Pengertian Menyublim, Proses, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Menyublim Adalah

Menyubim atau sublimasi adalah konversi antara zat padat menjadi gas. Sublimasi paling sering digunakan untuk menggambarkan proses perubahan salju dan es menjadi uap air di udara tanpa terlebih dahulu melebur menjadi air. Kebalikan dari sublimasi adalah “pengendapan”, di mana uap air berubah langsung menjadi es, seperti butiran salju dan es. Tidak mudah untuk benar-benar melihat sublimasi terjadi, setidaknya tidak dengan es.

Sebenarnya, cara terbaik untuk memvisualisasikan sublimasi adalah dengan tidak menggunakan air sama sekali, tetapi menggunakan karbon dioksida sebagai gantinya. “Es kering” sebenarnya adalah karbon dioksida beku yang padat, yang terjadi pada sublimasi, atau berubah menjadi gas, pada arti suhu dingin -78,5 ° C (-109,3 ° F).

Menyublim

Istilah sublimasi atau menyublim mengacu pada perubahan fisik keadaan dan tidak digunakan untuk menggambarkan transformasi padatan menjadi gas dalam reaksi kimia. Sebagai contoh, pemisahan pada pemanasan amonium klorida padat menjadi hidrogen klorida dan amonia bukanlah sublimasi tetapi reaksi kimia.

Demikian pula pembakaran lilin, yang mengandung lilin parafin, menjadi karbon dioksida dan uap air bukan merupakan sublimasi melainkan reaksi dalam makna kimia dengan oksigen.

Pengertian Menyublim

Sublimasi adalah transisi zat langsung dari padatan ke fase gas, tanpa melewati fase cair. Sublimasi adalah proses endotermik yang terjadi pada suhu dan tekanan di bawah titik rangkap zat dalam diagram fase, yang sesuai dengan tekanan terendah di mana zat tersebut dapat eksis sebagai cairan.

Sublimasi juga telah digunakan sebagai istilah umum untuk menggambarkan transisi padat-ke-gas (sublimasi) diikuti oleh transisi gas-ke-padat (pengendapan).

Sementara transisi dari cair ke gas digambarkan sebagai penguapan jika terjadi di bawah titik didih cairan, dan sebagai mendidih jika terjadi pada titik didih, tidak ada perbedaan dalam transisi padat-ke-gas, yang selalu digambarkan sebagai sublimasi.

Pada tekanan normal, sebagian besar senyawa dan unsur kimia memiliki tiga keadaan berbeda pada suhu berbeda. Dalam kasus ini, transisi dari zat padat ke bentuk gas membutuhkan kondisi cair menengah. Tekanan yang dimaksud adalah tekanan parsial dari zat, bukan tekanan total (mis. Atmosfer) dari keseluruhan sistem.

Jadi, semua padatan yang memiliki tekanan uap yang cukup besar pada suhu tertentu biasanya dapat menyublim di udara (mis. Es air tepat di bawah 0 ° C). Untuk beberapa zat, seperti karbon dan arsenik, sublimasi jauh lebih mudah daripada penguapan dari lelehan, karena tekanan titik rangkapnya sangat tinggi, dan sulit untuk mendapatkannya sebagai cairan.

Pengertian Menyublim Menurut Para Ahli

Adapun definisi menyublim menurut para ahli, antara lain:

Encyclopedia Britannica

Sublimasi, dalam arti fisika, konversi suatu zat dari padatan ke bentuk gas tanpa menjadi cair. Contohnya adalah penguapan karbon dioksida beku (es kering) pada tekanan dan suhu atmosfer biasa.

Fenomena ini adalah hasil dari tekanan uap dan hubungan suhu. Pengeringan beku makanan untuk mengawetkannya melibatkan sublimasi air dari makanan dalam keadaan beku di bawah vakum tinggi.

Thought

Sublimasi adalah istilah ketika materi mengalami transisi fase langsung dari bentuk padat ke bentuk gas, atau uap, tanpa melewati fase cair yang lebih umum di antara keduanya. Ini adalah kasus penguapan tertentu.

Sublimasi mengacu pada perubahan fisik transisi, dan bukan pada kasus di mana padatan dikonversi menjadi gas karena reaksi kimia. Karena perubahan fisik dari padatan menjadi gas membutuhkan penambahan energi ke dalam zat, itu adalah contoh dari perubahan endotermik.

Proses Menyublim

Transisi fase tergantung pada suhu dan tekanan material yang dimaksud. Dalam kondisi normal, seperti umumnya dijelaskan oleh teori kinetik, menambahkan panas menyebabkan atom-atom dalam padatan memperoleh energi dan menjadi kurang terikat satu sama lain. Tergantung pada struktur fisik, ini biasanya menyebabkan padatan meleleh menjadi bentuk cair.

Jika kita melihat diagram fase, yang merupakan grafik yang menggambarkan keadaan materi untuk berbagai tekanan dan volume. “Tiga titik” pada diagram ini mewakili tekanan minimum yang dapat diambil zat pada fase cair. Di bawah tekanan itu, ketika suhu turun di bawah tingkat fase padat, ia langsung beralih ke fase gas.

Konsekuensi dari ini adalah bahwa jika titik rangkap berada pada tekanan tinggi, seperti dalam kasus karbon dioksida padat (atau es kering), maka sublimasi sebenarnya lebih mudah daripada melelehkan zat karena tekanan tinggi yang diperlukan untuk mengubahnya menjadi cairan biasanya sebuah tantangan untuk dibuat.

Menyubim tidak bisa terjadi tanpa panas

Tanpa penambahan energi (panas) ke dalam proses, es tidak akan tersublimasi menjadi uap. Di situlah sinar matahari memainkan peran besar di alami ini. Air memiliki sifat fisik yang disebut “panas penguapan,” yang merupakan jumlah panas yang dibutuhkan dalam maksud menguapkan air.

Jika kita menginginkan jumlah panas yang tepat, panas penguapan air adalah 540 kalori / gram, atau 2.260 kilojoule / kilogram. Itu jauh lebih banyak energi daripada yang dibutuhkan untuk mengubah air menjadi es (panas laten fusi), yaitu 80 kalori / gram. Dan, itu juga sekitar lima kali energi yang dibutuhkan untuk memanaskan air dari titik beku ke titik didih.

Singkatnya, energi diperlukan untuk sublimasi es untuk menguapkan untuk terjadi, dan sebagian besar energi diperlukan dalam fase penguapan. Satu sentimeter kubik (1 gram) air dalam bentuk es membutuhkan 80 kalori untuk meleleh, 100 kalori untuk naik ke titik didih, dan 540 kalori lainnya untuk menguap, total 720 kalori. Sublimasi membutuhkan input energi yang sama, tetapi melewati fase cair.

Contoh Menyublim

Berikut ini beberapa contoh fenomena menyublim, antara lain:

  1. Es Kering (Dry Ice)

Sebagai bentuk padat karbon dioksida, es kering menciptakan efek berasap yang umum digunakan di ruang penyimpanan es krim saat ini. Zat ini juga relatif aman untuk ditangani, sehingga sering digunakan untuk demonstrasi di kelas.

Namun, guru masih disarankan untuk mengikuti prosedur keselamatan yang tepat untuk meminimalkan risiko kecelakaan. Perlengkapan keamanan seperti kacamata, penjepit dan sarung tangan juga harus digunakan.

Sementara karbon dioksida hadir secara alami di atmosfer, ia dapat berbahaya pada tingkat konsentrasi tertentu. Ini dapat membatasi pernapasan, menyebabkan orang mati lemas.

  1. Air

Meskipun tidak mengejutkan bahwa es berubah menjadi cair setelah dipanaskan, air beku juga dapat berubah menjadi udara dalam kondisi tertentu. Walapun hal itu memang sulit untuk diamati prosesnya, tapi kita masih dapat melihat hasilnya.

Bagian selatan Gunung Everest berfungsi sebagai tempat terbaik untuk menyaksikan contoh-contoh sublimasi dalam kehidupan nyata. Singkatnya, suhu yang sangat rendah, angin kering, dan sinar matahari yang kuat menciptakan kondisi yang sempurna untuk salju luhur.

Suhu ekstrem di Amerika Serikat terkadang menyebabkan salju menguap sebelum mencair. Jadi, jika kita cukup beruntung, kita akan dapat menyaksikan sublimasi.

  1. Printer Khusus

Proses sublimasi juga berguna untuk mencetak gambar berkualitas tinggi. Ini dilakukan melalui printer sublimasi kering yang menggunakan film khusus. Ketika dipanaskan, pigmen-pigmen di dalam film menyublim dan ditangkap kembali di atas kertas. Setelah pigmen mulai dingin, pigmen kembali menjadi padat, menciptakan gambar di atas kertas.

Karena proses sublimasi, printer ini jauh lebih nyaman dan tidak berantakan untuk digunakan dibandingkan dengan printer tinta. Jadi, printer khusus adalah salah satu contoh konversi gas ke padat yang paling menonjol.

  1. Pengharum Ruangan

Ketika datang ke contoh-contoh sublimasi, kita tentu tidak bisa lupa untuk menyebutkan pengharum ruangan. Guru dapat menunjukkan sublimasi dengan memanaskan pengharum ruangan dengan air panas. Saat melakukan itu, pengamat akan melihat pengharum ruangan padat langsung beralih ke gas.

Namun, percobaan ini perlu dilakukan di dalam lemari uap untuk mencegah udara keluar. Selain itu, sebagian besar pengharum ruangan mengandung bahan kimia berbahaya sehingga guru harus mengikuti tindakan pencegahan yang sesuai untuk meminimalkan risiko yang tidak diinginkan.

Penggunaan untuk Sublimasi

Satu cara untuk memikirkan hal ini adalah bahwa jika kita ingin melakukan sublimasi, kita perlu mendapatkan bahan di bawah triple point dengan menurunkan tekanan. Metode yang sering digunakan oleh para ahli kimia adalah menempatkan zat dalam ruang hampa dan mengalirkan panas, dalam alat yang disebut alat sublimasi.

Vakum berarti tekanannya sangat rendah, sehingga zat yang biasanya meleleh ke dalam bentuk cair akan langsung menyublim menjadi uap dengan penambahan panas. Ini adalah metode yang digunakan oleh ahli kimia untuk memurnikan senyawa dan dikembangkan pada masa pra-kimia alkimia sebagai cara untuk membuat uap elemen yang dimurnikan.

Gas-gas yang dimurnikan ini kemudian dapat melalui proses kondensasi, dengan hasil akhirnya menjadi padatan yang dimurnikan, karena suhu sublimasi atau suhu kondensasi akan berbeda untuk kotoran daripada untuk padatan yang diinginkan.

Satu catatan pertimbangan tentang apa yang saya jelaskan di atas: kondensasi sebenarnya akan mengambil gas menjadi cairan, yang kemudian akan membeku kembali menjadi padatan.

Mungkin juga untuk mengurangi suhu sambil mempertahankan tekanan rendah, menjaga seluruh sistem di bawah titik tripel, dan ini akan menyebabkan transisi langsung dari gas menjadi padat. Proses ini disebut pengendapan.

Demikianlah serangkain artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian menyublim menurut para ahli, proses, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan referensi. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *