Pengertian Psikotropika, Macam, Fungsi, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Psikotropika Adalah

Obat psikoaktif, psikofarmasi, atau psikotropika adalah zat dalam arti kimia yang mengubah fungsi otak dan mengakibatkan perubahan dalam persepsi, suasana hati, kesadaran, kognisi, atau perilaku. Zat-zat ini dapat digunakan secara medis; secara sengaja untuk meningkatkan kinerja atau mengubah kesadaran seseorang; sebagai enteogen; atau untuk penelitian.

Beberapa kategori obat psikoaktif, yang memiliki nilai terapi, ditentukan oleh dokter dan praktisi kesehatan lainnya. Contohnya termasuk obat anestesi, analgesik, antikonvulsan dan antiparkinson serta obat yang digunakan untuk mengobati gangguan neuropsikiatri, seperti antidepresan, ansiolitik, antipsikotik, dan obat stimulan. Beberapa zat psikoaktif dapat digunakan dalam program detoksifikasi dan rehabilitasi untuk orang yang tergantung atau kecanduan obat psikoaktif lainnya. Meskipun demikian, konsumsi yang tidak sesuai dosis justru dapat berdampak negative terhadapn kesehatan seseorang.

Psikotoprika

Psikotropika menggambarkan obat apa pun yang memengaruhi perilaku, suasana hati, pikiran, atau persepsi. Ini adalah istilah umum untuk banyak obat yang berbeda, termasuk obat resep dan obat yang sering disalahgunakan.

Zat-zat psikoaktif sering menyebabkan perubahan subyektif (meskipun ini dapat diamati secara objektif) dalam kesadaran dan suasana hati yang mungkin bermanfaat dan menyenangkan bagi pengguna (mis., Euforia atau perasaan rileks) atau menguntungkan (mis. Peningkatan kewaspadaan) dan karenanya memperkuat.

Zat yang bermanfaat dan menguatkan secara positif berpotensi menimbulkan kecanduan – penggunaan obat kompulsif meskipun ada konsekuensi negatif. Selain itu, penggunaan berkelanjutan beberapa zat dapat menghasilkan ketergantungan fisik atau psikologis atau keduanya, masing-masing, terkait dengan keadaan penarikan somatik atau psikologis-emosional.

Penyalahgunaan obat-obatan psikoaktif, ketergantungan dan kecanduan telah menghasilkan langkah-langkah hukum dan perdebatan moral. Kontrol pemerintah terhadap upaya pembuatan, penyediaan, dan resep untuk mengurangi penggunaan obat medis yang bermasalah. Kekhawatiran etis juga telah dikemukakan tentang penggunaan obat ini secara klinis secara berlebihan, dan tentang pemasarannya oleh produsen.

Pengertian Psikotoprika

Psikotropika adalah obat yang bekerja menurunkan fungsi otak serta merangsang susuan syaraf pusat, sehingga menimbulkan reaksi berupa halusinasi, ilusi, gangguan cara berpikir, perubahan perasaan yang tiba-tiba, dan menimbulkan rasa kecanduan pada pemakainya.

United Nation conference for Adoption of Protocol on Psychotropic Substance menyebutkan batasan-batasan zat psikotropik yaitu bentuk bahan-bahan yang memiliki kapasitas menyebabkan:

  1. Keadaan ketergantungan
  2. Depresi dan stimulan susunan saraf pusat (SSP)
  3. Menyebabkan halusinasi
  4. Menyebabkan gangguan fungsi motorik atau persepsi

Pengertian Psikotoprika Menurut Para Ahli

Adapun definisi psikotoprika menurut para ahli, antara lain:

  1. Hari Sasangka, 2003: 63, Psikotropika ialah obat yang bekerja pada atau mempengaruhi fungsi psikis, kelakuan atau pengalaman.
  2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 Pasal 1 Butir 1, Psikotropika ialah zat atau obat baik alamiah maupun sintesis bukan narkotika, tapi memiliki khasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang meneyabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan prilaku.

Macam Psikotoprika dan Contohnya

Secara umum, psikotoprika bisa dibedakan menjadi 3 (tiga), diantaranya yaitu:

  1. Halusinogen

Halusinogen merupakan obat yang dapat menimbulkan halusinasi, pengguna bisa melihat atau mendengar sesuatu yang tidak nyata, seperti halnya berkhayal. Contoh halusinogen yaitu Licercik Acid Dhietilamide (LAD), Psylocibine, Micraline, dan Mariyuana. 

  1. Depresan

Depresan merupakan obat yang memberi efek seperti kerja sistem saraf berkurang, kesadaran menurun, dan mengantuk. Contoh depresan yaitu alkohol, sedatin atau pil BK, Magadon, Valium, dan Mandrak (MX), Cannabis dan Barbiturat.

  1. Stimulan

Stimulan merupakan obat yang memberikan rangsangan kepada saraf yang mengakibatkan penggunanya lebih percaya diri. Contoh stimulan yaitu kafein, kokain, ganja, dan amfetamin. Amfetamin biasanya terdapat pada pil ekstasi.

Ditinjau dari segi penggolongannya, psikotropika bisa dibedakan menjadi 4 golongan, yaitu:

  1. Psikotropika golongan I

Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang tidak digunakan untuk tujuan pengobatan karena memiliki potensi ketergantungan yang sangat kuat.  Contohnya yaitu: MDMA, Mescaline, Methcathinone, 4-methylaminorex, MMDA, N-ethyl MDA, N-hydroxy MDA, Parahexyl, PMA, Psilocine, psilotsin, Psilocybine, Rolicyclidine – PHP,PCPY, STP, DOM, Broloamfetamine (DOB), Cathinone.

  1. Psikotropika golongan II

Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang memiliki khasiat terapi, tapi bisa menimbulkan ketergantungan. Contohnya yaitu: Amphetamine, Dexamphetamine, Fenetylline, Levamphetamine, Levomethampheta-mine, Mecloqualone, Methamphetamine, Methamphetamineracemate, Methaqualone, Methylphenidate, Phencyclidine – PCP, Phenmetrazine, Secobarbital, Dronabinol atau delta-9-tetrahydro-cannabinol, Zipeprol.

  1. Psikotropika golongan III

Psikotropika golongan III adalah golongan psikotropika yang memiliki efek ketergantungan edang dari kelompok hipnotik sedatif. Contohnya yaitu: Amobarbital, Buprenorphine, Butalbital, Cathine/norpseudo-ephedrine, Cyclobarbital, Flunitrazepam, Glutethimide, Pentazocine, Pentobarbital.

  1. Psikotropika golongan IV

Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang memiliki efek ketergantungan ringan. Contohnya yaitu: Allobarbital, Alprazolam, Amfepramone, Aminorex, Barbital, Benzfetamine, Bromazepam, Butobarbital, Brotizolam, Camazepam, Chlordiazepoxide, Clobazam, Clonazepam, Clorazepate, Clotiazepam, Cloxazolam, Delorazepam, Diazepam, Estazolam.

Fungsi Psikotoprika

Berikut ini beberapa fungsi psikotropika, antara lain:

Anestesi

Anestesi merupakan kelas obat psikoaktif yang digunakan untuk memblokir (menghilangkan)rasa sakit fisik dan sensasi lainnya. Sebagian besar anestesi menyebabkan ketidaksadaran, memungkinkan seseorang menjalani prosedur medis seperti operasi tanpa perasaan sakit fisik atau trauma emosional.

Untuk menyebabkan ketidaksadaran, anestesi mempengaruhi sistem GABA dan NMDA. Misalnya, propofol adalah agonis GABA, dan ketamin adalah antagonis reseptor NMDA.

Mengatasi Nyeri

Obat psikoaktif sering diresepkan untuk mengatasi rasa sakit. Pengalaman subjektif nyeri terutama diatur oleh peptida opioid endogen. Dengan demikian, nyeri sering dapat dikelola menggunakan psikoaktif yang beroperasi pada sistem neurotransmitter ini, juga dikenal sebagai agonis reseptor opioid.

Kelas psikotoprika ini bisa sangat membuat ketagihan, dan termasuk narkotika opiat, seperti morfin dan kodein. NSAID, seperti aspirin dan ibuprofen, juga merupakan analgesik. Agen-agen ini juga mengurangi peradangan yang dimediasi eikosanoid dengan menghambat enzim cyclooxygenase.

Mengatasi Gangguan Mental dan Emosional

Obat-obatan psikiatrik adalah obat-obatan psikoaktif yang diresepkan untuk pengelolaan gangguan mental dan emosional, atau untuk membantu mengatasi perilaku yang menantang.

Ada enam kelas utama pengobatan psikiatrik:

  1. Antidepresan mengobati gangguan seperti depresi klinis, distrofiia, kecemasan, gangguan makan, dan gangguan kepribadian ambang.
  2. Stimulan, digunakan untuk mengobati kelainan seperti attention deficit hyperactivity disorder dan narkolepsi, dan untuk penurunan berat badan.
  3. Antipsikotik, digunakan untuk mengobati gejala psikotik, seperti yang berhubungan dengan skizofrenia atau mania berat, atau sebagai tambahan untuk meredakan depresi klinis.
  4. Stabilisator suasana hati, digunakan untuk mengobati gangguan bipolar dan gangguan schizoafektif.
  5. Anxiolytics, digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan.

Depresan, digunakan sebagai hipnotik, sedatif, dan anestesi, tergantung pada dosis. Selain itu, beberapa zat psikoaktif saat ini digunakan untuk mengobati berbagai kecanduan. Ini termasuk acamprosate atau naltrexone dalam pengobatan alkoholisme, atau terapi pemeliharaan metadon atau buprenorfin dalam kasus kecanduan opioid.

Mengatasi Mood

Banyak zat psikoaktif digunakan untuk efek perubahan mood dan persepsi mereka, termasuk yang dengan kegunaan yang diterima dalam pengobatan dan psikiatri. Contoh zat psikoaktif termasuk kafein, alkohol, kokain, LSD, nikotin, dan ganja.

Kelas-kelas obat yang sering digunakan untuk mengatasi mood yang buruk meliputi:

  1. Stimulan, yang mengaktifkan sistem saraf pusat. Ini digunakan secara rekreasi untuk efek euforia mereka.
  2. Halusinogen (psikedelik, disosiatif, dan delirian), yang menyebabkan perubahan persepsi dan kognitif.
  3. Hipnotik, yang menekan sistem saraf pusat.
  4. Analgesik opioid, yang juga menekan sistem saraf pusat. Ini digunakan secara rekreasi karena efek euforia mereka.
  5. Inhalansia, dalam bentuk aerosol gas, atau pelarut, yang dihirup sebagai uap karena efeknya yang menakjubkan. Banyak inhalansia juga termasuk dalam kategori di atas (seperti nitro oksida yang juga merupakan analgesik).

Ritual dan spiritual

Psikoaktif tertentu, khususnya halusinogen, telah digunakan untuk tujuan keagamaan sejak zaman prasejarah. Penduduk asli Amerika telah menggunakan kaktus peyote yang mengandung mescaline untuk upacara keagamaan selama 5700 tahun. Jamur Amanita muscaria yang mengandung muscimol digunakan untuk tujuan ritual di seluruh Eropa prasejarah.

Penggunaan enteogen untuk tujuan keagamaan muncul kembali di Barat selama gerakan tandingan budaya tahun 1960-an dan 70-an. Di bawah kepemimpinan Timothy Leary, gerakan spiritual dan berbasis niat baru mulai menggunakan LSD dan halusinogen lainnya sebagai alat untuk mengakses eksplorasi batin yang lebih dalam.

Militer 

Obat-obatan psikoaktif telah digunakan dalam aplikasi militer sebagai senjata yang tidak mematikan. Baik pejabat intelijen militer dan sipil Amerika diketahui telah menggunakan obat-obatan psikoaktif saat menginterogasi tawanan yang ditangkap dalam Perang Melawan Teror.

Pada Juli 2012, Jason Leopold dan Jeffrey Kaye, psikolog dan pekerja hak asasi manusia, telah memenuhi permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi yang mengonfirmasi bahwa penggunaan obat-obatan psikoaktif selama interogasi adalah praktik yang sudah berlangsung lama. Sistem peradilan militer juga diketahui menggunakan obat-obatan psikoaktif untuk mendapatkan hukuman. (A. vs. Juillerat).

Selain itu, militer di seluruh dunia telah menggunakan atau menggunakan berbagai obat psikoaktif untuk meningkatkan kinerja tentara dengan menekan rasa lapar, meningkatkan kemampuan untuk mempertahankan upaya tanpa makanan, meningkatkan dan memperpanjang kesadaran dan konsentrasi, menekan rasa takut, mengurangi empati, dan meningkatkan refleks dan daya ingat. antara lain.

Dampak Psikotoprika

Penggunaan psikotropika yang tidak sesuai dosis atau aturan dapat menimbulkan dampak negatif, antara lain:

  1. Kokain bisamenimbulkan rasa takut berlebihan dan depresi.
  2. Pil ekstasi bisa menimbulkan rasa lelah dan tenang.
  3. Morfin bisa menimbulkan rasa ngantuk, gangguan pernafasan, bahagia berlebih (eufhoria), dan kematian.
  4. Barbiturat bisa menyebabkan mudah tertidur lelap, bahkan menimbulkan kematian.
  5. Zat-zat narkotika, misalnya candu, heroin, dan ganja bisa mengakibatkan saraf terganggu dan menimbulkan ketagihan pada akhirnya kematian.

Itulah tadi serangkaian penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian psikotropika menurut para ahli, macam, fungsi, dampak, dan contohnya dalam kehidupan. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Psychoactive drug dari https://en.wikipedia.org/wiki/Psychoactive_drug
  • What Is a Psychotropic Drug? dari https://www.healthline.com/health/what-is-a-psychotropic-drug

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *