiri dari komponen fisik maupun abiotik yang merupakan satu kesatuan dan dipergunakan sebagai tempat hidup serta berkembang biaknya satwa liar.

Macam Habitat dan Contohnya

Berikut ini macam-macam habitat beserta contohnya, antara lain:

Habitat Laut

Habitat laut adalah yang terbesar dari semua habitat. Laut, lautan, dan teluk telah menempati sekitar 70% permukaan bumi. Kenampakan fisik habitat laut relatif stabil. Kedalamannya bervariasi dari zona intertidal (zona yang tertutup oleh air hanya sebagian waktu) hingga kedalaman sebesar 35.400 kaki atau 6,7 mil.

Kedalaman rata-rata sekitar 12.500 kaki. Di laut tropis, suhu biasanya sekitar 32 ° C. dan bahwa di wilayah Arktik sekitar 2,2 ° C. Di daerah tertentu suhu ini jarang bervariasi lebih dari 5 ° C. selama tahun tersebut (Gbr. 3.1).

Variasi rata-rata dalam konsentrasi berbagai garam adalah sekitar 3’5% volume. Berbagai gas, yaitu, O2, CO2 dan N2 tetap larut dalam air laut. Jumlah gas yang terlarut tergantung pada kedalaman dan suhu. Sejauh konsentrasi oksigen yang bersangkutan itu lebih banyak di air permukaan seperti juga di air dingin pada kedalaman tertentu.

Penetrasi dalam arti cahaya ke dalam air laut tergantung pada faktor-faktor seperti kekeruhan dan gerakan permukaan. Rata-rata cahaya dapat menembus kedalaman hingga 6.000 kaki dan di bawahnya ada kegelapan permanen. Tekanan pada kedalaman laut berbeda-beda. Diketahui bahwa tekanan meningkat pada laju satu atmosfer, yaitu 14,7 lbs per inci persegi per 10 m air.

Ini berarti bahwa organisme di kedalaman laut memiliki tekanan luar biasa. Diperkirakan bahwa suatu organisme yang berada di kedalaman 3.500 kaki mengalami tekanan 257 ton per inci persegi pada tubuh mereka.

Organisme yang hidup di laut menunjukkan banyak stratifikasi dalam distribusi mereka. Organisme produsen terbatas hingga wilayah di mana masih terjadi penetrasi cahaya matahari. Tapi pada bagian terdalam dari laut dihuni oleh organisme hidup. Semua filum (kecuali amfibi) memiliki perwakilan yang hadir di laut.

Biota laut bervariasi. Komunitas hewan dikelompokkan menjadi dua komponen vertikal-bentuk Pelagis dan Bentik. Bentuk pelagis termasuk komunitas yang mendiami laut terbuka, sedangkan bentuk bentik adalah penghuni bawah. Semua komunitas dikelompokkan menjadi dua kepala, yaitu Produsen dan Konsumen.

Organisme Pelagis

Organisme pelagis ditemukan di laut terbuka. Organisme pelagis diklasifikasikan secara ekologis berdasarkan cara pergerakannya dan kedalaman di mana mereka hidup. Organisme pelagis dibagi menjadi dua kelompok: Plankton dan Nekton.

Plankton termasuk organisme yang tidak memiliki daya gerak sendiri. Mereka mengapung di air dan bergerak secara pasif dari satu tempat ke tempat lain dengan bantuan angin atau arus air. Sebagian besar dari mereka berukuran mikroskopis, contohnya protozoa dan bentuk larva krustasea, cacing, coelenterate dan moluska.

Organisme bentik 

Bentos ialah hewan dan tumbuh-tumbuhan yang hidup di atas atau di bawah dasar laut atau pada wilayah yang dinamakan zona bentik (benthic zone) maupun dasar daerah tepian.

Contoh bentos berukuran makro (makroskopis) misalnya cacing laut (terutama annelida polychaeta), lamun, kerang, tiram, teripang, bintang ular, anemon laut, bintang laut, berbagai moluska, serta berbagai krustasea.

Sedangkan contoh bentos yang berukuran mikro (mikroskopis) misalnya  beruang air, nematoda, krustasea kecil seperti copepoda, foraminifera, diatom, serta berbagai macam amoeba, ciliata, dan flagelata.

Habitat Air Tawar 

Habitat air tawar adalah yang terkecil dari tiga lingkungan primer. Habitatnya sangat bervariasi. Secara mendalam habitat seperti itu bervariasi dari genangan air dangkal hingga Danau Baikal AS yang mencapai kedalaman 5.712 kaki. Definisi suhu habitat ini bervariasi dari kondisi beku hingga mendidih.

Garam terlarut sangat bervariasi dalam hal konsentrasinya. Gas terlarut bervariasi dari hampir tidak ada sampai sekitar 7 c.c. per liter. Meskipun habitat air tawar kecil di daerah dan kurang bervariasi dari habitat darat, ia mengandung lebih banyak jenis hewan daripada habitat darat.

Habitat air tawar bisa dibedakan menjadi dua, yaitu perairan yang mengalir (lotik) dan perairan menggenang (lentik). Contoh perairan mengalir misalnya sungai, sedangkan contoh perairan yang menggenang meliputi danau, rawa dan telaga (Ewusie, 1990 ).

Habitat Estuaria 

Estuaria atau zona Brackish terbentuk di daerah-daerah di mana sungai bertemu laut. Komposisi air di zona ini mengalami perubahan konstan. Konsentrasi zat terlarut di habitat seperti itu tidak stabil. Pada saat air pasang, habitat tersebut mengalami salinitas maksimum. Salinitas berkurang selama air surut dan periode hujan lebat.

Laju aliran air atau arus sangat bervariasi di muara yang berbeda, juga di berbagai daerah di mana pun. Pergantian konstan dalam air muara membawa perubahan besar dalam suhu dengan durasi yang relatif singkat. Dengan demikian kondisi yang berlaku di muara yang berbeda sangat bervariasi tergantung pada topografi dan faktor lainnya.

Estuaria yang berstratifikasi sempurna/nyata dapat ditemukan di daerah-daerah yang memiliki aliran air tawar dan sebagian besar lebih dominan daripada intrusi air laut yang dipengaruhi oleh pasang surut, contohnya yaitu muara Missisipi, Amerika.

Habitat Terestrial

Dari tiga jenis utama habitat, habitat darat adalah yang paling bervariasi, karena ketinggiannya bervariasi, yang berkisar dari bawah permukaan laut (lembah) ke puncak gunung lebih dari 28.000 kaki tingginya. Variasi suhu yang cukup besar ditemui di habitat darat.

Suhu terendah yang dicatat adalah 60 ° C. dan suhu tertinggi yang tercatat adalah 60 ° C. di gurun tertentu. Sifat kimia dan fisik tanah, pasir dan batuan permukaan sangat bervariasi. Jumlah kelembaban atau kelembaban relatif dan tingkat curah hujan sangat bervariasi di berbagai wilayah dunia.

Subdivisi utama dari habitat daratan antara lain:

Tundra

Wilayah arktik Amerika Utara, Eropa dan Asia dikenal sebagai wilayah Tundra. Wilayah tanpa pohon ini ditandai dengan musim dingin yang panjang tanpa sinar matahari. Musim panas itu sejuk, pendek dan dengan siang hari yang panjang.

Lumut dan tumbuhan tingkat rendah adalah vegetasi yang umum. Burung-burung migran, seperti unggas air membuat tempat bersarang musim panas mereka di wilayah tersebut. Burung-burung yang tinggal di Amerika Utara adalah burung hantu Snowy dan Ptarmigan. Di antara mamalia, Lemmings, kelinci Arktik, rubah Arktik, Caribou, Musk-oxen, dan Weasels hidup di wilayah ini.

Taiga 

Wilayah yang lebar di selatan wilayah tundra di Eurasia dan Amerika Utara dikenal sebagai wilayah taiga. Wilayah taiga di belahan bumi selatan kurang berkembang karena tidak adanya massa tanah. Wilayah ini memiliki hutan jenis konifera.

Kondisi iklim di wilayah ini diwakili oleh musim dingin yang suram dan musim panas yang sejuk. Curah hujan adalah tipe sedang. Musim panas berlangsung dari tiga hingga enam bulan. Rubah merah, Lynx, Karibou, beberapa reptil dan burung ditemukan di sini. Spruce, Firs, Pinus dan Cedar adalah vegetasi yang umum.

Hutan gugur beriklim sedang 

Wilayah ini ditandai dengan musim panas yang hangat dan musim dingin. Ada sekitar 40 inci curah hujan sepanjang tahun dan curah hujan seragam sepanjang tahun. Pohon-pohon dominan di wilayah ini memiliki daun lebar. Daun ditumpahkan di musim panas dan daun baru berkembang di musim semi berikutnya.

Beech, Maples, Oaks, Walnut adalah tanaman umum di wilayah ini. Rusa, rubah abu-abu, Racoon, tupai terbang, banyak ular dan amfibi adalah vertebrata utama yang ada di wilayah ini.

Padang Rumput 

Daerah yang luas di daerah beriklim sedang dan tropis tidak mendukung pohon tetapi tetap tertutup oleh pertumbuhan rumput yang lebat. Ini karena kurangnya kelembaban yang cukup. Semua lahan rumput memiliki penampilan yang mirip secara arti ekologis.

Tanah rumput ini juga dikenal sebagai Steppes, Prairies, Savanas dan lain-lain. Curah hujan di wilayah ini biasanya 12 hingga 40 inci per tahun. Curah hujan terbatas hingga beberapa minggu dalam setahun.

Tumbuhan yang dominan di wilayah ini adalah batang Biru dan rumput Grama. Karakteristik vertebrata darat rumput adalah Bison, kijang Pronghorn, anjing hutan, anjing Prairie, Kelinci, Larks, beberapa ular dan kadal.

Gurun 

Gurun terjadi baik di daerah beriklim sedang maupun tropis. Pengendapan air adalah faktor pengontrol di semua gurun. Curah hujan rata-rata di gurun kurang dari 10 inci per tahun dan itu juga sangat tidak menentu.

Tumbuhan gurun sangat dimodifikasi untuk tujuan konservasi air. Daun berkurang atau tidak ada atau dimodifikasi menjadi duri. Akarnya panjang dan masuk jauh ke dalam tanah. Banyak tanaman memiliki jaringan bunga karang internal yang mengumpulkan dan menyimpan air yang diperoleh selama musim hujan.

Contoh tanaman gurun mislanya kaktus. Kanguru, tikus, Rubah, Coyote, banyak kadal, beberapa ular dan kodok adalah vertebrata umum yang ada di padang pasir.

Hutan hujan 

Curah hujan yang melimpah di daerah tropis, subtropis, dan beberapa daerah di zona beriklim sedang menghasilkan pembentukan vegetasi mewah pohon cemara berdaun lebar. Tanaman merambat, Anggrek dan Epifit berlimpah di daerah ini. Vertebrata khas daerah ini adalah: Monyet, Semut, Kelelawar, banyak burung berwarna-warni, katak dan salamander, kura-kura dan ular.

Suhu dan curah hujan berperan dalam distribusi sabuk vegetasi ini. Di gunung yang tinggi, suhu menurun secara bersamaan pada ketinggian yang lebih tinggi dan dengan demikian menghasilkan komunitas hewan dan tumbuhan yang terletak di sepanjang lereng mirip dengan bioma yang lebih luas yang menempati area besar dalam garis lintang tertentu dari garis khatulistiwa ke kutub.

Tujuan Habitat

Seperti yang telah dikatakan di awal bahwa habitat adalah rumah bagi suatu spesies tertentu. Di habitat tersebut spesies atau bahkan populasi bisa menemukan makanan, tempat tinggal, perlindungan dan pasangan untuk reproduksi.

Konsep habitat sangat penting untuk ekologi modern dan diadopsi dan diumumkan dalam beberapa risalah dan teks paling awal (Elton, 1927; Clements dan Shelford, 1939).

Habitat adalah persyaratan dasar dari semua organisme hidup (mis., McNaughton, 1989). Habitat adalah salah satu dari empat komponen lingkungan suatu spesies, bersama dengan variabel iklim, nutrisi, dan organisme yang berinteraksi lainnya (Andrewartha dan Birch, 1954).

Itulah tadi penjelasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan artikel pengertian habitat menurut para ahli, macam, tujuan, dan contoh-contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Habitat dari http://environment-ecology.com/what-is-habitat.html
  • Habitat dari https://en.wikipedia.org/wiki/Habitat
  • Habitat dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/habitat/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *