Pengertian Ekosistem, Komponen, Macam, dan Contohnya

Diposting pada
5/5 - (1 vote)

Ekosistem Adalah

Ekosistem mencakup semua makhluk hidup atau disebut juga komponen dalam makna biotik (tanaman, hewan, dan organisme) di daerah tertentu, berinteraksi satu sama lain, dan juga dengan lingkungannya yang tidak hidup atau disebut juga komponen dalam makna abiotik (cuaca, bumi, matahari, tanah, iklim, atmosfer). Ekosistem merupakan dasar dari Biosfer yang menjadi penentu kesehatan seluruh sistem Bumi.

Pada masing-masing ekosistem, setiap organisme mempunyai peran sendiri-sendiri. Interaksi makhluk hidup dan lingkungannya yang sangat kompleks dan luar biasa ini telah menjadi dasar aliran energi dan daur ulang karbon dan nitrogen. Ekosistem yang ada di muka bumi bisa dibedakan menjadi beberapa macam dengan masing-maisng contohnya. Misalnya ekosistem terrestrial atau ekosistem daratan, contohnya adalah ekosistem hutan hujan tropis, ekosistem padang rumput, ekosistem gurun, dan lain-lain.

Ekosistem

Konsep ekosistem telah berevolusi sejak asalnya. Istilah ekosistem telah diciptakan pada 1930-an, oleh seorang ahli botani Inggris Roy Clapham (1904-1990) dan Sir Arthur Tansley (1871-1955).

Ini awalnya diterapkan pada unit skala spasial yang beragam; dari sepotong batang pohon yang lapuk ke kolam, wilayah atau bahkan seluruh biosfer planet ini, satu-satunya syarat adalah bahwa organisme, lingkungan fisik, dan interaksi dapat ada di dalamnya.

Keragaman alfa, beta dan gamma. Robert Whittaker (1920-1980), ahli ekologi Amerika dan peneliti gradien suksesi dan vegetasi, mengusulkan tiga ukuran keanekaragaman ekosistem: alfa (α), beta (β), dan gamma (γ).

Alpha adalah keanekaragaman dalam suatu ekosistem yang umumnya digambarkan sebagai jumlah spesies. Keragaman beta melibatkan perbandingan berbagai ekosistem dalam gradien lingkungan, misalnya, di daerah pegunungan di dalam wilayah pesisir.

Keragaman beta menunjukkan ukuran perubahan spesies dari satu ekosistem ke ekosistem lainnya. Keragaman gamma mengacu pada keragaman total suatu wilayah, yaitu keanekaragaman geografis. Ini adalah jumlah keanekaragaman alfa dari berbagai ekosistem.

Pengertian Ekosistem

Ekosistem adalah serangkaian bentuk komplektifitas organisme hidup, lingkungan fisiknya, dan semua keterkaitannya dalam unit ruang tertentu. Sumber energi fundamental di hampir semua ekosistem adalah energi radiasi dari Matahari.

Energi sinar matahari digunakan oleh organisme autotrofik, yang sebagian besar terdiri dari vegetasi hijau, organisme ini mampu melakukan fotosintesis, yakni mereka dapat menggunakan energi sinar matahari untuk mengubah karbon dioksida dan air menjadi karbohidrat sederhana yang kaya energi.

Autotrof menggunakan energi yang tersimpan dalam karbohidrat sederhana untuk menghasilkan senyawa organik yang lebih kompleks, seperti protein, lipid, dan pati, yang menjaga proses kehidupan organisme. Segmen autotrofik ekosistem biasanya disebut sebagai tingkat produsen.

Bahan organik yang dihasilkan oleh autotrof secara langsung atau tidak langsung menopang organisme heterotrof. Heterotrof adalah konsumen ekosistem; mereka tidak bisa membuat makanan sendiri.

Mereka menggunakan, mengatur ulang, dan akhirnya menguraikan bahan organik kompleks yang dibangun oleh autotroph. Semua hewan dan jamur heterotrof, seperti kebanyakan bakteri dan banyak mikroorganisme lainnya.

Bersama-sama, autotrof dan heterotrof membentuk berbagai tingkat trofik (memberi makan) dalam ekosistem: tingkat produsen, terdiri dari organisme yang membuat makanan sendiri; tingkat konsumen utama, terdiri dari organisme yang memakan produsen; tingkat konsumen sekunder, terdiri dari organisme-organisme yang memakan konsumen primer; dan seterusnya.

Pergerakan bahan organik dan energi dari tingkat produsen melalui berbagai tingkat konsumen membentuk rantai makanan.

Misalnya;

Rantai makanan khas di padang rumput mungkin rumput (produsen) → tikus (konsumen primer) → ular (konsumen sekunder) → elang (konsumen tersier).

Sebenarnya, dalam banyak kasus rantai makanan ekosistem tumpang tindih dan saling berhubungan, membentuk apa yang disebut para ahli ekologi sebagai jaring makanan. Tautan terakhir dalam semua rantai makanan terdiri dari pengurai, heterotrof yang memecah organisme mati dan limbah organik.

Rantai makanan di mana konsumen utama memakan tanaman hidup disebut jalur penggembalaan; bahwa di mana konsumen utama memakan materi tanaman yang mati dikenal sebagai jalur detritus. Kedua jalur ini penting dalam menghitung anggaran energi ekosistem.

Pengertian Ekosistem Menurut Para Ahli

Adapun definisi ekosistem menurut para ahli, antara lain:

Woodbury (1954)

Ekosistem dapat didefinisikan sebagai tatanan kesatuan yang kompleks, yang di dalamnya terdapat habitat, tumbuhan dan binatang sebagai unit kesatuan secara utuh, sehingga secara keseluruhan akan menjadi bagian mata rantai siklus materi dan aliran energi.

Soemarwoto (1983)

Ekosistem dapat didefinisikan sebagai suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Odum (1993)

Ekosistem adalahunit fungsional dasar dalam ekologi yang di dalamnya tercakup organisme dan lingkungannya (lingkungan biotik dan abiotik) yang di antara keduanya saling memengaruhi.

Komponen Ekosistem

Secara garis besar, komponen ekosistem bisa dibedakan menjadi dua, yaitu komponen biotik dan abiotic. Berikut penjelasannya:

  1. Komponen Biotik 

Komponen biotik suatu ekosistem adalah bentuk kehidupan yang menghuninya. Komponen biotik dikelompokkan berdasarkan cara yang mereka gunakan untuk mendapatkan energi. Produsen seperti tanaman menghasilkan energi sendiri tanpa mengkonsumsi bentuk kehidupan lain; tanaman mendapatkan energi mereka dari melakukan fotosintesis melalui sinar matahari.

Konsumen ada di tingkat berikutnya dari rantai makanan. Terdapat 3 jenis utama konsumen, yaitu: herbivore (pemakan tumbuhan), karnivora (pemakan daging), dan omnivore (pemakan segala, baik tumbuhan maupun hewan.

  1. Komponen Abiotik

Komponen abiotik suatu ekosistem merupakan komponen yang terdiri atas aspek non-organik lingkungan yang menentukan bentuk kehidupan apa yang dapat berkembang. Contoh komponen abiotik adalah suhu, kelembaban rata-rata, topografi, dan gangguan alami.

Temperatur bervariasi berdasarkan garis lintang; lokasi dekat khatulistiwa lebih hangat daripada lokasi di dekat kutub atau zona beriklim. Kelembaban mempengaruhi jumlah air dan kelembaban di udara dan tanah, yang, pada gilirannya, mempengaruhi curah hujan.

Topografi adalah tata letak tanah dalam hal ketinggian.  Gangguan alam termasuk tsunami, badai petir, angin topan dan kebakaran hutan.

Macam Ekosistem

Berikut ini macam-macam ekosistem yang ada di muka Bumi, beserta masing-masing contohnya:

Ekosistem Terestrial

Ekosistem terrestrial merupakan ekosistem yang ada di daratan. Ekosistem darat ini mencakup wilayah yang sangat luas dan seringkali kita sebut sebagai bioma. Ekosistem darat sangat dipengaruhi oleh iklim. Sementara iklim sendiri sangat dipengaruhi oleh letak geografis dan letak astronomis suatu wilayah.

Contoh ekosistem darat, diantaranya yaitu:

  1. Ekosistem Hutan 

Dalam ekosistem hutan, sejumlah besar organisme dapat hidup di ruang yang cukup kecil. Ini adalah ekosistem di mana kita menemukan banyak flora. Cukuplah untuk mengatakan bahwa kepadatan organisme hidup di ekosistem hutan cukup tinggi.

Sedikit perubahan dalam ekosistem hutan dapat mempengaruhi seluruh keseimbangan, secara efektif membunuh seluruh ekosistem. Selain flora, ekosistem ini juga menampilkan berbagai fauna. Ekosistem hutan dapat dibagi menjadi beberapa  jenis, misalnya hutan hujan tropis, hutan gugur, hutan temperate, hutan boreal, dan lain-lain.

  1. Ekosistem Gurun

Ekosistem gurun termasuk dalam wilayah yang menerima curah hujan tahunan tidak lebih dari 25 mm. Di Bumi terdapat dari sekitar 17 persen ekosistem gurun. Ekosistem ini ditandai oleh sinar matahari yang intens, suhu yang sangat tinggi, dan ketersediaan air yang rendah.

Flora dan fauna tidak hanya langka tetapi juga berkembang dengan buruk. Karakteristik batang dan daun tanaman dimodifikasi dalam upaya untuk menghemat air sebanyak mungkin. Sebagai contoh, beberapa tanaman gurun umum memiliki batang sukulen untuk menyimpan air, seperti kaktus berduri.

Hewan di ekosistem ini juga menyesuainkan dengan berbagai kondisi yang berlaku di lingkungan gurun. Hewan-hewan itu termasuk reptil, unta, burung, dan serangga.

  1. Ekosistem Padang Rumput

Ekosistem padang rumput dapat ditemukan di wilayah beriklim sedang dan tropis di seluruh dunia, tetapi dengan sedikit variasi. Ekosistem ini terutama terdiri dari rumput dengan beberapa pohon dan semak belukar.

Rumput adalah vegetasi utama di sini, bersama dengan kacang-kacangan, yang termasuk keluarga komposit. Ekosistem padang rumput juga menjadi rumah bagi berbagai hewan penggembalaan, herbivora, dan serangga. Ekosistem ini selanjutnya dibagi menjadi ekosistem sabana dan padang rumput.

  1. Ekosistem Gunung

Tanah pegunungan menawarkan berbagai habitat yang tersebar dan beragam di mana berbagai tanaman dan hewan dapat ditemukan. Ketinggian yang lebih tinggi dicirikan oleh kondisi lingkungan yang keras, yang hanya dapat mendukung kehidupan vegetasi alpine tanpa pohon.

Hewan-hewan yang ditemukan di habitat ini memiliki mantel bulu yang tebal, yang melindungi mereka dari dingin. Di lereng bawah dari lingkungan gunung, kita kebanyakan memiliki hutan jenis konifera.

Ekosistem Air Tawar

Ekosistem air tawar mencakup lingkungan air tawar dan dibagi menjadi tiga kategori dasar:

  1. Lentik, yang meliputi air yang bergerak lambat atau diam seperti danau dan kolam.
  2. Lotic, yang meliputi air yang bergerak cepat seperti sungai.
  3. Lahan basah, yang meliputi lingkungan di mana tanah jenuh dengan air untuk jangka waktu yang cukup lama.

Perlu dicatat bahwa ekosistem air tawar hanya menyumbang 1,8 persen dari total permukaan bumi, yang menjadikannya yang terkecil dari tiga jenis utama ekosistem.

Ekosistem jenis ini mencakup ikan yang relatif kecil, amfibi, berbagai serangga, serta tanaman. Plankton tentu saja merupakan elemen terkecil dari jaring makanan di ekosistem air tawar. Ini adalah organisme kecil yang biasanya dimakan oleh ikan dan makhluk kecil lainnya.

Ekosistem Kelautan

Meliputi sekitar 71 persen permukaan Bumi dan mengandung sekitar 97 persen dari seluruh air Bumi, ekosistem lautan tentu merupakan ekosistem terbesar. Air dalam ekosistem ini dicirikan oleh garam dan mineral terlarut dalam jumlah tinggi.

Ekosistem kelautan atau laut dibagi menjadi tiga kategori utama: perairan dalam, perairan dangkal, dan permukaan laut dalam. Contoh perairan laut dalam di Indonesia yaitu Laut Flores, Laut Sulawesi, Laut Arafuru.

Sama seperti di ekosistem air tawar, plankton adalah dasar dari rantai makanan ekosistem laut. Faktanya, plankton dan tanaman lain yang tumbuh di ekosistem laut menyumbang sekitar 40 persen dari semua fotosintesis yang terjadi di Bumi.

Ada berbagai macam organisme yang hidup di ekosistem laut. Organisme ini termasuk karang, ganggang coklat, echinodermata, sefalopoda, hiu, dan dinoflagellata.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan terkait materi lengkap dalam pengertian ekosistem menurut para ahli, komponen, macam, dan contohnya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Ecosystem dari https://www.britannica.com/science/ecosystem
  • The 2 Main Components of an Ecosystem dari https://sciencing.com/2-main-components-ecosystem-2576.html
  • What Is an Ecosystem dari https://www.biodiversidad.gob.mx/v_ingles/ecosystems/whatis.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *