Pengertian Klasifikasi Benda, Tujuan, Manfaat, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Klasifikasi Benda Adalah

Benda atau materi dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang menempati ruang dan memiliki massa, dan semuanya ada di sekitar kita. Padatan, cairan, dan gas adalah tiga macam wujud benda yang biasa ditemukan di bumi. Selain ketiga wujud tersebut, ada pula plasma, yang terjadi secara alami di dalam interior bintang-bintang. Benda padat memiliki ciri kaku dan memiliki bentuk yang pasti.

Cairan mengalir dan bentuknya sesuai wadahnya, kecuali bahwa itu membentuk permukaan atas yang datar atau sedikit melengkung ketika ditindaklanjuti dengan gravitasi. (Dalam gravitasi nol, cairan diasumsikan berbentuk bulat). Gas memiliki bentuk dan volume sesuai wadahnya. Masing-masing wujud memiliki contoh, misalnya  contoh benda padat misalnya kayu, batu, besi.

Klasifikasi Benda

Wujud benda adalah bentuk fisik suatu benda, yang bisa berwujud padat, cair, dan gas. Dalam lingkungan ekstrem, keadaan lain mungkin ada, seperti plasma, kondensat Bose-Einstein, kondensat fermion, dan keadaan lebih lanjut, seperti plasma quark-gluon, juga diyakini mungkin terjadi.

Plasma adalah keadaan gas yang mengandung jumlah partikel bermuatan listrik yang cukup besar. Kehadiran partikel bermuatan ini memberikan sifat unik pada plasma yang membenarkan klasifikasi mereka sebagai keadaan materi yang berbeda dari gas.

Selain bintang, plasma ditemukan di beberapa lingkungan bersuhu tinggi lainnya (baik yang alami maupun buatan manusia), seperti sambaran petir, layar televisi tertentu, dan instrumen analitis khusus yang digunakan untuk mendeteksi jumlah jejak logam.

Secara historis, wujud benda dibedakan berdasarkan perbedaan kualitatif dalam sifat curahnya. Padat adalah keadaan di mana benda mempertahankan volume dan bentuk yang tetap; cair adalah keadaan di mana benda beradaptasi bentuknya menyesuaikan dengan bentuk wadahnya tetapi volumenya tetap; dan gas adalah keadaan di mana benda mengembang untuk menempati volume dan bentuk wadahnya.

Masing-masing dari tiga keadaan klasik benda tersebut dapat bertransisi langsung ke salah satu dari dua keadaan klasik lainnya. Perubahan fisik yang dapat terjadi melibatkan konversi suatu benda dari satu wujud ke wujud lainnya, tanpa mengubah komposisi kimianya.

Para ilmuwan dapat mengamati sifat-sifat fisik tanpa mengubah komposisi zat, sedangkan sifat dalam arti kimia menggambarkan kecenderungan suatu zat untuk mengalami perubahan kimia (reaksi kimia) yang mengubah komposisi kimianya.

Sifat fisik bisa intensif atau ekstensif. Sifat intensifnya sama untuk semua sampel; tidak tergantung pada ukuran sampel; dan termasuk, misalnya, warna, keadaan fisik, dan titik leleh dan titik didih. Sifat ekstensifnya tergantung pada jumlah material dan termasuk massa dan volume. Rasio dua sifat yang luas, massa dan volume, adalah sifat intensif penting yang disebut kepadatan.

Pengertian Klasifikasi Benda

Dalam fisika dan kimia klasik umum, benda atau materi adalah setiap zat yang memiliki massa dan menempati ruang serta memiliki volume. Semua benda sehari-hari yang dapat disentuh pada akhirnya terdiri dari atom-atom, yang terdiri dari partikel-partikel subatom yang berinteraksi.

Dalam penggunaan sehari-hari maupun ilmiah, “materi” umumnya mencakup atom dan apa pun yang tersusun darinya, dan partikel apa pun (atau kombinasi partikel) yang bertindak seolah-olah mereka memiliki massa dan volume. Namun itu tidak termasuk partikel tak bermassa seperti foton, atau fenomena energi lainnya atau gelombang seperti cahaya atau suara.

Pengertian Klasifikasi Benda Menurut Para Ahli

Adapun definisi klasifikasi benda menurut para ahli, antara lain:

Live Scince

Benda atau materi adalah “barang” yang membentuk alam semesta – segala sesuatu yang menempati ruang dan memiliki massa adalah materi. Semua materi terdiri dari atom, yang pada gilirannya terdiri dari proton, neutron, dan elektron.

Atom-atom bergabung untuk membentuk molekul. Baik atom dan molekul disatukan oleh suatu bentuk energi potensial yang disebut energi kimia. Tidak seperti energi kinetik, yang merupakan energi dari suatu benda yang bergerak, energi potensial adalah energi yang tersimpan dalam suatu benda.

Tujuan Klasifikasi Benda

Secara sederhana, bisa dikatakan bahwa benda-benda yang ada di muka Bumi ini diklasifikasikan agar memudahkan/sebagai pembeda antara suatu jenis benda dengan benda lainnya.

Misalnya yaitu benda padat dan zat cair menempati  ruang, dan beratnya memberi tahu kita bahwa kedua benda tersebut memiliki massa. Adapula gas, jika gas tidak menempati ruang, balon akan tetap runtuh dan bukannya mengembang saat diisi dengan gas

Manfaat Klasifikasi Benda

Manfaat klasifikasi benda, antara lain:

  1. Mengetahui ciri atau karakteristik benda
  2. Memberikan ruang bagi benda sesuai dengan ciri atau karakteristik tersebut
  3. Memanfaatkan benda sesuai dengan ciri atau karakteristik tersebut

Tingkatan Klasifikasi Benda

Berikut ini klasifikasi benda berdasarkan wujudnya, antara lain:

  1. Zat padat

Partikel-partikel pada benda padat saling berdekatan. Kekuatan antara partikel cukup kuat sehingga partikel tidak dapat bergerak dengan bebas; tapi partikel tersebut hanya bisa bergetar.

Akibatnya, zat padat memiliki bentuk yang stabil, pasti dan volume pun tidak berubah. Zat padat hanya dapat berubah bentuk di bawah gaya, seperti ketika pecah atau dipotong. Dalam zat padat kristal, partikel dikemas dalam pola berulang yang teratur. Ada banyak struktur kristal yang berbeda, dan zat yang sama dapat memiliki lebih dari satu struktur.

Misalnya, besi memiliki struktur kubik yang berpusat pada tubuh pada suhu di bawah 912 ° C dan struktur kubik yang berpusat pada wajah antara 912 dan 1394 ° C. Es memiliki lima belas struktur kristal yang diketahui, masing-masing ada pada suhu dan tekanan yang berbeda.

Zat padat dapat berubah menjadi zat cair melalui peleburan, dan cairan bisa berubah menjadi benda padat melalui pembekuan. Zat padat juga dapat berubah secara langsung menjadi gas melalui proses yang disebut sublimasi.

Contoh zat padat, antara lain:

  • Mineral

Mineral adalah padatan alami yang dibentuk oleh proses geologis. Mineral memiliki struktur yang seragam. Contohnya termasuk berlian, garam, dan mika.

  • Logam

Logam padat mencakup elemen (mis., Perak) dan paduan (mis., Baja). Logam biasanya merupakan konduktor panas dan listrik yang keras, ulet, mudah ditempa, dan sangat baik.

  • Padatan Organik

Padatan organik meliputi polimer, lilin, plastik, dan kayu. Sebagian besar padatan ini adalah isolator termal dan listrik. Mereka biasanya memiliki titik leleh dan titik didih yang lebih rendah daripada logam atau keramik.

  1. Zat Cair

Zat cair adalah fluida yang sesuai dengan bentuk wadahnya tetapi mempertahankan volume yang hampir konstan tanpa tekanan. Volume pasti (tidak berubah) jika suhu dan tekanan konstan. Ketika suatu benda padat dipanaskan di atas titik leburnya, benda itu menjadi cair karena tekanannya lebih tinggi dari titik rangkap zat tersebut.

Gaya antarmolekul (atau interatomik atau interionik) masih penting, tetapi molekul memiliki energi yang cukup untuk bergerak, yang membuat struktur bergerak. Ini berarti bahwa suatu cairan tidak dalam bentuk tertentu tetapi lebih sesuai dengan bentuk wadahnya.

Zat cair dapat dikonversi menjadi gas melalui pemanasan pada tekanan konstan ke titik didih zat atau melalui pengurangan tekanan pada suhu konstan. Proses perubahan zat cair menjadi gas disebut penguapan.

Contoh zat cair, antara lain:

  • Zat cair murni

Zat murni yang berbentuk cair dalam kondisi normal meliputi air, etanol, dan banyak pelarut organik lainnya.

  • Zat cair anorganik

Contoh zat cair anorganik termasuk air, magma, pelarut tak berair anorganik.

  • Zat cair campuran

Zat cair yang biasanya digunakan sehari-hari termasuk larutan air seperti pemutih rumah tangga, campuran lain dari berbagai bahan seperti minyak mineral dan bensin, emulsi seperti mayones, suspensi seperti darah, dan koloid seperti cat dan susu.

  1. Zat Gas

Molekul gas memiliki ikatan yang sangat lemah atau tidak memiliki ikatan sama sekali, sehingga gas  dapat bergerak dengan bebas dan cepat. Karena itu, gas tidak hanya akan sesuai dengan bentuk wadahnya, tetapi juga akan mengembang untuk mengisi wadah sepenuhnya.

Molekul gas mempunyai energi kinetik yang cukup sehingga efek gaya antarmolekulnya kecil (atau nol, untuk gas ideal), jarak antarmolekulnya pun sangat jauh satu sama lain. Gas pada suhu di bawah suhu kritisnya juga bisa disebut uap. Uap dapat dicairkan melalui kompresi tanpa pendinginan.

Cairan superkritis (SCF) adalah gas yang suhu dan tekanannya lebih besar dari suhu kritis dan tekanan kritis. Dalam kondisi ini, perbedaan antara cairan dan gas menghilang. Cairan superkritis memiliki sifat fisik gas.

Akan tetapi densitasnya yang tinggi menjadikannya sifat pelarut dalam beberapa kasus. Ini dapat bermanfaat dalam beberapa aplikasi. Misalnya, karbon dioksida superkritis digunakan untuk mengekstraksi kafein dalam pembuatan kopi tanpa kafein.

Contoh zat gas, antara lain:

  • Gas Murni

Gas murni tidak mempunyai molekul gas lain yang bercampur dengannya. Salah satu contohnya adalah oksigen murni.

  • Gas Elemental (Gas Unsur)

Sebelas gas unsur, meliputi: hidrogen, nitrogen, oksigen, fluor, klor, helium, neon, argon, kripton, xenon, dan radon – ada sebagai gas di bawah tekanan dan suhu standar. Akan tetapi, tergantung pada elemennya, ketika suhu atau tekanan dinaikkan atau diturunkan, maka gas-gas tersebut akan beralih ke keadaan lain.

  • Gas Beracun

Karbon monoksida adalah salah satu gas beracun yang membahayakan manusia dan hewan dengan mendorong oksigen ke atas. Karbondioksida memiliki kerapatan yang lebih rendah daripada oksigen dan karenanya lebih mudah diakses tetapi tidak menyediakan oksigen yang cukup untuk bernafas.

Selain ketiga wujud benda yang biasanya kita lihat di alam, terdapat pula wujud benda yang berupa plasma. Menurut Laboratorium Jefferson, plasma bukanlah kondisi materi yang umum di Bumi, tetapi mungkin merupakan kondisi materi yang paling umum di alam semesta. Bintang pada dasarnya adalah bola plasma yang sangat panas.

Plasma terdiri dari partikel bermuatan tinggi dengan energi kinetik yang sangat tinggi. Gas mulia (helium, neon, argon, krypton, xenon dan radon) sering digunakan untuk membuat tanda-tanda bercahaya dengan menggunakan listrik untuk mengionisasi mereka ke dalam kondisi plasma.

Itulah artikel yang bisa kami berikan ulasan kepada pembaca terkait dengan pengertian klasifikasi benda menurut para ahli, tujuan, manfaat, macam, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga memberikan wawasan serta pengetahuan. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *