Pengertian Kimia, Sejarah, Cabang Ilmu, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Kimia Adalah

Segala sesuatu yang Anda dengar, lihat, cium, cicipi, dan sentuh melibatkan kimia dan bahan kimia (materi). Mendengar, melihat, mencicipi, dan menyentuh semuanya melibatkan serangkaian reaksi kimia dan interaksi yang rumit dalam tubuh Anda. Dalam istilah yang lebih formal, kimia adalah studi tentang materi dan perubahan yang dapat terjadi padanya.

Materi ialah segala sesuatu yang mempunyai massa dan menempati ruang. Artinya, apa pun yang dapat Anda sentuh atau pegang. Penggunaan umum mungkin membuat kita percaya bahwa ‘bahan kimia’ hanyalah zat-zat itu di laboratorium atau sesuatu yang bukan zat alami. Padahal kimia tidak terbatas pada gelas kimia dan laboratorium. Itu ada di sekitar kita, dan semakin baik kita mengetahui kimia, semakin baik kita mengenal dunia kita.

Kimia

Kata kimia berasal dari alkimia, yaitu sebutan untuk serangkaian praktik pada masa-masa terdahulu yang mencakup unsur-unsur ilmu kimia, metalurgi, filsafat, astrologi, ilmu mistik, dan ilmu pengobatan.

Pada awal abad ke-4 M, Alkemis Yunani-Mesir, Zosimos, mendefinisikan alkimia sebagai ilmu yang memngkaji tentang komposisi air, pergerakan, pertumbuhan, mewujud, menghilang, mengeluarkan roh dari raga, dan mengikat roh di dalam raga. Kata alkimia itu sendiri berasal dari kata Arab al-kīmīā, yang diturunkan dari kata Yunani kemia atau kemeia.

Al-kimia bisa jadi berasal dari Mesir Kuno sebab kata al-kimia kemungkinan diturunkan dari kata Yunani kemia, yang juga diturunkan dari kata Kemi atau Kimi, yaitu nama kuno negeri Mesir dalam bahasa Mesir. Ada pula kemungkinan bahwa, kata al-kimia diturunkan dari kata kemeia, yang artinya “dituang bersama-sama” (ke dalam cetakan).

Kimia adalah disiplin ilmu yang terlibat dengan unsur dan senyawa yang terdiri dari atom, molekul, dan ion: komposisi, struktur, sifat, perilaku, dan perubahan yang mereka alami selama reaksi dengan zat lain.

Dalam lingkup subjeknya, kimia menempati posisi menengah antara fisika dan biologi. Kadang-kadang disebut sains pusat karena memberikan landasan untuk memahami disiplin ilmu dasar dan terapan di tingkat fundamental.

Kimia membahas topik-topik seperti bagaimana atom dan molekul berinteraksi melalui ikatan kimia untuk membentuk senyawa kimia baru. Ada empat jenis ikatan kimia:

  1. Ikatan kovalen, di mana senyawa berbagi satu atau lebih elektron;
  2. Ikatan ionik, di mana suatu senyawa menyumbangkan satu atau lebih elektron ke senyawa lain untuk menghasilkan ion (kation dan anion);
  3. Ikatan hidrogen;
  4. Ikatan kekuatan Van der Waals.

Pengertian Kimia

Kimia adalah ilmu yang mempelajari materi, sifat-sifatnya, bagaimana dan mengapa zat bergabung atau terpisah untuk membentuk zat lain, dan bagaimana zat berinteraksi dengan energi.

Banyak orang menganggap ahli kimia sebagai ilmuwan berlapis putih yang mencampur cairan aneh di laboratorium, tetapi kenyataannya kita semua adalah ahli kimia. Memahami konsep kimia dasar adalah penting untuk hampir setiap profesi. Kimia adalah bagian dari segalanya dalam hidup kita.

Setiap materi yang ada terdiri dari kimia – bahkan tubuh kita sendiri. Kimia terlibat dalam semua yang kita lakukan, dari menanam dan memasak makanan hingga membersihkan rumah dan tubuh kita hingga meluncurkan pesawat ulang-alik. Kimia adalah salah satu ilmu pengetahuan alam yang membantu kita menggambarkan dan menjelaskan dunia kita.

Pengertian Kimia Menurut Para Ahli

Adapun definisi kimia menurut para ahli, antara lain:

  1. Irfan Anshory (2000), Ilmu kimia dapat didefinisikan sebagai cabang IPA yang mempelajari tentang struktur materi, sifat-sifat materi, perubahan suatu materi menjadi materi lain, serta energy yang menyertai perubahan materi.
  2. Agung Nugroho Catur Saputro & Irwan Nugraha (2008), Ilmu kimia dapat didefinisikan sebagai Ilmu Pengetahuan Alam yang mempelajari tentang materi yang meliputi struktur, susunan, sifat, dan perubahan materi serta energi yang menyertainya.

Sejarah Kimia

Dalam membahas sejarah kimia, tentunya takkan terlupa seorang ilmuan bernama Antoine Lavoisier. Lavoisier menulis buku Elements of Chemistry (1787). Dia menyusun daftar lengkap elemen pertama yang ditemukan dan dinamai oksigen dan hidrogen, membantu mengembangkan sistem metrik, membantu merevisi dan menstandarisasi nomenklatur kimia dan menemukan bahwa materi mempertahankan massanya bahkan ketika ia berubah bentuk.

Selain Lavoisier, pilihan populer lainnya untuk gelar Bapak Kimia adalah Jabir ibn Hayyan. Pada abad kedelapan A.D., Jabir ibn Hayyān, seorang astronom, filsuf dan ilmuwan Muslim, menjadi salah satu yang pertama menggunakan metode ilmiah untuk mempelajari materi. Dia dikenal dengan nama Latinnya yaitu Geber, dan dijuluki sebagai “Bapak Kimia”.

Dia dianggap sebagai penulis 22 gulungan yang menggambarkan metode penyulingan, kristalisasi, sublimasi, dan penguapan. Dia menemukan alembik, alat yang digunakan untuk menyaring dan mempelajari asam. Dia juga mengembangkan sistem klasifikasi kimia awal menggunakan sifat-sifat bahan yang dia pelajari. Kategorinya adalah:

  1. “Spirit” – bahan yang akan menguap saat dipanaskan.
  2. “Metal”- termasuk besi, timah, tembaga, dan timah.
  3. “Non-malleable substances” – bahan yang bisa dibuat menjadi bubuk, seperti batu.

Hari ini kita mungkin menyebut bahan serupa “bahan kimia yang mudah menguap, logam dan non-logam.”

Cabang Ilmu Kimia

Beberapa cabang ilmu kimia, antara lain:

  1. Kimia analitik

Kimia analitik adalah cabang kimia yang menggunakan observasi kualitatif dan kuantitatif untuk mengidentifikasi dan mengukur sifat fisik dan kimia zat. Dalam arti tertentu, semua kimia bersifat analitis.

  1. Kimia fisik

Kimia fisik adalah cabang kimia yang menggabungkan kimia dengan fisika. Ahli kimia fisik mempelajari bagaimana materi dan energi berinteraksi. Termodinamika dan mekanika kuantum adalah dua cabang penting dari kimia fisik.

  1. Kimia organik

Kimia organik cabang kimia yang secara khusus mempelajari senyawa yang mengandung unsur karbon. Karbon memiliki banyak sifat unik yang memungkinkannya membentuk ikatan kimia kompleks dan molekul yang sangat besar.

Kimia organik dikenal sebagai “Kimia Kehidupan” karena semua molekul yang membentuk jaringan hidup memiliki karbon sebagai bagian dari susunannya.

  1. Kimia anorganik

Kimia anorganik adalah cabang kimia yang mempelajari bahan-bahan seperti logam dan gas yang tidak memiliki karbon sebagai bagian dari susunannya.

  1. Biokimia

Biokimia adalah cabang kimia yang mempelajari tentang proses kimia yang terjadi dalam organisme hidup.

Manfaat Kimia

Ada banyak alasan untuk mempelajari kimia, bahkan jika kita tidak mengejar karir di bidang sains. Pengetahuan tentang kimia sangat bermanfaat bagi kehidupan sehari-hari kita, karena kimia ada di mana-mana di dunia sekitar kita. Ada dalam makanan yang kita makan, pakaian yang kitapakai, air yang kita minum, obat-obatan, udara, pembersih, dan lain-lain. Manfaat mengetahui kimia, antara lain:

  1. Kimia membantu kita memahami dunia di sekitar kita, misalnya mengapa daun berubah warna di musim gugur? mengapa tanaman berwarna hijau? Apa yang terkandung di dalam sabun dan bagaimana sabun bisa membersihkan? Ini semua adalah pertanyaan yang bisa dijawab dengan menerapkan kimia.
  2. Pengetahuan dasar kimia membantu kita membaca dan memahami label produk. Kimia dapat membantu kita membuat keputusan yang tepat. Apakah produk akan berfungsi seperti yang diiklankan atau itu scam?
  3. Kimia adalah inti dari kegiatan memasak. Kimia menjelaskan bagaimana makanan berubah saat kita memasaknya, bagaimana makanan itu membusuk, bagaimana cara mengawetkan makanan, bagaimana tubuh kita menggunakan makanan yang kita makan, dan bagaimana bahan berinteraksi untuk membuat makanan.
  4. Perintah kimia dapat membantu kita tetap aman! Kita akan tahu bahan kimia rumah tangga mana yang berbahaya untuk disatukan atau dicampur dan mana yang dapat digunakan dengan aman.
  5. Kimia mengajarkan keterampilan yang bermanfaat. Karena itu adalah ilmu, belajar kimia berarti belajar bagaimana menjadi objektif dan bagaimana bernalar dan memecahkan masalah.
  6. Memahami kimia membantu mengurangi masalah lingkungan, karena kimia adalah jantung dari masalah lingkungan. Apa yang membuat satu bahan kimia nutrisi dan bahan kimia lainnya polutan? Bagaimana kita bisa membersihkan lingkungan? Proses apa yang dapat menghasilkan hal-hal yang kita butuhkan tanpa merusak lingkungan?
  7. Dalam kedokteran juga perlu memahami kimia dasar sehingga seorang dokter dapat memahami bagaimana vitamin, suplemen, dan obat-obatan dapat membantu atau membahayakan seorang pasien. Bagian dari pentingnya kimia terletak pada pengembangan dan pengujian perawatan medis baru dan obat-obatan.
  8. Kimia membuka opsi karier. Ada banyak karier dalam bidang kimia, tetapi bahkan jika kita mencari pekerjaan di bidang lain, keterampilan analitis yang kita peroleh dalam bidang kimia sangat membantu. Kimia berlaku untuk industri makanan, penjualan ritel, transportasi, seni, pembuatan rumah, dan lain-lain.

Contoh Kajian Kimia

Kimia memliki kajian yang sangat beragam, diantaranya yaitu:

  1. Kimia makanan

Ilmu pengetahuan makanan berkaitan dengan tiga komponen biologis makanan – karbohidrat, lemak dan protein. Ahli kimia makanan menguji produk untuk memasok informasi yang digunakan untuk label nutrisi atau untuk menentukan bagaimana pengemasan dan penyimpanan memengaruhi keamanan dan kualitas makanan.

Flavourists bekerja dengan bahan kimia untuk mengubah rasa makanan. Ahli kimia juga dapat bekerja dengan cara lain untuk meningkatkan daya tarik indera, seperti meningkatkan warna, bau atau tekstur.

  1. Kimia lingkungan

Ahli kimia lingkungan mempelajari bagaimana bahan kimia berinteraksi dengan lingkungan alami. Kimia lingkungan adalah studi interdisipliner yang melibatkan kimia analitik dan pemahaman ilmu lingkungan.

Ahli kimia lingkungan pertama-tama harus memahami bahan kimia dan reaksi kimia yang ada dalam proses alami dalam air dan udara tanah. Sampling dan analisis kemudian dapat menentukan apakah aktivitas manusia telah mencemari lingkungan atau menyebabkan reaksi berbahaya untuk mempengaruhinya.

Kualitas air adalah area penting kimia lingkungan. Air “murni” tidak ada di alam; selalu mengandung beberapa mineral atau zat lain yang larut di dalamnya. Ahli kimia menguji kualitas air sungai, danau dan air laut untuk karakteristik seperti oksigen terlarut, salinitas, kekeruhan, sedimen tersuspensi, dan pH.

Air yang diperuntukkan bagi konsumsi manusia harus bebas dari kontaminan berbahaya dan dapat diolah dengan aditif seperti fluorida dan klorin untuk meningkatkan keamanannya.

  1. Geokimia

Ahli geokimia menggabungkan kimia dan geologi untuk mempelajari susunan dan interaksi antara zat yang ditemukan di Bumi. Ahli geokimia dapat menghabiskan lebih banyak waktu dalam studi lapangan daripada jenis kimiawan lainnya.

Mereka dapat melakukan perjalanan ke tambang terpencil terpencil untuk mengumpulkan sampel dan melakukan evaluasi lapangan kasar, dan kemudian mengikuti aliran melalui daerah aliran sungai untuk mengevaluasi bagaimana kontaminan bergerak melalui sistem.

Ahli geokimia minyak dipekerjakan oleh perusahaan minyak dan gas untuk membantu menemukan cadangan energi baru. Mereka juga dapat bekerja pada pipa dan rig minyak untuk mencegah reaksi kimia yang dapat menyebabkan ledakan atau tumpahan.

  1. Kimia pertanian

Kimia pertanian berkaitan dengan zat dan reaksi kimia yang terlibat dengan produksi, perlindungan dan penggunaan tanaman dan ternak. Ini adalah bidang yang sangat interdisipliner yang mengandalkan ikatan dengan banyak ilmu lain.

Ahli kimia pertanian mengembangkan pupuk, insektisida, dan herbisida yang diperlukan untuk produksi tanaman skala besar. Mereka juga harus memantau bagaimana produk ini digunakan dan dampaknya terhadap lingkungan. Suplemen nutrisi dikembangkan untuk meningkatkan produktivitas daging dan peternakan sapi perah.

  1. Teknik Kimia

Insinyur kimia meneliti dan mengembangkan bahan atau proses baru yang melibatkan reaksi kimia. Teknik kimia menggabungkan latar belakang dalam bidang kimia dengan konsep teknik dan ekonomi untuk memecahkan masalah teknologi.

Pekerjaan teknik kimia terbagi dalam dua kelompok utama: aplikasi industri dan pengembangan produk baru. Industri membutuhkan insinyur kimia untuk menemukan cara baru untuk membuat pembuatan produk mereka lebih mudah dan lebih hemat biaya.

Insinyur kimia terlibat dalam merancang dan mengoperasikan pabrik pemrosesan, mengembangkan prosedur keselamatan untuk menangani bahan berbahaya, dan mengawasi pembuatan hampir setiap produk yang kami gunakan. Insinyur kimia bekerja untuk mengembangkan produk dan proses baru di setiap bidang mulai dari farmasi hingga bahan bakar dan komponen komputer.

Nah, itulah tadi serangkain artikel yang telah kami tuliskan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian kimia menurut para ahli, sejarah, cabang ilmu, manfaat, dan contoh kajian-kajiannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan mendalam. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *