Pengertian Magnet, Sifat, Bentuk, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada

Magnet Adalah

Magnet adalah bahan yang menghasilkan bidang yang menarik atau menolak bahan tertentu lainnya tanpa benar-benar menyentuhnya. Magnet alami telah digunakan dan dipelajari sejak setidaknya 500 SM, sedangkan magnet buatan telah dikembangkan baru-baru ini seperti tahun 1980-an. Contoh penggunaan magnet dalam kehidupan seharo-hari misalnya dimanfaatkan untuk suatu perangkat elektronik, misalnya seperti bel listrik, telepon, dan mikrofon.

Magnet memiliki beberapa sifat, diantaranya yaitu memiliki dua kutub (kutub utara dan selatan), yang akan saling tarik-menarik ketika dua kutub yang berbeda didekatkan, begitu pula sebaliknya. Terdapat beragam bentuk magnet, misalnya magnet batang, magnet tapal kuda, magnet cincin, dan lain-lain, yang secara garis besar magnet-magnet tersebut bisa dibedakan menjadi dua jenis yaitu magnet permanen dan magnet sementara.

Magnet

Kata magnet berasal dari Bahasa Yunani yaitu “magnesia” yang memiliki arti “batu Magenisia”. Magnesia ialah nama sebuah wilayah yang ada du Yunani yang pada saat ini bernama Manisa. Di wilayah inilah batu magnet pertama kali ditemukan, yaitu yang  berupa magnet tetap atau magnet alam.

Magnet adalah sepotong logam dengan daya tarik yang kuat ke benda logam lain. Daya tarik yang dihasilkan magnet disebut “medan magnet.” Medan magnet merupakan daerah disekitar magnet yang masih merasakan adanya gaya magnet.

Ketika sebatang magnet diletakkan dalam suatu ruang, maka akan terjadi perubahan dalam ruang tersebut yaitu dalam setiap titik dalam ruang akan terdapat medan magnetik. Arah medan magnetik di suatu titik dapat diartikan sebagai arah yang ditunjukkan oleh kutub utara jarum kompas saat ditempatkan pada titik tersebut.

Pengertian Magnet

Magnet adalah bahan atau benda yang menghasilkan medan magnet. Medan magnet tersebut tidak tampak tapi bertanggung jawab atas sifat magnet yang paling menonjol, yaitu gaya yang menarik material feromagnetik lainnya, seperti besi, dan menarik atau menolak magnet lainnya.

Meskipun bahan feromagnetik (dan ferrimagnetik) adalah satu-satunya yang tertarik pada magnet yang cukup kuat untuk dianggap sebagai magnet, semua zat lain merespon dengan lemah terhadap medan magnet, oleh salah satu dari beberapa jenis magnet lainnya.

Bahan-bahan feromagnetik dapat dibagi menjadi bahan-bahan “lunak” yang bersifat magnetis seperti besi anil, yang dapat dimagnetisasi tetapi tidak cenderung tetap bermagnet, dan bahan-bahan “keras” yang bersifat magnetis.

Sebuah elektromagnet terbuat dari kumparan kawat yang bertindak sebagai magnet ketika arus listrik melewatinya tetapi berhenti menjadi magnet ketika arus berhenti. Seringkali, kumparan melilit inti dari bahan feromagnetik “lunak” seperti baja ringan, yang sangat meningkatkan medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan.

Pengertian Magnet Menurut Para Ahli

Adapun definisi magnet menurut para ahli, antara lain:

Encyclopedia Britannica

Magnet adalah segala bahan yang mampu menarik besi dan menghasilkan medan magnet di luar dirinya. Pada akhir abad ke-19 semua unsur yang diketahui dan banyak senyawa telah diuji untuk daya tariknya, dan semuanya ditemukan memiliki sifat magnetik. Yang paling umum adalah sifat diamagnetisme, nama yang diberikan pada material yang menunjukkan tolakan lemah oleh kedua kutub magnet.

Beberapa bahan, seperti kromium, menunjukkan paramagnetisme, yang mampu menyebabkan magnetisasi yang lemah ketika dibawa mendekati magnet. Magnetisasi ini menghilang ketika magnet dilepas. Hanya tiga elemen, besi, nikel, dan kobalt, yang menunjukkan sifat feromagnetisme (yaitu, kemampuan untuk tetap termagnetisasi secara permanen).

Sifat Magnet

Magnet memiliki beberapa sifat atau karakteristik, antara lain:

  1. Menarik benda

Magnet bisa menarik benda lain yang berasal dari bahan logam,tapi tidak semua logam bisa ditarik oleh magnet. Bahan logam yang mempunyai daya tarik yang tinggi oleh magnet dalah  besi dan juga baja.

  1. Bekerja karena pergerakan elektron

Magnet bekerja karena pergerakan elektron yang menghasilkan medan magnet kecil. Elektron dapat bertindak seperti partikel atau gelombang, dan mereka memiliki muatan dan massa.

  1. Medan magnet membentuk gaya magnet

Gaya magnet tidak hanya berada di kutub-kutubnya, tapi juga timbul di sekitar magnet. Daerah yang di sekitar magnet yang mempunyai gaya magnet disebut juga medan magnet. Di medan magnet ini, garis-garis gaya keluar melalui kutub utara dan masuk melalui kutub selatan, sehingga menjelaskan mengapa kutub yang berlawanan menarik.

  1. Magnet mempunyai dua kutub

Magnet memiliki 2 kutub, yaitu kutub utara dan kutub selatan. Sebuah magnet dapat memiliki lebih dari satu kutub utara atau selatan, tetapi mereka selalu terjadi berpasangan, jadi jika memiliki dua kutub utara, ia juga akan memiliki dua kutub selatan.

  1. Kutub magnet yang tidak sama akan tarik menarik, sedangkan kutub magnet yang sama akan tolak-menolak

Seperti halnya gaya listrik, gaya magnet juga berupa tarikan dan tolakan. Apabila kutub yang sama didekatkan maka akan saling tolak-menolak, sedangkan apabila kutub yang berbeda yaitu utara dan selatan di didekatkan maka akan saling tarik menarik.

  1. Sifat magnet dapat hilang

Sifat-sifat magnet dapat menghilang atau melemah karena adanya beberapa penyebab, misalnya terbakar, jatuh secara terus menerus dan lainnya.

Bentuk Magnet

Magnet memiliki beberapa bentuk. Setiap bentuk magnet memiliki pengaruh dalam penggunaannya. Ini menentukan bagaimana garis medan magnet diatur di luar magnet serta kekuatan tarikannya. Bentuk-bentuk magnet tersebut, antara lain:

  1. Batang/Bar

Kekuatan magnet difokuskan pada kutub dan berkurang di sisi-sisinya. Magnet batang umumnya merupakan bentuk magnet yang paling lemah medan magnetnya, karena kutub memiliki area terkecil. Namun, mereka adalah bentuk yang paling umum digunakan dalam kehidupan sehari-hari seperti magnet kulkas dan kompas.

  1. Tapal Kuda

Magnet tapal kuda hanyalah magnet batang yang bengkok dalam bentuk huruf U. Bentuk U membuat magnet lebih kuat dengan mengarahkan kutub ke arah yang sama. Awalnya dibuat sebagai pengganti magnet batang, bentuk ini telah menjadi simbol universal untuk magnet. Ini dapat digunakan untuk mengambil benda logam dari berbagai ukuran tergantung pada kekuatan magnet tapal kuda.

Misalnya, magnet tapal kuda kecil dapat mengumpulkan klip kertas sementara magnet tapal kuda untuk keperluan industri digunakan dalam konstruksi dan teknik untuk mengambil potongan besar logam berat. Magnet tapal kuda juga digunakan di bagian bawah pendulum.

  1. Cakram/Disk

Kita dapat memanipulasi bentuk magnet untuk meningkatkan luas kutub, sehingga meningkatkan kekuatan tarikannya. Karena permukaannya yang lebar dan rata, magnet cakram memiliki area kutub yang besar menjadikannya magnet yang kuat dan efektif.

Tergantung pada ukuran cakram, bentuk ini memiliki beragam kegunaan, misalnya digunakan setiap hari dalam pakaian, aksesori fesion, dan dekorasi rumah. Menjahit magnet pada pakaian adalah cara terbaik untuk menyatukan kain. Magnet cakram untuk keperluan industri biasanya digunakan untuk mengambil mobil tua di tempat barang rongsokan.

  1. Bola/Sphere

Magnet bola sering dijual sebagai mainan dan barang baru. Bentuk ini juga bisa digunakan untuk membuat gelang dan kalung. Magnet bola juga merupakan alat yang efektif ketika menunjukkan bagaimana beberapa elemen dan molekul terstruktur jika kita menggunakan bola untuk mewakili atom.

  1. Silinder

Magnet silinder kadang-kadang digunakan dalam pengobatan. Menurut BBC News, beberapa dokter bereksperimen dengan batang magnet untuk mengobati pasien skoliosis. Tidak seperti batang logam, batang magnet dapat diperpanjang secara tidak invasif dengan remote control bahkan setelah batang ditempatkan di tulang belakang pasien.

  1. Cincin

Magnet cincin biasanya digunakan dalam percobaan sains seperti demonstrasi tolakan magnetik di mana cincin magnet dijalin melalui batang kayu. Ketika kutub magnet yang sama saling berhadapan, mereka tidak akan bersentuhan.

Magnet cincin juga kadang-kadang digunakan dalam pengobatan. Sebagai contoh, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa mereka menetralkan Implan Kardioverter-defibrillator (ICD) yang terimplikasi jika tidak berfungsi.

ICD mengoreksi irama jantung dengan sengatan listrik jika menjadi tidak teratur. Kadang-kadang kerusakan ICD dan dapat memberikan lebih banyak guncangan daripada yang dibutuhkan, yang bisa berakibat fatal bagi pasien kecuali jika cincin magnet diterapkan ke dada pasien.

  1. Blok dan Bilah

Magnet balok dan balok ini sepenuhnya memiliki permukaan dengan bentuk datar dan dalam jenisnya senantiasany tegak lurus satu sama lain.

  1. Berlapis emas

Magnet berlapis emas yang digunakan untuk pembuatan emas dan digunakan di toko perhiasan, aplikasi terapi ini kecil dan menghasilkan dan kontak dengan bidang besar dan magnet berlapis emas ini digunakan pada kulit tanpa iritasi. 

  1. Berulir

Magnet berulir sebagian dengan penggunaan ulirnya yang dibentuk melalui cincin magnetik dan pelat kayu dan ini termasuk desain lubang countersunk dan bentuk ulir yang membantu lubang agar cocok dengan bentuk ulir.

Jenis Magnet

Secara garis besar, magnet bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Magnet Permanen

Magnet permanen adalah jenis magnet yang paling banyak dikenal. Magnet tersebut disebut permanen karena sekali magnet, mereka tetap magnet, setidaknya sampai tingkat tertentu, meskipun beberapa magnet permanen dipengaruhi oleh suhu tinggi atau jatuh tiba-tiba.

Beberapa magnet permanen akan kehilangan kekuatan pada suhu tertentu dan pada akhirnya akan mengalami kerusakan magnetik pada suhu ekstrem.

Terdapat 4 bahan yang digunakan untuk membuat magnet permanen, antara lain:

  • Magnet ferit: bahan baku utamanya meliputi BaFe12O19 dan SrFe12O19. Ini adalah bahan rapuh dengan tekstur keras. Magnet ferit telah banyak digunakan karena tahan suhu yang baik, harga rendah, dan kinerja moderat.
  • NdFeB magnet: Nd-Fe-B adalah magnet yang paling tersedia secara komersial, yang dikenal sebagai magnet raja, dengan sifat magnet yang sangat tinggi, BHmax-nya lebih dari 10 kali lebih tinggi daripada ferit. Sifat mekaniknya cukup bagus. Temperatur kerja bisa mencapai hingga 200 derajat Celcius.

Selain itu, teksturnya keras, kinerjanya stabil, dan kinerja biayanya sangat bagus, sehingga penerapannya sangat luas. Tetapi karena aktivitas dalam makna kimianya yang kuat, lapisan permukaan harus dirawat.

  • Samarium cobalt magnet (SmCo) dibagi menjadi SmCo5 dan Sm2Co17 sesuai dengan komponennya. Karena tingginya harga bahan co SM, pengembangan SmCo terbatas.

Magnet SmCo, sebagai magnet permanen tanah jarang, tidak hanya memiliki produk energi magnetik tinggi (14-28MGOe), koersivitas yang andal, dan karakteristik suhu yang baik. Dibandingkan dengan magnet NdFeB, magnet samarium kobalt lebih cocok untuk bekerja di lingkungan suhu tinggi.

  • AlNiCo magnet: AlNiCo adalah paduan yang terdiri dari Al, Ni, Co, Fe dan elemen logam jejak lainnya. Proses pengecoran dapat dibuat dalam berbagai ukuran dan bentuk, dengan kemampuan kerja yang baik.

Magnet permanen kobalt nikel nikel aluminium memiliki koefisien suhu terendah yang dapat dibalik, dan suhu kerjanya bisa setinggi 600 derajat Celcius. Produk magnet permanen Al Ni Co banyak digunakan dalam berbagai instrumen dan aplikasi lainnya.

  1. Magnet Sementara

Klip kertas, paku logam dan barang-barang lain yang terbuat dari besi lunak dapat menjadi magnet ketika terkena medan magnet dan untuk sementara akan berperilaku sebagai magnet. Jika satu klip kertas digantung dari magnet, klip kertas kedua dapat digantung dari yang pertama.

Namun, ketika medan magnet dilepaskan, item tidak akan mempertahankan sifat magnetiknya dan klip kertas tidak akan bertindak sebagai magnet ketika dikeluarkan dari sumber asli medan magnet.

Contoh Magnet

Berikut ini beberapa contoh penggunaan magnet dalam kehidupan sehari-hari, antara lain:

  1. Magnet kulkas- untuk menutup dan menutup pintu
  2. Penciptaan Isotop Radiasi
  3. Motor- otomotif, mesin pemotong rumput, mixer dapur
  4. Gigi palsu
  5. Pengangkatan kereta
  6. Navigasi melalui kompas
  7. MRI untuk analisis kadar air & lemak
  8. MRI untuk gambar tubuh dan organ
  9. Media rekam – VCR, kaset audio & video, drive hard & floppy disk, disk Magneto-optic
  10. Kartu kredit & kartu ATM

Magnetisme pada Organisme Hidup

Beberapa organisme hidup mendeteksi dan menggunakan medan magnet. Kemampuan untuk merasakan medan magnet disebut magnetoception. Contoh-contoh makhluk yang mampu melakukan magnetosepsi termasuk bakteri, moluska, arthropoda, dan burung. Mata manusia mengandung protein cryptochrome yang memungkinkan beberapa derajat daya magnet pada manusia.

Banyak makhluk menggunakan magnet, yang merupakan proses yang dikenal sebagai biomagnetisme. Misalnya, chitons adalah moluska yang menggunakan magnetit untuk mengeraskan giginya. Manusia juga menghasilkan magnetit dalam jaringan, yang dapat mempengaruhi fungsi sistem kekebalan dan saraf.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian magnet menurut para ahli, sifat, bentuk, jenis, dan contohnya yang mudah ditemukan. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *