Pengertian Ion, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Ion Adalah

Ion ialah setiap atom atau kelompok atom yang mengandung satu atau lebih muatan listrik positif atau negatif, muatan listrik itulah yang membedakan ion menjadi dua jenis, yaitu ion bermuatan positif disebut kation; ion bermuatan negatif, disebut anion.

Ion dibentuk oleh penambahan elektron ke, atau penghapusan elektron dari, atom atau molekul netral atau ion lainnya; dengan kombinasi ion dengan partikel lain; atau dengan memutusnya ikatan kovalen antara dua atom sedemikian rupa sehingga kedua elektron ikatan tertinggal bersama dengan salah satu atom yang sebelumnya terikat. Contoh-contoh dari proses ini termasuk reaksi dari atom natrium dengan atom klor untuk membentuk kation natrium dan anion klorida; penambahan kation hidrogen ke molekul amonia untuk membentuk kation amonium; dan disosiasi molekul air untuk membentuk kation hidrogen dan anion hidroksida.

Ion

 

Ion didefinisikan sebagai atom atau molekul yang telah memperoleh atau kehilangan satu atau lebih elektron valensi, sehingga menghasilkan muatan listrik positif atau negatif bersih. Dengan kata lain, ada ketidakseimbangan dalam jumlah proton (partikel bermuatan positif) dan elektron (partikel bermuatan negatif) dalam spesies kimia. 

Istilah “ion” diperkenalkan oleh ahli kimia dan fisika Inggris Michael Faraday pada tahun 1834 untuk menggambarkan spesies kimia yang bergerak dari satu elektroda ke elektroda yang lain dalam larutan berair. Kata ion berasal dari kata Yunani ion atau ienai, yang berarti “pergi.”

Meskipun Faraday tidak dapat mengidentifikasi partikel yang bergerak di antara elektroda, ia tahu bahwa logam dilarutkan ke dalam larutan di satu elektroda dan bahwa logam lain diendapkan dari larutan di elektroda lain, jadi materi harus bergerak di bawah pengaruh arus listrik.

Pengertian Ion

Ion adalah atom atau molekul bermuatan. Itu dibebankan karena jumlah elektron tidak sama dengan jumlah proton dalam atom atau molekul. Suatu atom dapat memperoleh muatan positif atau muatan negatif tergantung pada apakah jumlah elektron dalam atom lebih besar atau kurang dari jumlah proton dalam atom.

Ion juga bisa diartikan sebagai atom atau kelompok atom yang jumlah elektronnya tidak sama dengan jumlah proton. Elektron memiliki muatan negatif, sedangkan proton memiliki muatan positif.

Ketika atom mendapatkan elektron, ini menghasilkan muatan negatif. Jenis ion ini disebut anion. Ketika sebuah atom kehilangan elektron, ini menghasilkan muatan positif. Ion bermuatan positif disebut kation.

Ion yang hanya terdiri dari satu atom disebut ion atom atau monatomik, sedangkan dua atau lebih atom membentuk ion molekuler atau ion poliatomik. Dalam kasus ionisasi fisik dalam cairan (gas atau cairan), “pasangan ion” dibuat oleh tumbukan molekul spontan, di mana setiap pasangan yang dihasilkan terdiri dari elektron bebas dan ion positif.

Ion juga diciptakan oleh interaksi kimia, seperti pelarutan garam dalam cairan, atau dengan cara lain, seperti melewatkan arus langsung melalui larutan konduktor, melarutkan anoda melalui ionisasi.

Pengertian Ikatan Ion Menurut Para Ahli

Adapun definisi ikatan ion menurut para ahli, antara lain:

  1. James E. Brady (1990), Ikatan ion ialah ikatan yang terjadi akibat perpindahan elektron dari satu atom ke atom lain. Ikatan ion dapat terbentuk antara atom yang melepaskan elektron (logam) dengan atom yang menangkap elektron (bukan logam).

Macam Ion

Terdapat dua jenis ion, yaitu ion postif atau kation dan ion negatif atau anion. Berikut penjelasannya:

  1. Ion Positif/Kation

Kation ialah suatu ion yang membawa muatan positif yang disebabkan karena jumlah proton dalam suatu spesi lebih banyak dibandingkan jumlah elektronnya. Kation adalah spesies ionik dengan muatan positif. Pada umumnya, kation terbentuk akibat dari suatu spesi yang kehilangan satu atau lebih elektronnya.

Rumus untuk kation ditunjukkan dengan tanda “+” yang diawali dengan angka yang menunjukkan jumlah muatan, misalnya yaitu H+ artinya atom hidrogen yang bermuatan 1+, untuk Ca2+ merupakan kalsium yang bermuatan 2+.

  1. Ion Negatif/Anion

Anion ialah suatu ion yang membawa muatan negatif yang disebabkan karena jumlah elektron pada suatu spesi lebih besar daripada jumlah elektronnya. Anion bisa terbentuk karena suatu spesi menarik atau menangkap elektron dari spesi lain yang kehilangan elektron. Dalam arti kimia, anion biasanya dituliskan dengan tanda “-“ yang diawali dengan angka yang menunjukkan besar muatannya.

Contoh Ion

Berikut ini contoh-contoh ion:

Ion Positif

Ion positif biasanya berupa logam atau bertindak seperti logam. Banyak bahan yang mengandung ion-ion ini, misalnya Merkuri yang terdapat dalam thermometer. Ini bahkan merupakan bahan dalam soda kue dan produk makanan tertentu lainnya. Beberapa contoh kation, atau ion positif, diantaranya yaitu:

  1. Aluminium (Al 3+) 

Aluminium (Al) adalah elemen kimia, logam ringan, putih keperakan dari Grup 13 (IIIa, atau grup boron) dari tabel periodik. Aluminium adalah unsur logam paling banyak di kerak bumi dan logam nonferrous yang paling banyak digunakan.

Karena aktivitas kimianya, aluminium tidak pernah terjadi dalam bentuk logam di alam, tetapi senyawanya ada pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil di hampir semua batu, vegetasi, dan hewan.

Aluminium terkonsentrasi di luar 10 mil (16 km) kerak bumi, yang terdiri dari sekitar 8 persen berat; jumlah ini terlampaui hanya oleh oksigen dan silikon. Nama aluminium berasal dari kata Latin alumen, digunakan untuk menggambarkan alum kalium, atau aluminium kalium sulfat, KAl (SO4)2 ∙ 12H2O.

  1. Barium (Ba 2+)

Barium (Ba) adalah unsur kimia, salah satu logam alkali-tanah dari Grup 2 (IIa) dari tabel periodik. Unsur ini digunakan dalam metalurgi, dan senyawanya digunakan dalam kembang api, produksi minyak bumi, dan radiologi.

Barium, yang sedikit lebih keras dari timah, memiliki kilau putih keperakan ketika baru saja dipotong. Ini mudah teroksidasi ketika terkena udara dan harus dilindungi dari oksigen selama penyimpanan. Di alam selalu ditemukan dikombinasikan dengan elemen lain.

Barium merupakan sekitar 0,03 persen dari kerak bumi, terutama sebagai mineral barit (juga disebut barytes atau spar berat) dan layu. Antara enam dan delapan juta ton barit ditambang setiap tahun, lebih dari setengahnya di Tiongkok. Jumlah yang lebih kecil ditambang di India, Amerika Serikat, dan Maroko.

Produksi komersial barium tergantung pada elektrolisis barium klorida yang tergabung, tetapi metode yang paling efektif adalah reduksi oksida dengan memanaskan dengan aluminium atau silikon dalam ruang hampa tinggi. Campuran barium monoksida dan peroksida juga dapat digunakan dalam reduksi. Hanya beberapa ton barium yang diproduksi setiap tahun.

  1. Kalsium (Ca 2+)

Kalsium (Ca), unsur kimia, salah satu logam alkali-tanah dari Grup 2 (IIa) dari tabel periodik. Ini adalah elemen logam paling melimpah di tubuh manusia dan elemen kelima paling melimpah di kerak bumi.

Kalsium tidak terjadi secara alami dalam keadaan bebas, tetapi senyawa-senyawa unsur tersebut didistribusikan secara luas. Satu senyawa kalsium, kapur (kalsium oksida, CaO) banyak digunakan oleh orang dahulu.

Logam keperakan, agak lunak, ringan itu sendiri pertama kali diisolasi (1808) oleh Sir Humphry Davy setelah menyaring merkuri dari amalgam yang dibentuk dengan mengelektrolisis campuran kapur dan oksida merkuri. Nama untuk elemen diambil dari kata Latin untuk kapur, calx.

Ion Negatif

Sama seperti atom dapat kehilangan elektron menjadi kation, beberapa dapat memperoleh elektron dan menjadi anion bermuatan negatif. Mungkin akrab dengan beberapa ion ini, misalnya Fluoride terkadang ditambahkan ke persediaan air masyarakat. Dokter gigi mungkin juga memberi kita perawatan fluoride. Beberapa contoh anion, atau ion negatif, diantaranya yaitu:

  1. Bromide (Br -)

Bromida adalah senyawa kimia yang mengandung ion atau ligan bromida. Ini adalah atom brom dengan muatan ion −1 (Br−); misalnya, dalam cesium bromida, kation cesium (Cs +) secara elektrik tertarik pada anion bromida (Br−) untuk membentuk senyawa ionik netral CsBr. Istilah “bromida” juga dapat merujuk ke atom bromin dengan bilangan oksidasi −1 dalam senyawa kovalen seperti sulfur dibromide (SBr2).

Bromida terdapat dalam air laut khas (35 PSU) dengan konsentrasi sekitar 65 mg / L, yaitu sekitar 0,2% dari semua garam terlarut. Makanan laut dan tanaman laut dalam umumnya memiliki kadar bromida yang tinggi, sedangkan fungsi makanan yang berasal dari darat memiliki jumlah yang bervariasi.

Senyawa Bromida, terutama kalium bromida, sering digunakan sebagai obat penenang pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Penggunaannya dalam obat penenang dan obat sakit kepala yang dijual bebas (seperti Bromo-Seltzer) di Amerika Serikat diperpanjang hingga 1975, ketika bromida ditarik sebagai bahan, karena toksisitas kronis.

  1. Klorida (Cl -)

Klorida adalah anion yang terbentuk ketika unsur klor (halogen) memperoleh elektron atau ketika senyawa seperti hidrogen klorida dilarutkan dalam air atau pelarut polar lainnya. Garam klorida seperti natrium klorida seringkali sangat larut dalam air.

Ini adalah elektrolit penting yang terletak di semua cairan tubuh yang bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan asam/basa, mentransmisikan impuls saraf dan mengatur cairan masuk dan keluar dari sel.

Ion klorida jauh lebih besar daripada atom klor, masing-masing 167 dan 99 pm. Ion tidak berwarna dan diamagnetik. Dalam larutan air, sangat larut dalam banyak kasus; namun, untuk beberapa garam klorida, seperti perak klorida, timah (II) klorida, dan merkuri (I) klorida, mereka sedikit larut dalam air. Dalam larutan air, klorida terikat oleh ujung protik dari molekul air.

  1. Iodida (I -)

Iodida adalah senyawa dengan yodium dalam keadaan oksidasi formal −1 Dalam kehidupan sehari-hari, iodida paling sering ditemukan sebagai komponen garam beryodium, yang diamanatkan oleh banyak pemerintah. Di seluruh dunia, kekurangan yodium memengaruhi dua miliar orang dan merupakan penyebab utama kecacatan intelektual yang dapat dicegah.

Iodide adalah salah satu anion monatomik terbesar. Ini ditugaskan radius sekitar 206 pikometer. Sebagai perbandingan, halida yang lebih ringan jauh lebih kecil: bromida (196 pm), klorida (181 pm), dan fluorida (133 pm). Sebagian karena ukurannya, iodida membentuk ikatan yang relatif lemah dengan sebagian besar elemen.

Sebagian besar garam iodida larut dalam air, tetapi seringkali lebih sedikit daripada klorida dan bromida yang terkait. Iodida, yang besar, kurang hidrofilik dibandingkan dengan anion yang lebih kecil.

Salah satu konsekuensi dari ini adalah natrium iodida sangat larut dalam aseton, sedangkan natrium klorida tidak. Kelarutan rendah iodida perak dan iodida timbal mencerminkan karakter kovalen dari iodida logam ini. Tes untuk keberadaan ion iodida adalah pembentukan endapan kuning dari senyawa-senyawa ini setelah perlakuan larutan perak nitrat atau timbal (II) nitrat.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian Ion menurut para ahli, macam, dan contoh lengkapnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. Ion Examples dari https://examples.yourdictionary.com/ion-examples.html
  2. Ion Definition in Chemistry dari https://www.thoughtco.com/definition-of-ion-604535
  3. Propulsion dari http://www.qrg.northwestern.edu/projects/vss/docs/propulsion/1-what-is-an-ion.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *