Manfaat Ekologi dalam berbagai Bidang

Diposting pada

Fungsi Ekologi

Manusia dan semua kehidupan yang ada di di Bumi ini memiliki biosfer, lapisan tipis kehidupan tepat di atas dan di bawah permukaan Bumi, terdiri dari ekosistem alami purba yang berevolusi secara ajaib. Bumi alami adalah keajaiban atas gabungan kompleks dari berbagai spesies di dalam ekosistem, di mana kehidupan melahirkan kehidupan. Ekologi jauh lebih dari studi tentang kehidupan dan lingkungannya.

Ekologi adalah studi tentang interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya. Ekologi menjadi penting karena memperkaya dunia kita dan untuk kesejahteraan dan kemakmuran manusia. Ini memberikan pengetahuan baru tentang saling ketergantungan antara manusia dan alam yang penting untuk produksi pangan, menjaga udara bersih dan air, dan mempertahankan keanekaragaman hayati dalam iklim yang berubah.

Ekologi

Ekologi adalah studi tentang hubungan antara organisme hidup, termasuk manusia, dan lingkungan fisik mereka; ia berusaha memahami hubungan vital antara tanaman dan hewan dan dunia di sekitar mereka. Ekologi juga memberikan informasi tentang manfaat ekosistem dan bagaimana kita dapat menggunakan sumber daya Bumi dengan cara yang membuat lingkungan tetap sehat untuk generasi mendatang.

Pengertian Ekologi

Ekologi (dari bahasa Yunani: οikos yang artinya “habitat” dan logis yang artinya “studi tentang”) adalah studi ilmiah tentang distribusi, kelimpahan dan hubungan organisme serta interaksinya dengan lingkungan. Ekologi meliputi studi tentang populasi tumbuhan dan hewan, komunitas dan ekosistem tumbuhan dan hewan. Ekosistem menggambarkan web atau jaringan hubungan antar organisme pada skala organisasi yang berbeda.

Karena ekologi mengacu pada segala bentuk keanekaragaman hayati, para ahli ekologi meneliti segala sesuatu mulai dari peran bakteri kecil dalam daur ulang nutrisi hingga efek hutan hujan tropis pada atmosfer Bumi. Disiplin ekologi muncul dari ilmu-ilmu alam pada akhir abad ke-19. Ekologi tidak identik dengan lingkungan, atau ilmu lingkungan. Ekologi berkaitan erat dengan disiplin fisiologi, evolusi, genetika, dan perilaku.

Seperti banyak ilmu alam, pemahaman konseptual ekologi ditemukan dalam rincian studi yang lebih luas, termasuk:

  1. Proses kehidupan yang menjelaskan adaptasi
  2. Distribusi dan kelimpahan organisme
  3. Pergerakan material dan energi melalui komunitas yang hidup
  4. Pengembangan suksesi ekosistem, dan
  5. Kelimpahan dan distribusi keanekaragaman hayati dalam konteks lingkungan.

Pengertian Ekologi Menurut Para Ahli

Adapun definisi ekologi menurut para ahli, antara lain:

  1. Miller (1975), Definisi ekologi ialah adalah suatu ilmu mengenai hubungan timbal balik diantara organisme serta sesamanya dan juga dengan lingkungannya.
  2. Otto Soemarwoto, Arti ekologi ialah suatu ilmu mengenaihubungan timbal balik diantara makhluk hidup dengan lingkungan sekitarnya.
  3. Elton, Makna ekologi ialah suatu ilmu yang mengkaji sejarah alam atau juga perkehidupan alam dengan secara ilmiah.
  4. Resosoedarmo, Pengertian ekologi ialah suatu ilmu yang mempelajari tentang hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan.
  5. Eugene P. Odum, ekologi ialah suatu kajian terstruktur serta fungsi alam, tentang suatu struktur dan juga interaksi diantara sesama organisme dengan  lingkungannya.

Manfaat Ekologi

Studi ekologi penting untuk memastikan orang memahami dampak dari tindakan mereka pada kehidupan di planet ini serta pada satu sama lain. Berikut beberapa manfaat ekologi yang sekaligus menunjukkan pentingnya ekologi dalam berbagai bidang, antara lain:

  1. Pertanian

Ekologi memiliki aplikasi hebat dalam pertanian. Pertanian memberi kita makanan dan serat. Pertanian tergantung pada prinsip-prinsip ekologis. Prinsip-prinsip ini adalah faktor pembatas, kebutuhan irigasi, pengendalian hama dan produktivitas.

Ekologi membantu melestarikan tanah. Ini membantu untuk mendapatkan kembali tanah yang mengandung alkali dan air.

  1. Peternakan

Peternakan adalah cabang pertanian yang berfokus pada pemeliharaan hewan untuk diambil daging, serat, susu, telur, atau produk lainnya. Ini termasuk perawatan sehari-hari, pembiakan selektif dan pemeliharaan ternak.

Peternakan memiliki sejarah panjang, dimulai dengan revolusi Neolitik ketika hewan pertama kali didomestikasi, dari sekitar 13.000 SM dan seterusnya, mengantisipasi pertanian pertama dari tanaman. Pada saat peradaban awal seperti Mesir kuno, ternak, domba, kambing dan babi dibesarkan di peternakan.

Dalam mengelola peternakan tentunya itu juga membutuhkan pemahaman yang baik tentang ekologi, karena seperti yang kita tahu bahwa ekologi mengkaji hubungan organisme dengan lingkungan biotik maupun abiotik di sekitarnya, maka untuk bisa mengembangkan peternakan dengan baik kita harus paham kondisi lingkungan yang mendukung bagi hewan ternak yang bersangkutan.

  1. Kehutanan

Studi tentang hutan disebut kehutanan. Peningkatan pertumbuhan populasi yang cepat ini meningkatkan kebutuhan akan makanan dan tempat tinggal. Karena itu manusia menebang pohon untuk pertanian dan untuk kayu yang digunakan di rumah-rumah.

Jika hutan terus ditebang pada tingkat itu, tidak akan ada kanopi daun yang tersisa. Kanopi daun ini melindungi tanah dari hujan lebat. Akibatnya, sebagian tanah akan lari dengan air dan mencapai ke aliran dan sungai. Tanah tersebut akan turut serta hanyut ke sungai atau aliran lainnya. Dengan demikian kesuburan tanah akan berkurang.

  1. Manajemen alam liar (wildlife)

Semua tanaman yang tidak dibudidayakan dan hewan yang tidak dijinakkan termasuk dalam alam liar. Alam liar memainkan peran yang sangat penting dalam rantai makanan. Rantai makanan terganggu tanpa alam liar. Sehingga bisa dikatakan bahwa menjadi sangat sulit untuk menjaga keseimbangan ekosistem dengan alam liar.

Manusia sedang berusaha mengubah lingkungan. Efek dari perubahan-perubahan dalam lingkungan ini menjadi semakin jelas dengan berlalunya waktu. Ketidakseimbangan dalam alam liar dapat membahayakan keberadaan manusia.

  1. Perikanan

Pemuliaan dan pemeliharaan ikan disebut perikanan. Saat ini sudah banyak terjadi over fishing di sungai, danau dan laut. Karena itu, populasi ikan menurun di perairan ini. Prinsip-prinsip ekologis membantu menjaga populasi ikan di sungai, kolam, dan danau. Kebiasaan makan, fisiologi pemuliaan dan habitat ikan sedang dipelajari.

Ikan dibudidayakan di kolam. Mereka diberi nutrisi yang sesuai dan faktor ekologis lainnya yang diperlukan untuk pertumbuhan mereka. Oksigen merupakan faktor pembatas di tambak. Oleh karena itu, oksigen disuplai secara artifisial. Ikan menetas di tempat penetasan khusus. Langkah-langkah ini telah meningkatkan populasi ikan.

  1. Akuakultur

Akuakultur adalah proses membesarkan, membiakkan, dan memanen spesies air, baik hewan maupun tumbuhan, dalam lingkungan air yang terkontrol seperti lautan, danau, sungai, kolam, dan sungai. Ini melayani berbagai tujuan termasuk; produksi makanan, pemulihan populasi spesies yang terancam dan hampir punah, peningkatan populasi stok liar, pembangunan akuarium, dan budidaya ikan dan restorasi atas makna habitat. 

  1. Pengelolaan lahan

Tanah rumput yang digunakan oleh hewan untuk merumput disebut rangeland. Penerapan ilmu pengetahuan tentang rangeland untuk menghasilkan ternak penggembalaan maksimum secara teratur disebut manajemen rangeland.

Rangeland memiliki kepentingan besar – untuk pengembangan ternak. Sayangnya. manusia telah mengubah sebagian besar rangeland menjadi lahan pertanian. Oleh karena itu, lebih sedikit rangeland yang tersisa di negara ini.

Rangeland ini diperlukan agar ia terlindung dari penggembalaan yang berlebihan. Penggembalaan yang berlebihan dapat mengubah rangeland menjadi padang pasir. Pemanfaatan rangeland yang optimal secara tidak langsung dapat menyediakan pasokan susu dan daging secara terus menerus kepada manusia.

  1. Peraiaran

Suatu daerah dari mana air jatuh, bentuk hujan atau salju mengumpul ke dalam aliran dan sungai disebut daerah aliran sungai. Penyimpanan air untuk irigasi dan untuk menghasilkan listrik dengan membangun bendungan disebut menejemen DAS.

Bendungan adalah tulang punggung pertanian kita. Banyak bendungan dibangun di seluruh Indonesia. dunia. Mereka memiliki banyak dampak ekologis. Perlu mempelajari semua dampak ekologis ini sebelum membangun bendungan.

Akan tetapi, saat ini banyak bendungan menghadapi masalah pendangkalan. Pendangkalan dengan cepat mengisi bendungan. Ekologi membantu menghentikan proses pendangkalan. Perkebunan pohon di daerah gudang air dapat mengurangi pendangkalan.

  1. Konservasi tanah

Tanah menyediakan semua konten penting untuk tanaman. Ini menyediakan air. mineral dan oksigen untuk ditanam. Semua komponen ini diperlukan dalam kondisi seimbang. Erosi tanah, alkalinitas, dan genangan air sangat mempengaruhi tanah.

Ekologi memberi kita solusi dari semua masalah ini. Erosi tanah dapat dikendalikan dengan menanam pohon dan menjaga tutupan vegetasi yang tebal.

Demikian pula, ada tanaman tertentu yang dapat tumbuh di tanah alkali. Tanaman ini mengurangi alkalinitas tanah. Ekologi telah menemukan banyak metode untuk mengendalikan penebangan air. Penggunaan humus dan rotasi tanaman dapat menjaga keseimbangan nutrisi dalam tanah.

  1. Kontrol polusi

Kontaminasi lingkungan dengan bahan kimia berbahaya dan tidak diinginkan disebut polusi. Industrialisasi telah merusak lingkungan kita. Industri-industri ini menghasilkan sejumlah besar limbah industri. Limbah itu mencemari lingkungan kita. Limbah industri mengandung sejumlah besar bahan beracun dan karsinogenik (penyebab kanker).

Ekologi membantu kita mengendalikan polusi. Para ahli ekologi menggunakan teknik bioremediasi. penghapusan atau degradasi polutan lingkungan atau bahan beracun oleh organisme hidup disebut bioremediasi.

  1. Perubahan Iklim

Perubahan iklim merupakan permasalahan yang kini banyak dibicarakan karena dampaknya memang signifikan di lingkungan kita. Ekologi juga turut berperan dalam mengatasi hal ini. Pemerintah dan warga di seluruh dunia semakin menyadari konsekuensi dari perubahan iklim.

Dalam percobaan skala besar, tumbuhan dan hewan terpapar pada atmosfer yang dikontrol dengan cermat dan kondisi ekologis yang berbeda. Para ilmuwan menggunakan informasi ini untuk memahami bagaimana mereka merespons tingkat polusi, dan membuat prediksi tentang perubahan iklim di masa depan.

  1. Penggunaan lahan

Penggunaan lahan merupakan pengelolaan dan modifikasi lingkungan alami atau hutan belantara menjadi lingkungan buatan, misalnya pemukiman dan habitat semi-alami seperti ladang yang subur, padang rumput, dan kayu yang dikelola.

Penggunaan lahan oleh manusia memiliki sejarah panjang, pertama kali muncul lebih dari 10.000 tahun yang lalun. Penggunaan lahan juga bisa didefinisikan sebagai “total pengaturan, kegiatan, dan input yang dilakukan orang dalam jenis tutupan lahan tertentu” yang tentunya harus memperhatikan kondisi ekologisnya.

  1. Genetika

Bukan hanya dalam arti biologi, ternyata ekologi juga mengkaji tentang gen. Dalam ekologi ini dipelajari dalam arti genetika ekologis (genecology). Seorang ahli ekologi mengenali jenis kelenturan genetik dalam kasus setiap organisme. Dalam lingkungan apa pun hanya organisme yang disukai lingkungan yang dapat bertahan hidup. Dengan demikian, penelitian genekologi mempelajari variasi spesies berdasarkan pada potensi genetiknya.

  1. Fisiologi

Ternyata ekologi juga mempelajari tentang fisiologi, sehingga ada cabang ilmu ekologi yang dinamakan Ekologi fisiologis (ekofisiologi), yang meunjukkan bahwa faktor-faktor lingkungan memiliki pengaruh langsung pada aspek fungsional organisme. Ekofisiologi berkaitan dengan kelangsungan hidup populasi sebagai hasil penyesuaian fungsional organisme dengan kondisi ekologi yang berbeda.

  1. Taksonomi

Ada pula ekologi taksonomi yang berkaitan dengan ekologi kelompok taksonomi yang berbeda dari organisme hidup dan akhirnya mencakup pembagian ekologi berikut:

  1. Ekologi mikroba
  2. Ekologi mamalia
  3. Ekologi unggas
  4. Ekologi serangga
  5. Parasitologi
  6. Ekologi manusia
  7. Dan sebagainya

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan yang bisa diberikan kepada segenap pembaca terkait dengan beragam manfaat ekologi dalam berbagai bidang kehidupan manusia. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  • Applications Of Ecology dari https://biologyboom.com/applications-of-ecology/
  • Ecology Is the Meaning of Life dari https://ecointernet.org/2013/10/20/ecology_meaning_of_life/
  • What is ecology? dari https://www.britishecologicalsociety.org/about/what-is-ecology/
  • What Is Ecology? dari https://www.esa.org/about/what-does-ecology-have-to-do-with-me/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *