Pengertian Usus Kecil, Fungsi, dan Strukturnya

Diposting pada

Usus Kecil Adalah

Usus kecil adalah struktur tubular di dalam rongga perut yang membawa fungsi makanan dalam kelanjutan dari perut ke usus besar, kemudian usus besar membawanya ke rektum dan keluar dari tubuh melalui anus. Struktur usus kecil terdiri dari tiga bagian utama yaitu duodenum (usus 12 jari), jejenum (usus kosong), dan ileum (usus penyerapan).

Usus kecil adalah bagian dari usus tempat 90% pencernaan dan penyerapan makanan terjadi, 10% lainnya terjadi di perut dan usus besar. Fungsi utama usus kecil adalah penyerapan nutrisi dan mineral dari makanan. Untuk memecah bahan makanan menjadi bentuk yang kemudian dapat diserap, kemudian berasimilasi ke dalam jaringan tubuh. Pencernaan bahan kimia terjadi di usus kecil (dan, pada tingkat lebih rendah, juga di beberapa bagian lain dari saluran pencernaan).

Usus Halus/Kecil

Usus kecil merupakan tabung panjang, sempit, terlipat atau melingkar memanjang dari perut ke usus besar; itu adalah wilayah di mana sebagian besar pencernaan dan penyerapan makanan terjadi. Saat seseorang tumbuh, usus kecil bertambah 20 kali panjangnya dari sekitar 200 cm pada bayi baru lahir hingga hampir 6 m pada orang dewasa.

Panjang usus kecil diperkirakan sekitar tiga kali panjang bayi, atau tinggi anak atau orang dewasa. Duodenum sekitar 25 cm (10 inci) panjangnya; jejunum sekitar 2,5 m (8 kaki) panjang dan ileum sekitar 3,6 m (12 kaki) panjangnya.

Diameternya sekitar 1,5 cm pada bayi baru lahir setelah usia kehamilan 35 minggu, dan diameter 2,5-3 cm (1 inci) pada orang dewasa. Pada rontgen perut, usus halus dianggap melebar secara abnormal ketika diameternya melebihi 3 cm.

Pada CT scan, diameter lebih dari 2,5 cm dianggap melebar secara abnormal. Luas permukaan mukosa usus halus manusia, karena pembesaran yang disebabkan oleh lipatan, vili dan mikrovili, rata-rata 30 meter persegi.

Bahan selaput tipis, mesenterium, mendukung dan agak menahan usus. Mesenterium mengandung lemak yang membantu mempertahankan panas di organ, serta jaringan pembuluh darah yang luas.

Saraf mengarah ke usus kecil dari dua divisi sistem saraf otonom: saraf parasimpatis memulai kontraksi dalam arti otot yang memindahkan makanan di sepanjang traktus (peristaltik), dan saraf simpatis menekan gerakan usus.

Pengertian Usus Halus

Usus halus atau usus kecil adalah organ di saluran pencernaan tempat sebagian besar penyerapan nutrisi dan mineral dari makanan terjadi. Itu terletak di antara perut dan usus besar, dan menerima jus empedu dan pankreas melalui saluran pankreas untuk membantu pencernaan.

Pengertian Usus Kecil Menurut Para Ahli

Adapun definisi usus halus atau usus kecil menurut para ahli, antara lain:

Abdullah, dkk., (2007: 86)

Usus halus atau usus kecil adalah tempat penyerapan sari makanan dan tempat terjadinya proses pencernaan yang paling panjang.

Fungsi Usus Kecil

Berikut ini fungsi atau peranan usus kecil bagi tubuh kita, antara lain:

Pencernaan (Digestion)

Usus kecil adalah tempat sebagian besar pencernaan kimia berlangsung. Banyak enzim pencernaan yang bekerja di usus kecil disekresikan oleh pankreas dan hati dan memasuki usus kecil melalui saluran pankreas.

Enzim pankreas dan empedu dari kantong empedu masuk ke usus kecil sebagai respons terhadap Hormon kolesistokinin, yang diproduksi di usus kecil sebagai respons terhadap adanya nutrisi.

Secretin, hormon lain yang diproduksi di usus kecil, menyebabkan efek tambahan pada pankreas, di mana ia mempromosikan pelepasan bikarbonat ke dalam duodenum untuk menetralkan asam yang berpotensi berbahaya yang berasal dari perut.

Tiga kelas nutrisi utama yang menjalani pencernaan adalah protein, lipid (lemak) dan karbohidrat:

  • Protein terdegradasi menjadi peptida kecil dan asam amino sebelum penyerapan. Kerusakan kimia dimulai di perut dan berlanjut di usus kecil. Enzim proteinolitik, termasuk tripsin dan chimotripsin, disekresikan oleh pankreas dan membelah protein menjadi peptida yang lebih kecil.

Carboxypeptidase, yang merupakan enzim perbatasan sikat pankreas, membelah satu asam amino pada suatu waktu. Aminopeptidase dan dipeptidase membebaskan produk asam amino akhir.

  • Lipid (lemak) terdegradasi menjadi asam lemak dan gliserol. Lipase pankreas berperan dalam memecah trigliserida menjadi asam lemak bebas dan monogliserida. Lipase pankreas bekerja dengan bantuan garam dari empedu yang disekresi oleh hati dan disimpan dalam kantong empedu. Garam empedu menempel pada trigliserida untuk membantu mengemulsi mereka, yang membantu akses oleh lipase pankreas.

Itu terjadi karena lipase larut dalam air tetapi trigliserida lemak bersifat hidrofobik dan cenderung berorientasi satu sama lain dan jauh dari lingkungan usus berair. Garam empedu mengemulsi trigliserida di lingkungan berair sampai lipase dapat memecahnya menjadi komponen yang lebih kecil yang dapat memasuki vili untuk penyerapan.

  • Beberapa karbohidrat terdegradasi menjadi gula sederhana, atau monosakarida (mis., Glukosa). Amilase pankreas memecah beberapa karbohidrat (terutama pati) menjadi oligosakarida.

Karbohidrat lain lewat tanpa tercerna ke usus besar dan selanjutnya ditangani oleh bakteri usus. Enzim dextrinase dan glukoamilase selanjutnya mengambil alih untuk memecah oligosakarida.

Beberapa karbohidrat, seperti selulosa, tidak dicerna sama sekali, meskipun terbuat dari beberapa unit glukosa. Ini karena selulosa terbuat dari beta-glukosa, membuat ikatan antar-monosakarida berbeda dari yang ada dalam pati, yang terdiri dari alpha-glukosa. Manusia kekurangan enzim untuk memisahkan ikatan beta-glukosa, sesuatu yang disediakan untuk herbivora dan bakteri dari usus besar.

Penyerapan (Absorption)

Makanan yang dicerna sekarang dapat masuk ke pembuluh darah di dinding usus baik melalui difusi atau transportasi aktif. Usus kecil adalah tempat di mana sebagian besar nutrisi dari makanan yang dikonsumsi diserap. Dinding bagian dalam, atau mukosa, dari usus kecil dilapisi dengan jaringan epitel kolumnar sederhana.

Secara struktural, mukosa ditutupi keriput atau lipatan yang disebut plicae circlees, yang dianggap sebagai fitur permanen di dinding organ. Mereka berbeda dari rugae yang dianggap tidak permanen atau sementara yang memungkinkan untuk distensi dan kontraksi. Dari plicae circlees memproyeksikan potongan-potongan jaringan seperti jari yang disebut vili (bahasa Latin untuk “rambut berbulu”).

Setiap vili memiliki jaringan kapiler dan pembuluh limfatik halus yang disebut lakteal dekat dengan permukaannya. Sel epitel vili mengangkut nutrisi dari lumen usus ke kapiler ini (asam amino dan karbohidrat) dan lakteal (lipid).

Zat yang diserap diangkut melalui pembuluh darah ke berbagai organ tubuh di mana mereka digunakan untuk membangun zat kompleks seperti protein yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Bahan yang tetap tidak tercerna dan tidak terserap masuk ke usus besar. Penyerapan sebagian besar nutrisi terjadi di jejunum, dengan pengecualian sebagai berikut:

  1. Zat besi diserap dalam duodenum.
  2. Folat (Vitamin B9) diserap di duodenum dan jejunum.
  3. Vitamin B12 dan garam empedu diserap di terminal ileum.
  4. Air diserap oleh osmosis dan lipid dengan difusi pasif ke seluruh usus kecil.
  5. Sodium bikarbonat diserap oleh transpor aktif dan transpor transpor glukosa dan asam amino.
  6. Fruktosa diserap oleh difusi yang terfasilitasi (facilitated diffusion).

Imunologis 

Usus kecil mendukung sistem kekebalan tubuh. Bercak Peyer, yang terletak di dalam ileum usus kecil, adalah bagian penting dari sistem kekebalan lokal saluran pencernaan. Mereka adalah bagian dari sistem limfatik, dan menyediakan tempat bagi antigen dari bakteri yang berpotensi berbahaya atau mikroorganisme lain dalam saluran pencernaan untuk dijadikan sampel, dan selanjutnya disajikan ke sistem kekebalan tubuh.

Struktur Usus Kecil

Tabung melingkar usus kecil dibagi lagi menjadi tiga wilayah. Dari proksimal (di perut) ke distal, ini adalah duodenum, jejunum, dan ileum. Berikut penjelasannya:

Duodenum (Usus Dua Belas Jari) 

Duodenum adalah bagian pertama dari usus kecil dan merupakan bagian terpendek dari usus kecil.  Panjang nya sekitar 25 cm (10 inc), yang dimulai pada sfingter pilorus.

Setelah melewati sfingter pilorus, ia membengkok ke belakang di belakang peritoneum, menjadi retroperitoneal, dan kemudian membuat kurva berbentuk C di sekitar kepala pankreas sebelum naik ke anterior lagi untuk kembali ke rongga peritoneum dan bergabung dengan jejunum.

Pada duodenum bermuara dua saluran, yaitu saluran getah pankreas dan saluran empedu, yang keduanya masuk kedalam duodenum pada suatu lubang yang dinamakan ampula hepatopankreatika atau ampula vateri.

Saluran empedu bisa menghasilkan getah empedu (bilus) yang dihasilkan oleh hati. Fungsi dari getah empedu tersebut yaitu mengemulsikan lemak. Pangkreas yang terdapat di bawah lambung menghasilkan getah pancreas, yang kemudian menghasilkan enzim pencernaan seperti:

  1. Amilase, berfungsi untuk mengubah zat tepung menjadi gula.
  2. Tripsin, berfungsi untuk mengubah protein atau pepton menjadi asam amino.
  3. Lipase, berfungsi untuk mengubah lemak menjadi gliserol dan asam lemak.

Jejenum (Usus Kosong)

Jejunum memiliki panjang sekitar 0,9 meter (3 kaki) (dalam hidup) dan membentang dari duodenum ke ileum. Jejunum berarti “kosong” dalam bahasa Latin dan konon dinamakan demikian oleh orang Yunani kuno yang memperhatikan bahwa selalu kosong saat mati. Tidak ada demarkasi yang jelas antara jejunum dan segmen terakhir dari usus kecil, ileum.

Pada bagian inilah pencernaan diselesaikan. Pada usus ini pula terjadi pencernaan secara kimiawi. Jejenum memiliki lapisan yang dirancang untuk menyerap karbohidrat dan protein. Permukaan dalam jejunum, selaput lendirnya, tercakup dalam proyeksi yang disebut vili, yang meningkatkan luas permukaan jaringan yang tersedia untuk menyerap nutrisi dari isi usus.

Sel-sel epitel yang melapisi vili ini memiliki jumlah mikrovili yang lebih besar. Pengangkutan nutrisi melintasi sel epitel melalui jejunum meliputi pengangkutan pasif beberapa karbohidrat dan pengangkutan aktif asam amino, peptida kecil, vitamin, dan sebagian besar glukosa. Vili di jejunum jauh lebih panjang daripada di duodenum atau ileum.

Ileum (Usus Penyerapan) 

Ileum adalah bagian terpanjang dari usus kecil, berukuran sekitar 1,8 meter (6 kaki) panjangnya. Ini lebih tebal, lebih vaskular, dan memiliki lipatan mukosa lebih berkembang daripada jejunum. Ileum bergabung dengan sekum, bagian pertama dari usus besar, di sfingter ileocecal (atau katup).

Fungsi ileum terutama untuk menyerap vitamin B12, garam empedu, dan produk-produk pencernaan yang tidak diserap oleh jejunum.

Dinding itu sendiri terdiri dari lipatan, masing-masing memiliki banyak proyeksi seperti jari kecil yang dikenal sebagai vili di permukaannya. Ileum memiliki luas permukaan yang sangat besar baik untuk adsorpsi molekul enzim maupun untuk penyerapan hasil pencernaan.

Itulah tadi serangkain artikel yang bisa kami berikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian usus kecil menurut para ahli, fungsi, dan strukturnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
Box content
  • Small intestine dari https://www.britannica.com/science/small-intestine
  • Small intestine dari https://en.wikipedia.org/wiki/Small_intestine#Function
[/su_box]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *