Pengertian Rangka Tubuh, Fungsi, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Rangka Tubuh Adalah

Kerangka merupakan bagian tubuh yang sangat penting karena berfungsi penting dalam mendukung dan melindungi tubuh beserta bentuknya. Sistem kerangka terdiri atas jaringan ikat termasuk tulang, tulang rawan, tendon, dan ligamen. Nutrisi disediakan untuk sistem ini melalui pembuluh darah yang terkandung dalam kanal di tulang. Sistem kerangka menyimpan mineral dan lemak dan menghasilkan sel darah.

Sistem rangka juga berfungsi dalam mendukung mobilitas tubuh. Tendon, tulang, sendi, ligamen, dan otot bekerja bersamaan untuk menghasilkan berbagai gerakan. Ada tiga macam kerangka yang memiliki fungsi berbeda-beda, yaitu  kerangka hidrostatik, exoskeleton, dan endoskeleton. Salah satu contoh sistem kerangka endoskeleton adalah pada manusia, yang secara garis besar terbagi menjadi dua yaitu kerangka aksial dan appendiksal.

Rangka Tubuh

Rangka tubuh merupakan struktur keras yang melindungi organ-organ internal makhluk hidup. Pada mamalia, yang termasuk manusia, kerangka terbuat dari tulang. Semua tulang, ketika mereka bergabung bersama, membuat “sistem kerangka” tubuh. Sistem kerangka atau “kerangka” berada di bawah kulit, otot, dan jaringan tubuh.

Kerangka mendukung kulit, otot dan jaringan, dan semua organ yang ada di dalam tubuh. Kerangka itu melindungi organ-organ internal yang penting seperti otak, jantung dan paru-paru. Jika manusia tidak memiliki kerangka maka tubuh akan menjadi datar seperti kerangka yang memberikan tubuh kerangka.

Pengertian Rangka Tubuh

Rangka tubuh adalah rangkaian tulang yang mendukung dan melindungi organ tulang yang lunak. Antara tulang yang satu dengan tulang yang lainnya dihubungkan oleh persendian. Tulang-tulang tersebut saling bersambungan dan tersusun secara teratur, yang berperan dalam melindungi bagian-bagian tertentu pada tubuh kita.

Kerangka terdiri dari jaringan ikat berserat dan mineral yang memberikan ketegasan dan fleksibilitas. Ini terdiri dari tulang, tulang rawan, tendon, sendi, dan ligamen.

  1. Tulang: sejenis jaringan ikat yang termineralisasi yang mengandung kolagen dan kalsium fosfat, kristal mineral. Kalsium fosfat memberi tulang kekuatannya. Jaringan tulang mungkin padat atau kenyal. Tulang memberikan dukungan dan perlindungan bagi organ-organ tubuh.
  2. Tulang rawan: suatu bentuk jaringan ikat berserat yang tersusun dari serat-serat kolagen yang padat dalam suatu zat gelatin yang disebut chondrin. Tulang rawan memberikan dukungan yang fleksibel untuk struktur tertentu pada manusia dewasa, termasuk hidung, trakea, dan telinga.
  3. Tendon: pita fibrosa dari jaringan ikat yang terikat pada tulang dan menghubungkan otot ke tulang.
  4. Ligamen: pita fibrosa dari jaringan ikat yang menyatukan tulang dan jaringan ikat lainnya bersama-sama pada persendian.
  5. Sendi: situs tempat dua atau lebih tulang atau komponen kerangka lainnya disatukan.

Pengertian Rangka Tubuh Menurut Para Ahli

Adapun definisi rangka tubuh menurut para ahli, menurut para ahli:

Encyclopedia Britannica

Kerangka manusia merupakan kerangka internal yang berfungsi sebagai kerangka kerja bagi tubuh. Kerangka kerja ini terdiri dari banyak tulang dan tulang rawan individu. Ada juga pita-pita jaringan ikat berserat, ligamen dan tendon yang saling berhubungan dengan bagian-bagian tertentu dari kerangka tubuh.

Wikipedia

Kerangka adalah bagian tubuh yang membentuk struktur pendukung suatu organisme. Ini juga dapat dilihat sebagai kerangka kerja tubuh yang memberikan dukungan, bentuk dan perlindungan pada jaringan lunak dan organ halus pada hewan.

Fungsi Rangka Tubuh

Fungsi rangka tubuh, antara lain:

  1. Menopang tubuh

Fungsi utama dari adanya rangka dalam tubuh manusia adalah untuk menopang arti otot tubuh sehingga bisa berdiri tegak.

  1. Memberi bentuk tubuh

Tulang berfungsu untuk memberikan bentuk tubuh. Misalnya pada manusia yang mempunyai bentuk sistem kerangka yang khas karena adanya rangka yang menyusun tubuh dari dalam (endoskeleton).

  1. Menjaga organ-organ vital

Sistem rangka tersusun atas jaringan ikat yang sebagian besar mengalami pengerasan karena adanya deposisi senyawa kalsium. Hal itulag yang menunjang fungsi rangka untuk menjaga organ-organ vital seperti otak, saraf, dan jantung.

  1. Tempat pembentukan sel-sel darah

Bagian tertentu pada sistem rangka yaitu pada bagian sumsum merah atau rongga tulang keras, berperan sebagai tempat pembentukan sel darah merah yang tidak memiliki inti sel dan senantiasa akan diregenerasikan setiap 120 hari atau sekitar 4 bulan sekali.

  1. Tempat penyimpanan mineral

Pada matriks ekstraseluler jaringan ikat yang menyusun rangka mengandung beragam mineral seperti kalsium, phospat, dan sulfat. Rangka dapat menjadi tempat penyimpanan mineral tersebut jika konsentrasi di dalam tubuh tinggi, tapi berlaku juga sebaliknya, rangka menjadi sumber untuk memperoleh mineral tersebut dengan cara penguraian.

Macam Rangka Tubuh

Sistem kerangka diperlukan untuk mendukung tubuh, melindungi organ-organ internal, dan memungkinkan pergerakan suatu organisme. Ada tiga desain kerangka yang berbeda pada organisme: kerangka hidrostatik, exoskeleton, dan endoskeleton.

  1. Kerangka Hidrostatik

Kerangka hidrostatik adalah kerangka yang dibentuk oleh kompartemen berisi cairan di dalam tubuh: selom. Organ-organ selubung didukung oleh cairan berair, yang juga menolak kompresi eksternal.

Kompartemen ini berada di bawah tekanan hidrostatik karena cairan dan mendukung organ-organ lain dari organisme. Jenis sistem kerangka ini ditemukan pada hewan bertubuh lunak seperti anemon laut, cacing tanah, Cnidaria, dan invertebrata lainnya.

Gerakan dalam kerangka hidrostatik disediakan oleh otot-otot yang mengelilingi selom. Otot-otot dalam kerangka hidrostatik berkontraksi untuk mengubah bentuk selom; tekanan cairan dalam selom menghasilkan gerakan.

Sebagai contoh, cacing tanah bergerak oleh gelombang kontraksi otot (peristaltik) dari otot rangka kerangka hidrostatik dinding tubuh, yang secara bergantian memperpendek dan memperpanjang tubuh. Memperpanjang tubuh memperpanjang ujung anterior organisme.

Sebagian besar organisme memiliki mekanisme untuk memperbaiki diri di substrat. Memendekkan otot kemudian menarik bagian posterior tubuh ke depan. Meskipun kerangka hidrostatik sangat cocok untuk organisme invertebrata seperti cacing tanah dan beberapa organisme air, itu bukan kerangka yang efisien untuk hewan darat.

  1. Eksoskeleton

Eksoskeleton adalah lapisan luar, keras, pada permukaan suatu organisme. Sebagai contoh, cangkang kepiting dan serangga adalah eksoskeleton. Jenis kerangka ini memberikan pertahanan terhadap predator, menopang tubuh, dan memungkinkan untuk bergerak melalui kontraksi otot yang melekat.

Seperti halnya vertebrata, otot harus melewati persendian di dalam rangka luar. Pemendekan otot mengubah hubungan kedua segmen eksoskeleton. Arthropoda, seperti kepiting dan lobster, mempunyai eksoskeleton yang terdiri atas 30-50% kitin, yaitu turunan glukosa polisakarida yang merupakan bahan yang kuat tapi fleksibel. Kitin disekresi oleh sel epidermis.

Eksoskeleton diperkuat karena adanya penambahan kalsium karbonat dalam organisme seperti lobster. Karena eksoskeleton adalah aselular dan tidak tumbuh ketika organisme tumbuh, arthropoda harus secara berkala melepaskan eksoskeletonnya.

  1. Endoskeleton

Endoskeleton terdiri dari struktur keras dan mineral yang terletak di dalam jaringan lunak organisme. Contoh struktur endoskeletal primitif adalah spikula spons. Tulang vertebrata terdiri dari jaringan, sedangkan spons tidak memiliki jaringan yang sebenarnya. Tulang selangka memberikan dukungan bagi tubuh, melindungi organ-organ internal, dan memungkinkan gerakan melalui kontraksi otot yang melekat pada kerangka.

Contoh Rangka Tubuh

Contoh sistem rangka yang akan dijelaskan secara lebih spesifik pada artikel ini adalah rangka tubuh pada manusia. Berikut penjelasannya:

Di dalam tubuh setiap manusia ada kerangka. Semua manusia dilahirkan dengan lebih dari 300 tulang. Tetapi beberapa tulang, seperti yang ada di tengkorak dan tulang belakang bagian bawah, melebur (bergabung bersama) selama pertumbuhan, sehingga mengurangi jumlahnya.

Tulang manusia dewasa terdiri atas sekitar 60 persen senyawa kalsium dan sekitar 40 persen kolagen (protein berserat). Karenanya, tulang kuat, keras, dan sedikit elastis. Meskipun tulang dewasa sebagian besar terdiri dari kalsium, sebagian besar tulang dalam kerangka manusia dimulai sebagai tulang rawan.

Tulang rawan merupakan jenis jaringan ikat memiliki kandungan serat kolagen dan elastin. Tulang-tulang tersbeut bertemu pada satu titik yang disebut sendi dan ditahan di tempat oleh jaringan ikat.

Jaringan ikat yang menghubungkan kerangka bersama pada sendi adalah ligamen dan tendon. Keduanya terdiri dari kolagen, tetapi melayani fungsi yang berbeda. Ligamen menghubungkan tulang bersama dan membantu mencegah persendian. Tendon menghubungkan tulang dengan otot.

Struktur

Sistem kerangka manusia dibagi menjadi dua kelompok utama: kerangka aksial dan kerangka appendikular. Kerangka aksial termasuk tulang yang terkait dengan sumbu utama tubuh, tulang belakang. Ini termasuk tulang belakang, tengkorak, dan tulang rusuk.

Kerangka appendikular melekat pada kerangka aksial dan terdiri dari tulang yang terkait dengan pelengkap tubuh — lengan dan kaki. Ini termasuk tulang korset dada (area bahu), korset panggul (area pinggul), dan lengan dan kaki.

  1. Kerangka Aksial

Ada 28 tulang di tengkorak. Pada orang dewasa, tulang tengkorak (bagian dari tengkorak yang menutupi otak) rata dan saling terkait di persendiannya. Pada bayi, tulang rawan mengisi ruang di antara tulang tengkorak.

Dikenal sebagai titik lunak atau fontanel, ruang ini memungkinkan tulang tengkorak bergerak sedikit selama kelahiran, sehingga kelahiran lebih mudah dan mencegah patah tulang tengkorak.

Akhirnya, fontanel digantikan oleh tulang. Selain melindungi otak, tulang tengkorak juga mendukung dan melindungi organ yang bertanggung jawab untuk penglihatan, pendengaran, penciuman, dan rasa.

Tengkorak bersandar di atas tulang belakang, yang membungkus dan melindungi sumsum tulang belakang. Tulang belakang, juga disebut tulang belakang atau tulang belakang, terdiri dari 33 tulang belakang bertumpuk, yang lebih rendah menyatu.

Tulang belakang membantu menopang berat tubuh dan melindungi sumsum tulang belakang. Cakram tulang rawan terletak di antara tulang belakang yang kurus dan memberikan bantalan, seperti peredam kejut. Tulang belakang tulang belakang hanya mampu bergerak terbatas, seperti menekuk dan memutar.

Dua belas pasang tulang rusuk (total 24) memanjang ke depan dari vertebra punggung atas. Sebagian besar tulang rusuk (tujuh pasang pertama) menempel di bagian depan tubuh melalui tulang rawan ke tulang dada yang panjang, rata, atau tulang dada. Tulang rusuk ini disebut tulang rusuk sejati.

Tiga pasang iga berikutnya, yang disebut iga palsu, tidak menempel pada sternum. Mereka dihubungkan oleh tulang rawan ke tulang rusuk di atas mereka. Dua pasang iga yang lebih rendah yang tidak menempel di depan disebut iga mengambang.

Tulang rusuk memberi bentuk pada dada dan mendukung serta melindungi organ utama tubuh, seperti jantung dan paru-paru. Rusuk tulang juga menyediakan titik perlekatan untuk jaringan ikat, untuk membantu menahan organ di tempatnya.

  1. Kerangka Appendikular

Kerangka appendikular bergabung dengan kerangka aksial di bahu dan pinggul. Dua tulang, klavikula (tulang selangka) dan skapula (tulang belikat) membentuk satu bahu. Keuntungan utama pada perlekatan longgar korset dada adalah memungkinkan gerakan bahu yang luas dan kebebasan bergerak yang lebih luas secara keseluruhan.

Hal tersebut berbeda dengan korset dada, korset panggul, atau pinggul, kuat dan padat. Setiap pinggul, kiri dan kanan, terdiri dari tiga tulang yang menyatu ilium, iskium, dan kemaluan. Korset panggul berbentuk mangkuk, dengan lubang di bagian bawah.

Pada wanita hamil, lubang tulang ini adalah jalan yang dilewati bayinya selama kelahiran. Korset panggul wanita umumnya lebih lebar dari pada pria, yang membantu mempermudah kelahiran. Korset panggul melindungi organ perut bagian bawah, seperti usus, dan membantu menopang berat tubuh di atasnya.

Lengan dan kaki, pelengkap tubuh, sangat mirip bentuknya. Tulang lengan atas, humerus, adalah tulang panjang antara siku dan bahu. Ini menghubungkan lengan ke korset dada. Di kaki, tulang paha, atau tulang paha, adalah tulang panjang antara lutut dan pinggul yang menghubungkan kaki ke korset panggul. Humerus dan tulang paha adalah tulang kokoh, terutama tulang paha, yang merupakan tulang terpanjang dalam tubuh.

Di bagian siku menempel pada satu set tulang paralel ulna dan jari-jari pada tulang lengan bawah. Tulang-tulang ini menempel pada delapan tulang karpal kecil di pergelangan tangan. Tangan itu terdiri dari 19 tulang. Demikian pula, di kaki, tulang paha menempel pada satu set tulang kaki bagian bawah, fibula dan tibia.

Tibia, atau tulang kering, lebih besar dari fibula dan membentuk sendi di belakang patela (tempurung lutut) dengan tulang paha. Di sendi pergelangan kaki, fibula dan tibia terhubung ke tujuh tulang tarsal yang membentuk pergelangan kaki dan tumit. Pada gilirannya, ini akan terhubung ke 19 tulang yang membentuk kaki.

Itulah tadi serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian rangka tubuh menurut para ahli, fungsi, macam, dan contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan referensi kepada segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Human skeleton dari https://www.britannica.com/science/human-skeleton
  • Skeleton dari https://simple.wikipedia.org/wiki/Skeleton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.