Pengertian Usus Besar, Fungsi, dan Strukturnya

Diposting pada

Usus Besar Adalah

Usus besar, atau colon yang merupakan bagian dari tahap akhir pencernaan.  Usus besar bisa dibagi menjadi 6 bagian, yaitu sekum, kolon asenden, kolon transversus, kolon desenden, sigmoid, dan rektum. Tugas utama usus besar adalah penyimpanan sementara dan pengangkutan tinja. Dengan demikian setiap hari menyerap sekitar 1 liter air yang mengarah ke penebalan tinja.

Selain itu ia menyerap natrium, kalium dan klorida tetapi juga bisa mengeluarkan kalium ke dalam lumen itu sendiri. Secara fisiologis, usus kaya akan bakteri anaerob (sekitar 1011 / g) yang hidup dalam simbiosis dengan tubuh manusia. Mereka memenuhi fungsi-fungsi penting seperti membusuk bahan makanan yang tidak dapat dicerna (mis. Selulosa), memproduksi vitamin K, mempromosikan peristaltik usus dan mendukung sistem kekebalan tubuh.

Usus Besar

Usus besar adalah bagian terakhir dari saluran pencernaan dan sistem pencernaan pada vertebrata. Air diserap di sini dan sisa bahan buangan disimpan sebagai kotoran sebelum dibuang dengan cara buang air besar. Pada manusia, usus besar dimulai di daerah iliaka kanan pelvis, tepat di atau di bawah pinggang, di mana ia bergabung ke ujung usus kecil di sekum, melalui katup ileocecal.

Ini kemudian berlanjut ketika usus besar naik ke perut, melintasi rongga perut sebagai usus transversal, dan kemudian turun ke rektum dan titik akhir di saluran anus. Secara keseluruhan, pada manusia, usus besar sekitar 1,5 meter (5 kaki) panjangnya, yaitu sekitar seperlima dari seluruh panjang saluran pencernaan.

Diperkirakan ada sekitar 500 spesies bakteri berbeda yang mendiami kolon dewasa. Sebagian besar bakteri ini hanya dapat bertahan hidup di lingkungan yang bebas oksigen dan disebut sebagai anaerob. Bakteri tersebut berperan dalam memfermentasi beberapa komponen makanan yang tidak tercerna.

Mengubahnya menjadi asam lemak rantai pendek (SCFA) dan melepaskan gas seperti karbon dioksidahidrogen dan metana. SCFA seperti asam asetat, propanoat dan butyric kemudian berfungsi sebagai sumber energi untuk bakteri serta sel-sel yang melapisi usus besar.

Pengertian Usus Besar

Usus besar adalah bagian belakang usus yang terdiri dari empat daerah sekum, kolon, dubur, dan anus. Istilah kolon kadang-kadang digunakan untuk merujuk ke seluruh usus besar. Di bagian proksimal, atau bagian atas, dari usus besar, enzim dari usus kecil menyelesaikan proses pencernaan, dan bakteri menghasilkan vitamin B (B12, thiamin, dan riboflavin) serta vitamin K.

Gerakan mengaduk usus besar secara bertahap mengekspos residu pencernaan ke dinding penyerap. Jenis gerakan progresif dan lebih kuat yang dikenal sebagai refleks gastrokolik, yang terjadi hanya dua atau tiga kali sehari, mendorong bahan ke arah anus.

Pengertian Usus Besar Menurut Para Ahli

Adapun definisi usus besar menurut para ahli, antara lain:

The American Society of Colon and Rectal Surgeons (ASCRS)

Usus besar atau colon adalah organ yang merupakan bagian dari sistem pencernaan (juga disebut saluran pencernaan) dalam tubuh manusia. Sistem pencernaan adalah kelompok organ yang memungkinkan kita untuk makan dan menggunakan makanan yang kita makan untuk mengisi tubuh kita.

Medline Plus

Usus besar adalah bagian dari sistem pencernaan yang paling bertanggung jawab untuk penyerapan air dari sisa makanan yang tidak bisa dicerna. Katup ileocecal dari ileum (usus kecil) melewati material ke usus besar di sekum. Bahan melewati bagian naik, melintang, turun dan sigmoid dari usus besar, dan akhirnya ke rektum. Dari dubur, kotoran dikeluarkan dari tubuh.

Innerbody

Usus besar adalah bagian terakhir dari saluran pencernaan yang melakukan tugas vital menyerap air dan vitamin sambil mengubah fungsi makanan yang dicerna menjadi tinja. Meskipun panjangnya lebih pendek dari usus kecil, usus besar diameternya jauh lebih tebal.

Usus besar sekitar 5 kaki (1,5 m) dan 2,5 inci (6-7 cm) dengan diameter dalam tubuh hidup, tetapi menjadi postmortem yang jauh lebih besar karena jaringan otot polos dinding usus mengendur.

Fungsi Usus Besar

Usus besar memiliki beberapa fungsi, antara lain:

  1. Menyerap Air

Usus besar memiliki fungsi sebagai penyerap air. Makanan yang masuk kedalam usus besar akan diserap kadar airnya. Selain penyerapan kadar air, juga terjadi penyiapan limbah yang berupa feses untuk dikeluarkan melalui anus.

  1. Menyerap Vitamin

Terdapat beberapa bakteri baik yang di usus besar yang dapat membantu dalam proses pencernaan. Bakteri ini lah yang menjadi salah satu penghasil vitamin K pada tubuh. Efek dari bekerjanya bakteri tersebut yaitu buang angin.

  1. Mengurangi Keasaman

Makanan yang dicerna akan diuraikan oleh bakteri, tapi terdapat bakteri yang menyebabkan makanan menjadi asam. Didalam usus besar inilah akan terjadi pengurangan tingkat keasaman makanan.

  1. Menyerap makanan yang tidak terserap di usus halus

Di dalam usus halus dilakukan penyerapan nutrisi, tapi seringkali ada nutrisi yang tertinggal. Di didalam usus besar inilah terjadi penyerapan ulang nutrisi yang belum terserap oleh tubuh.

  1. Memperkuat Sistem Kekebalan tubuh

Hal ini bisa dibuktikan saat mengalami diare. Seseorang yang mengalami diare akan buang air besar berkali-kali sehingga makanan yang telah dicerna dan tersimpan di dalam usus besar tidak tersisa. Maka reaksi tubuh ketika hal ini terjadi adalah mengalami lemas tidak berdaya.

  1. Memadatkan Feses

Usus besar juga berfungsi dalam memadatkan feses, ini sangat penting bagi proses pembuangan feses. Apabila tidak terjadi pemadatan maka seolah-olah akan menderita diare.

  1. Melindungi Sistem Pencernaan

Bakteri baik dalam usus besar berfungsi untuk membantu melawan patogen yang bisa memunculkan beragam masalah pencernaan. Lapisan mukosa yang terdapat pada usus besar juga berfungsi untuk mencegah penyerapan bakteri jahat pada usus.

Struktur Usus Besar

Secara makroskopis usus besar bisa dibagi menjadi 6 bagian utama, meskipun keenam bagian ini sulit untuk dibedakan secara histologis. Berikut masing-masing penjelasannya:

  1. Sekum (Caecum) atau Appendiks

Sekum ialah bagian pertama dari usus besar yang berbentuk seperti kantong. Bisa juga dikatakan bahwa sekum ialah gabungan dari bagian terakhir usus halus (ileum) dengan bagian pertama usus besar. Panjang sekum sekitar 7 cm. Fungsi utama sekum yaitu untuk melakukan penyerapan nutrisi yang tidak diserap di usus halus.

  1. Kolon Asenden

Kolon Asenden ialah kolon yang bentuknya vertikal dan memanjang ke atas dimulai dari dasar perut (kanan) sampai ke hati. Kolon asenden merupakan bagian awal dari usus besar. Kolom asenden berfungsi untuk menyerap makanan yang belum terserap di usus halus.

  1. Kolon Tranversum

Kolon tranversum ialah lanjutan dari kolon asenden dengan bentuk horizontal. Kolon tranversum melekat pada perut.  Jaringan yang bertugas untuk menopang perlekatan ini dinamakan jaringan omentum. Kolon tranversum berfungsi untuk menyempurnakan penyerapan nutrisi dari makanan dan membantu memadatkan feses.

  1. Kolon Desenden

Kolon Desenden ialah lanjutan dari kolon tranversum yang bergerak memanjang ke bawah dan berakhir di kolon sigmoid. Kolon desenden memiliki fungsi yaitu sebagai tempat penampungan feses sementara dan membantu menyesuaikan kepadatan feses.

  1. Kolon Sigmoid

Kolon Sigmoid ialah lanjutaan dari kolon desenden. Kolon ini memiliki ukuran yang pendek dan bentuknya seperti huruf S. Letak Kolon sigmoid yaitu di sisi kiri bawah perut. Kolon yang satu ini mempunyai jaringan otot kuat, sehingga bisa untuk menekan feses agar menuju ke rektum.

  1. Rektum

Rektum ialah bagian terakhir dari usus halus dengan struktur lapisan mukosa yang tebal dan kaya akan pembuluh darah. Rektum berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses yang kemudian akan disekresikan keluar melalui anus.

Penumpukan feses akan merangsang saraf yang terdapat pada rektum untuk melakukan defekasi  atau Buang Air Besar (BAB).

Usus besar tersusun dari empat lapisan jaringan, yaitu:

  1. Lapisan Mukosa 

Lapisan terdalam, yang dikenal sebagai mukosa, terbentuk dari jaringan epitel kolumnar sederhana. Mukosa usus besar halus, tidak ada vili yang ditemukan di usus kecil. Banyak kelenjar lendir mengeluarkan lendir ke dalam lumen berongga usus besar untuk melumasi permukaannya dan melindunginya dari partikel makanan kasar.

  1. Lapisan Submukosa

Lapisan sekitar mukosa adalah lapisan pembuluh darah, saraf dan jaringan ikat yang dikenal sebagai submukosa, yang mendukung lapisan lain dari usus besar.

  1. Lapisan muskularis

Lapisan muskularis mengelilingi submukosa dan mengandung banyak lapisan sel otot visceral yang berkontraksi dan menggerakkan usus besar. Kontraksi berkelanjutan dari pita otot polos di muskularis menghasilkan kumparan, seperti struktur kantong yang dikenal sebagai haustra di usus besar.

  1. Lapisan serosa

Lapisan serosa membentuk lapisan terluar. Serosa adalah lapisan tipis jaringan epitel skuamosa sederhana yang mengeluarkan cairan serosa berair untuk melumasi permukaan usus besar, melindunginya dari gesekan antara organ perut dan arti otot-otot di sekitarnya dan tulang-tulang tubuh bagian bawah.

Itulah tadi serangkaian artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian usus besar menurut para ahli, fungsi, dan strukturnya. Semoga ulasan kali ini bisa memberikan wawasan dan pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Colon dari https://www.kenhub.com/en/library/anatomy/the-colon
  • Colon (Large Intestine): Facts, Function & Diseases dari https://www.livescience.com/52026-colon-large-intestine.html
  • Large intestine function dari https://www.sciencelearn.org.nz/resources/1832-large-intestine-function

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *