Pengertian Seleksi Alam, Ciri, Macam, Faktor, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Seleksi Alam Adalah

Dalam suatu kehidupan, mahluk hidup telah mengalami evolusi. Evolusi berkaitan dengan proses dan peristiwa yang terjadi dari waktu ke waktu yang mengilustrasikan perkembangan bertahap dari perubahan dalam komposisi genetik populasi biologis selama beberapa generasi berturut-turut. Populasi berlangsung dalam proses yang membutuhkan waktu lama. Dua mekanisme utama yang mendorong evolusi adalah seleksi alam dan pergeseran genetik.

Sehingga di dunia ini, alam juga melakukan seleksi terhadap organisme yang ada di dalamnya. Eleksi itulah yang kita kenal dnegan nama seleksi alam. Organisme yang lolos seleksi alam akan bertahan hidup dan mempertahankan spesiesnya sedangkan yang tidak lolos maka akan punah seperti misalnya dinosaurus, tentu di jaman sekarang sudah tidak ada lagi kehidupan dinosaurus tersebut.

Seleksi Alam

Seleksi alam adalah kelangsungan hidup dan reproduksi individu yang berbeda karena perbedaan fenotip. Ini adalah mekanisme utama evolusi, perubahan sifat-sifat yang diwariskan yang menjadi ciri khas suatu populasi dari generasi ke generasi. Charles Darwin mempopulerkan istilah “seleksi alam”, kontras dengan seleksi buatan, yang dalam pandangannya disengaja, sedangkan seleksi alam tidak.

Seleksi alam bertindak atas fenotip, karakteristik organisme yang benar-benar berinteraksi dengan lingkungan, tetapi dasar genetik (yang diwariskan) dari fenotip apa pun yang memberi fenotipe keuntungan reproduksi mungkin menjadi lebih umum dalam suatu populasi.

Seiring waktu, proses ini dapat menghasilkan populasi yang berspesialisasi untuk ceruk arti ekologi tertentu (evolusi mikro) dan pada akhirnya dapat menghasilkan spesiasi (munculnya spesies baru, evolusi makro). Dengan kata lain, seleksi alam adalah proses kunci dalam evolusi suatu populasi.

Seleksi alam adalah landasan arti biologi modern. Konsep yang diterbitkan oleh Darwin dan Alfred Russel Wallace dalam presentasi makalah pada tahun 1858, diuraikan dalam buku yang berjudul On the Origin of Species by Means of Natural Selection, or the Preservation of Favoured Races in the Struggle for Life pada tahun 1859.

Dia menggambarkan seleksi alam sebagai analog dengan seleksi buatan, suatu proses di mana hewan dan tanaman yang dianggap diinginkan oleh manusia secara sistematis disukai untuk bisa bereproduksi lebih banyak.

Konsep seleksi alam awalnya dikembangkan tanpa adanya teori hereditas yang valid; pada saat tulisan Darwin, sains belum mengembangkan teori genetika modern. Penyatuan evolusi Darwin tradisional dengan penemuan berikutnya dalam genetika klasik membentuk sintesis modern dari pertengahan abad ke-20.

Penambahan genetika molekuler telah menyebabkan biologi perkembangan evolusioner, yang menjelaskan evolusi pada tingkat molekuler. Sementara genotipe perlahan dapat berubah oleh penyimpangan genetik acak, seleksi alam tetap menjadi penjelasan utama untuk evolusi adaptif.

Pengertian Seleksi Alam

Seleksi alam adalah kemampuan alam untuk dapat menyeleksi atau menyaring organisme yang hidup di dalamnya. Sehingga dalam hal ini hanya organisme yang mampu menyesuaikan diri yang dapat bertahan hidup sedangkan orgnisme yang tidak mampu menyesuiakan diri maka akan punah.

Seleksi alam juga bisa diartikan sebagai  proses dimana populasi organisme mampu beradaptasi dan mengalami evolusi atau berubah. Individu dengan sifat adaptif (mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan) lebih mungkin mampu  bertahan dan berkembang biak.

Seleksi alam dapat menyebabkan spesiasi, di mana satu spesies menimbulkan spesies baru dan berbeda. Hal ini merupakan salah satu proses yang mendorong evolusi dan membantu menjelaskan keragaman kehidupan di Bumi.

Saat ini, tindakan manusia seperti perburuan dan perusakan habitat merupakan  penyebab utama kepunahan. Dewasa ini nampaknya kepunahan terjadi pada tingkat yang jauh lebih cepat daripada yang terjadi di masa lalu.

Pengertian Seleksi Alam Menurut Para Ahli

Adapun definisi seleksi alam menurut para ahli, antara lain:

Biology Dictionary

Seleksi alam adalah suatu proses di alam di mana organisme yang memiliki karakteristik genotip tertentu yang membuatnya lebih baik disesuaikan dengan lingkungan cenderung untuk bertahan hidup, bereproduksi, meningkat dalam jumlah atau frekuensi, dan karenanya, mampu mentransmisikan dan melestarikan kualitas genotipik esensial mereka untuk generasi selanjutnya.

Ciri Seleksi Alam

Seperti yang telah dikatakan di atas bahwa seleksi alam merupakan kelangsungan hidup dan reproduksi individu yang berbeda karena perbedaan fenotip. Dalam genetika, fenotip dari suatu organisme adalah gabungan dari karakteristik atau sifat-sifat yang dapat diamati dari organisme tersebut.

Istilah ini mencakup morfologi organisme atau bentuk dan struktur fisik, proses perkembangannya, sifat biokimia dan fisiologisnya, perilakunya, dan produk perilaku. Fenotip organisme dihasilkan dari dua faktor dasar: ekspresi kode genetik organisme, atau genotipnya, dan pengaruh faktor lingkungan.

Kedua faktor dapat berinteraksi, lebih lanjut mempengaruhi fenotipe. Ketika dua atau lebih fenotip yang berbeda jelas ada dalam populasi spesies yang sama, spesies tersebut disebut polimorfik.

Macam Seleksi Alam dan Contohnya

Berikut ini macam-macam seleksi alam, antara lain:

  1. Seleksi Alam Stabilisasi (Stabilizing Selection)

Seleksi alam stabilisasi merupakan seleksi alam terhadap sifat yang ekstrem, maka populasi mengalamai seleksi stabil yang menyebabkan penurunan variasi yang berada di sekitar nilai rata-rata.

Misalnya, tinggi tanaman mungkin ditindaklanjuti dengan menstabilkan seleksi. Tanaman yang terlalu pendek mungkin tidak dapat bersaing dengan tanaman lain untuk mendapatkan sinar matahari. Namun, tanaman yang sangat tinggi mungkin lebih rentan terhadap kerusakan akibat angin.

Gabungan, dua kekuatan seleksi ini memilih untuk mempertahankan tanaman dengan ketinggian sedang. Sedangkan jumlah tanaman dengan tinggi sedang akan meningkat sedangkan jumlah tanaman pendek dan tinggi akan berkurang.

Contoh lain misanya ekor panjang dan ekor pendek keduanya tidak menguntungkan bagi tikus karena dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti halnya daya tarik pada lawan jenis, kemudahan gerak, kerugian karena pemangsa.

  1. Seleksi Alam Terarah (Directional Selection)

Seleksi terarah merupakan pergeseran distribusi sifat ekstrem populasi atau nilai rata-rata sifat dalam kurun waktu tertentu. Dalam hal seleksi  semacam itu, rata-rata grafik populasi bergeser.

Contohnya seleksi alam terarah misalnya bisa kita lihat pada pada rekaman fosil beruang hitam di Eropa yang menunjukkan bahwa ukuran beruang hitam di Eropa mengalami penurunan selama periode interglasial dari zaman es, tapi meningkat selama setiap periode glasial.

  1. Seleksi Alam Terganggu (Disruptive Selection)

Seleksi alam disruptif meruakan seleksi alam yang terjadi jika faktor-faktor lingkungan mengambil sejumlah bentuk yang terpisah. Sebagai contoh, spesies tanaman tertentu dengan tinggi yang sangat bervariasi yang diserbuki oleh tiga penyerbuk yang berbeda, satu yang tertarik pada tanaman pendek, yang lain lebih suka tanaman dengan tinggi sedang dan sepertiga yang hanya mengunjungi tanaman tertinggi.

Jika penyerbuk yang lebih suka tanaman dengan ketinggian sedang menghilang dari suatu daerah, tanaman dengan ketinggian sedang akan dipilih dan populasinya cenderung ke arah tanaman pendek dan tinggi, tetapi bukan tanaman tinggi sedang. Populasi seperti itu, di mana terdapat berbagai bentuk atau morf yang berbeda dikatakan polimorfik.

Faktor Seleksi Alam

Seleksi alam terjadi jika empat kondisi terpenuhi, yaitu reproduksi, keturunan, variasi karakteristik fisik dan variasi jumlah keturunan per individu. Secara lebih rinci adalah sebagai berikut:

Reproduksi

Agar seleksi alam dapat bertindak atas populasi tertentu, populasi tersebut harus bereproduksi untuk menciptakan generasi baru. Selama beberapa generasi, individu dengan sifat yang paling cocok untuk lingkungan mereka cenderung untuk mereproduksi lebih banyak daripada yang tidak.

Dengan demikian, seleksi alam berfungsi untuk memaksimalkan jumlah individu dengan sifat-sifat yang disukai sementara yang dengan sifat kurang menguntungkan perlahan-lahan mati. Semakin tinggi tingkat reproduksi suatu populasi, semakin tinggi tekanan persaingan pada individu untuk bertahan hidup.

Tekanan ini memastikan bahwa hanya anggota yang paling cocok yang bertahan hidup sementara anggota yang lebih lemah binasa. Oleh karena itu, populasi akan segera menjadi penuh dengan anggota yang menunjukkan sifat-sifat yang memberikan kesempatan hidup yang lebih baik bagi spesies tersebut.

Hereditas

Hereditas bekerja bersama-sama dengan reproduksi karena gen-gen dari orang tua bergabung untuk menciptakan gen keturunan mereka. Orang tua dengan sifat-sifat yang menguntungkan harus meneruskan sifat-sifat itu kepada keturunannya agar seleksi alam dapat bertindak. Jika tidak, gen yang menciptakan sifat menguntungkan akan mati bersama orang tua tanpa disalin ke generasi berikutnya.

Spesiasi terjadi ketika anggota suatu spesies secara geografis terisolasi ke dalam lingkungan yang berbeda, memungkinkan untuk garis keturunan yang tidak terkait. Seiring waktu, sifat-sifat pada setiap populasi mulai berbeda agar lebih sesuai dengan mereka untuk lingkungan yang berbeda.

Gen menguntungkan untuk satu lingkungan mulai berbeda dari gen untuk lingkungan yang berbeda dan kedua populasi mulai menyimpang. Dengan waktu yang cukup, jumlah perbedaan di antara populasi bisa menjadi begitu besar sehingga mereka tidak bisa kawin lagi.

Variasi dalam Karakteristik

Seleksi alam hanya dapat terjadi dalam suatu populasi ketika anggota populasi memiliki variasi dalam sifat-sifat individu.

Sebagai contoh, sebuah studi seleksi alam pada warna dalam suatu populasi membutuhkan individu yang berbeda untuk memiliki warna yang bervariasi. Tanpa variasi karakteristik, tidak ada sifat bagi alam untuk “memilih” daripada yang lain.

Variasi dalam Kebugaran 

Dalam biologi, kebugaran memiliki makna yang lebih teknis daripada definisi umumnya. Dalam konteks evolusi, kebugaran adalah kemampuan suatu organisme untuk bertahan hidup dan bereproduksi sebanyak mungkin.

Memvariasikan tingkat kebugaran anggota populasi merupakan prasyarat untuk terjadinya seleksi alam. Beberapa individu harus memiliki sifat yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup lebih baik dan bereproduksi lebih sering daripada yang lain.

Jika tidak, seleksi alam tidak dapat bertindak untuk menghasilkan lebih banyak individu dengan sifat menguntungkan dan lebih sedikit dengan sifat kurang bermanfaat.

Dampak Seleksi Alam

Dampak yang dapat ditimbulkan karena seleksi alam, antara lain:

  1. Menyebabkan kepunahan

Seleksi alam dapat menyebabkan kepunahan sebab spesies tidak mampu menyesuaikan diri terhadap lingkungan sekitar, baik akibat faktor alami maupun akibat ulah manusia seperti kegiatan perburuan dan alasan lainnya. Contoh hewan yang telah punah di Indonesia misalnya Harimau Jawa dan Hariamau Bali.

  1. Menghasilkan spesies baru

Meskipun seleksi alam menyebabkan suatu spesies tertentu punah, di sisi lain peristiwa ini juga menghasilkan spesies baru, karena mendorong suatu organisme untuk beradaptasi dengan lingkungannya agar bisa bertahan hidup.

Contoh spesies hewan baru yang ditemukan di Indonesia misalnya;

  1. Katak Megophrys lancip
  2. Cicak Cyrtodactylus tanahjampea
  3. Burung Myzomela irianawidodoae

Nah, itulah tadi penjelasan serta pengulasan yang bisa diberikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian seleksi alam menurut para ahli, ciri, macam, faktor, dampak, dan contoh-contohnya. Semoga melalui artikel ini memberikan referensi. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  1. Natural selection dari https://en.wikipedia.org/wiki/Natural_selection
  2. Natural Selection dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/natural-selection/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *