Pengertian Angiospermae, Klasifikasi, Ciri, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Angiospermae Adalah

Angiospermae dikenal juga dengan tumbuhan berbunga atau magnoliophyta, adalah kelompok tanaman darat yang paling beragam, dengan 64 ordo, 416 famili, sekitar 13.000 genus yang dikenal dan 300.000 spesies yang dikenal. Seperti gymnospermae, angiospermae adalah tanaman penghasil biji. Namun, angiospermae bisa dibedakan dari gymnospermae dengan karakteristik termasuk bunga, endosperma dalam biji, dan produksi buah yang mengandung biji.

Secara etimologis, angiospermae berarti tanaman yang menghasilkan biji di dalam selungkup; dengan kata lain, tanaman berbuah. Angiosperma bisa diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama: Magnoliopsida (dikotil) dan Liliopsida (monokotil), dengan contoh masing-masing. Angiospermae memiliki beberapa ciri, diantaranya yaitu bakal biji tertutup oleh daun buah; daun pipih, tulang daun beraneka ragam; dan ciri-ciri lainnya.

Angiospermae

Asal usul tanaman berbunga (Divisi Angiospermae) saat ini diperebutkan. Ada beberapa hipotesis tentang asal tanaman berbunga, dua di antaranya paling menonjol. Awalnya dianggap bahwa tanaman berbunga berasal dari gnetofit, karena kesamaan dalam morfologi asosiasi xilem dan penyerbukan dengan serangga antara kedua kelompok. Namun baru-baru ini, analisis genetik mendukung hipotesis bahwa tanaman berbunga tidak terkait erat dengan gnetofit.

Hal ini menunjukkan bahwa karakteristik yang sama-sama mereka miliki, elemen-elemen pembuluh dan penyerbukan serangga, mungkin berasal dari satu sama lain. Bukti fosil dapat digunakan untuk mendukung teori ini, dengan para pendukung menyarankan bahwa angiospermae dan gimnospermae mungkin berasal dari nenek moyang yang sama, pakis pohon yang sekarang punah.

Namun, saat ini tidak jelas apakah angiosperma berasal dari pakis atau gnetofit. Homologi struktural karena morfologi yang sama menunjukkan tanaman berbunga berasal dari gnetofit, tetapi hampir semua bukti genetik menunjuk pada perbedaan gymnospermae dan angiospermae di masa lalu yang jauh lebih jauh.

Pengertian Angiospermae

Angiospermae atau tumbuhan berbiji tertutup merupakan salah satu tumbuhan berbiji (spermatophyta) selain tumbuhan berbiji terbuka (gymnospermae).

Angiospermae adalah kelompok terbesar tumbuhan yang hidup di daratan bumi. Istilah angiospermae itu sendiri berasal dari dua suku kata dalam Bahasa Yunani Kuno yaitu aggeion artinya penyangga atau pelindung dan sperma yang merupakan bentuk jamak untuk biji. Istilah ini diperkenalkan oleh Paul Hermann tahun 1690.

Pengertian Angiospermae Menurut Para Ahli

Adapun definisi Angiospermae menurut para ahli, antara lain:

Merriam-Webster

Angiospermae adalah  kelas Pteropsida atau dalam beberapa klasifikasi subdivisi Spermatophyta yang terdiri dari tanaman biji (seperti anggrek atau mawar) yang menghasilkan biji tertutup dalam ovarium, termasuk sebagian besar tanaman benih, dan dibagi menjadi subkelas dikotil dan monokotil.

The Free Dictionary

Angiospermae – terdiri dari tanaman berbunga yang menghasilkan biji tertutup dalam ovarium; dalam beberapa sistem dianggap sebagai kelas (Angiospermae) dan yang lain pembagian (Magnoliophyta vs Anthophyta).

Klasifikasi Angiospermae dan Contohnya

Klasifikasi angiospermae dibedakan menjadi dua, yaitu:

Monokotil

Monokotil merupakan angiospermae yang memiliki biji yang mengandung daun embrionik tunggal (mono-) yang dikenal sebagai kotiledon. Ini adalah kelompok monofiletik yang merupakan mayoritas biomassa pertanian kita dan mencakup banyak bahan pokok tanaman penting termasuk, tetapi tidak terbatas pada, beras, gandum, jagung, tebu, bambu, bawang, dan bawang putih.

Peringatan: saat mengklasifikasikan bunga menjadi monokotil atau dikotil, ingatlah bahwa selalu ada pengecualian untuk aturan tersebut. Beberapa monokotil mungkin memiliki fitur yang biasanya ditemukan dalam dikotil, atau sebaliknya. Bahkan beberapa tanaman berbunga (sekitar 2%) tidak masuk dalam kategori monokotil atau dikotil.

Karakteristik tumbuhan monokotil, antara lain:

  1. Bijinya memiliki satu daun lembaga;
  2. Sistem akar serabut;
  3. Batang tidak berkambium;
  4. Bentuk tulang daun melengkung atau sejajar;
  5. Jumlah mahkota bunga berkelipatan tiga.

Contoh tanaman monokotil:

  • Rumput

Meskipun umumnya kita tidak menganggap rumput sebagai tanaman berbunga, mereka sebenarnya memiliki bunga kecil yang tumbuh di ujungnya. Famili rumput bisa dibilang kelompok monokotil yang paling penting secara ekonomi.

Pikirkan jagung, gandum, dan beras-semuanya jenis rumput yang bunganya sering terabaikan karena tidak memiliki kelopak atau sepal. 

  • Pohon-pohon palem

Pohon palem adalah pengecualian karakteristik tanaman yang tergolong monokotil. Kebanyakan monokotil tidak dapat tumbuh sebesar dan setinggi pohon palem karena mereka tidak memiliki pertumbuhan sekunder-pertumbuhan kayu dan kulit kayu-yang membatasi kebanyakan monokotil untuk menjadi herba.

Namun, pohon-pohon palem telah menghindari masalah ini dengan memanfaatkan ikatan vaskular dan lignin di dalamnya untuk membuat batang yang lebih kuat. Batang sawit juga menebal oleh sel-sel parenkim yang mengelilingi bundel vaskular, bahkan memberikan lebih banyak dukungan untuk bentuk pohon yang tinggi.

Namun, satu ciri yang jelas terlihat dari pohon palem yang mengidentifikasinya sebagai monocotil adalah daun pohon itu. Daun-daun pohon palem panjang dan seperti tali, dengan urat-urat utama berjalan sejajar satu sama lain.

  • Bunga lili

Mungkin salah satu tanaman yang paling mudah diidentifikasi sebagai monokotil adalah lili karena sesuai dengan tagihan untuk semua karakteristik monokotil. Bunga-bunga dari kebanyakan bunga lili jelas dan trimerous karena ketiga pedal biasanya identik dalam ukuran dan bentuk, akarnya adventif, kecil dan herba, dan dimulai dengan kotiledon tunggal.

Namun, beberapa bunga lili telah mengembangkan struktur kelopak dan bunga yang berbeda dengan yang mungkin membingungkan ketika mencoba untuk mengklasifikasikan mereka sebagai monokotil atau dikotil. Bunga-bunga dapat datang dalam berbagai bentuk seperti terompet, corong, gelas, lonceng, atau bahkan bentuk datar.

  • Anggrek

Mirip dengan bunga bakung, karakteristik utama anggrek yang mengidentifikasi mereka sebagai monokotil adalah bunga. Kelopak bunga anggrek jelas trimer; Namun, beberapa karakteristik morfologis membedakan anggrek dari monokot lainnya.

Dari kelopak yang tumbuh dalam kelipatan tiga, satu kelopak telah berevolusi menjadi bibir, sebagai tempat khusus untuk penyerbukan. Jadi, dalam kasus anggrek, tidak semua kelopak bunga tampak sama, yang mungkin membingungkan ketika mencari karakteristik mengidentifikasi monokotil.

  • Pisang

Sering dianggap sebagai pohon, tanaman pisang sebenarnya adalah monokotil dan berhubungan erat dengan keluarga rumput. Seperti tipikal monokotil, tanaman pisang tidak memiliki pertumbuhan sekunder; mereka mati secara teratur setelah tanaman pisang menghasilkan buahnya. Buah pisang bahkan tumbuh di bagian tiga (tri-locular, memiliki tiga segmen) dan memiliki daun dengan pola pembuluh darah paralel.

Dikotil

Dikotil merupakan tanaman yang memiliki dua kotiledon. Tidak seperti monokotil, dikotil bukan kelompok monofiletik-yang berarti bahwa sejarah evolusi tanaman dikotil tidak dapat ditelusuri ke satu nenek moyang terakhir yang paling umum. Alih-alih, sejumlah silsilah menyimpang lebih awal daripada para monokot.

Akan tetapi hal yang perlu kita ingat adalah saat mengklasifikasikan bunga menjadi monokotil atau dikotil, ingatlah bahwa selalu ada pengecualian untuk aturan tersebut.

Beberapa dicotil awal yang menyimpang tampaknya memiliki karakteristik monokotil yang khas seperti kumpulan pembuluh darah yang tersebar, bunga trimerous, dan butiran serbuk sari monosulcate. Beberapa tanaman berbunga (sekitar 2%) tidak masuk dalam kategori mana pun.

Contoh tanaman dikotil:

  • Pohon oak

Meskipun kita umumnya tidak menganggap pohon-pohon ini sebagai tanaman berbunga, mereka sebenarnya memiliki bunga yang tidak mencolok. Bunga-bunga ini sering diabaikan karena mereka kecil dan berwarna kuning-hijau, sering hanya menyatu dengan lingkungannya.

Indikasi yang mungkin lebih jelas bahwa pohon oak termasuk dikotil yaitu keberadaan kayu dan kulit kayu sebagai hasil dari pertumbuhan sekunder-suatu karakteristik yang tidak ditemukan dalam monokotil.

Faktanya, semua pohon sejati yang memiliki kayu dan kulit kayu adalah dikotil, termasuk pohon maple, pohon apel, dan sycamore. Kurang jelas, akar mereka berkembang dari radikula, yang merupakan khas dari tanaman dikotil.

  • Aster

Aster adalah tanaman herba tanpa pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan sekunder biasanya merupakan tanda dikotomi.

Tapi kurangnya pertumbuhan sekunder tidak berarti itu bukan dikotomi; pada kenyataannya, hanya sekitar setengah spesies dikotil yang berkayu. Alih-alih menggunakan ada atau tidaknya pertumbuhan sekunder untuk menentukan apakah aster adalah dikotil, ada karakteristik lain yang dapat kita cari.

Jika kita menghitung semua kelopak bunga aster, kita akan menemukan bahwa bagian bunga aster muncul dalam kelipatan empat atau lima, yang merupakan karakteristik dari dikotil. Selain itu, daun bunga aster memiliki pembuluh darah yang bercabang dalam pola seperti jaring, atau retikulasi, juga memberi tahu kita bahwa bunga aster adalah dikotil.

  • Mawar

Mawar adalah genus yang mengandung lebih dari 100 spesies semak abadi dalam keluarga mawar, dan mawar sebenarnya adalah kayu. Di alam liar, mawar biasanya tumbuh lima kelopak, konsisten dengan pola pentamerous yang terlihat di semua dikotil.

Namun, ketika dibudidayakan di kebun, mawar dapat memiliki dua atau tiga kali lipat jumlah kelopak sambil tetap mengikuti pola pentamerous. Daun menunjukkan pola retikulasi venasi dan potongan melintang batang mawar akan mengungkapkan bundel vaskular yang tersusun secara konsentris.

  • Kaktus

Ketika kita berpikir tentang tanaman berbunga, kaktus mungkin bukan hal pertama atau bahkan kedua yang terlintas dalam pikiran; Namun, kaktus memiliki bunga yang mekar di bawah kondisi yang tepat.

Dan ketika mereka mekar, bunganya besar, mencolok, dan pentamerous (walaupun mungkin sulit dihitung karena dalam banyak genera, bunga-bunga ini memiliki lusinan kelopak dan benang sari).

Modifikasi bentuk daun pada kaktus bertujuan untuk mengurangi kehilangan air, sehingga sulit untuk memeriksa pola venasi. Namun, sistem akar tanaman kaktus belum dimodifikasi: mereka tetap mempertahankan karakteristik sistem akar keran tanaman dikotil.

  • Legum

Kacang polong, buncis, lentil, dan kacang semuanya dikotil dengan bunga yang tumbuh berkelompok. Mungkin sulit untuk menghitung jumlah bagian bunga, tetapi mereka muncul dalam kelipatan empat atau lima. Batang legum bervariasi dalam kayu dan ukurannya, tetapi daunnya semuanya jelas reticular.

Ciri Angiospermae

Angiospermae memiliki ovula yang tertutup dalam ovarium. Karakteristik utama angiospermae yang paling menonjol adalah kemampuan berbunga dan menghasilkan buah. Secara lebih rinci, berikut ini ciri-ciri atau karakteristik angiospermae, antara lain:

  1. Angiospermae mampu tumbuh di berbagai habitat. Mereka dapat tumbuh sebagai pohon, semak, semak-semak, serta tanaman obat.
  2. Angiospermae memiliki sporofit diploid (2n).
  3. Angiospermae memiliki jaringan konduksi yang berkembang sangat baik. Jaringan-jaringan ini termasuk xilem dan floem yang disusun dalam bentuk bundel pembuluh darah. Xylem terdiri dari trakeida dan trakea, sedangkan Floem dengan sel-sel pengiring.
  4. Kumpulan vaskular monokotil disusun dalam batang, dalam potongan melintang. Dikotil memiliki ikatan pembuluh yang terorganisir dalam bentuk cincin. Empulur untuk penyimpanan, serta korteks untuk kekuatan dan struktur ditemukan di jaringan batang. Pertumbuhan jaringan batang terjadi karena lapisan sel kambium. Bagian luar dari jaringan batang ditutupi dengan lapisan epidermis.
  5. Sistem akar angiospermae juga sangat kompleks. Akar juga mengandung korteks, floem, xilem, dan epidermis. Terdapat rambut akar yang membantu penyerapan mineral air yang lebih baik dari tanah. Penyerapan terjadi melalui difusi dan transpor aktif.
  6. Daun melakukan fotosintesis dan ditutup dengan kutikula lilin untuk menghindari penguapan air dari daun. Tidak ada bukaan stomata di epidermis atas. Ini membantu dalam mencegah kelebihan transpirasi. Bukaan stomata hadir di epidermis bawah.
  7. Bunga merupakan struktur reproduksi angiospermae. Bunga-bunga tersebut memiliki thalamus yang merupakan sumbu pendek dan empat lingkaran sporofil yang tersusun di thalamus. Keempat lingkaran daun bunga termasuk kelopak, corolla, androecium dan gymnocium. Sepal, kelopak, benang sari dan karpel membentuk lingkaran.
  8. Benang sari menghasilkan serbuk sari yang membantu dalam peanyerbukan ketika mereka mencapai stigma. Sebuah tabung serbuk sari yang mengandung gamet jantan non-motil diproduksi setelah perkecambahan biji serbuk sari.

Tabung polen mencapai ovarium melalui gaya. Ovarium angiospermae mengandung nucellus dan dua integumen yang mengandung mikropil. Karpel tertutup yang menutupi ovula membantu mencegah pembuahan sendiri.

  1. Karakteristik utama yang membedakan angiospermae juga termasuk fusi ganda dan triple. Ini mengarah pada pembentukan sel endosperma zygote (2n) dan triploid (3n). Sel endosperma menghasilkan endosperma dan zigot berkembang menjadi sporofit.
  2. Penyerbukan bisa terjadi melalui penyerbukan serangga, penyerbukan angin, dll. Endosperma diproduksi setelah pembuahan dan sebelum zigot mengalami divisi pertamanya. Endosperma membantu dalam memberikan nutrisi kepada embrio yang sedang berkembang, juga bibit.

Ovul yang dibuahi berkembang menjadi biji dan kemudian matang menjadi buah. Benih tertutup dalam buah-buahan dan disebarkan oleh hewan dan manusia yang memakan buah.

Manfaat Angiospermae

Angiospermae adalah kelompok tanaman yang paling maju dan bermanfaat. Mereka dapat tumbuh di berbagai habitat seperti pohon, tumbuhan, semak, dan semak-semak. Berikut ini beberapa manfaat tanaman yang tergolong angsiospermae, antara lain:

  1. Sebagai sumber makanan yang mengandung karbohidrat, contoh tumbuhan padi.
  2. Sebagai sumber protein, contoh kacang hijau.
  3. Sebagai sumber lemak, contoh kelapa.
  4. Sebagai sumber vitamin dan mineral, contoh tomat.
  5. Sebagai bahan sandang atau pakaian, contoh kapas.
  6. Sebagai bahan pemberi rasa nikmat pada fungsi makanan atau minuman, contoh kopi.
  7. Sebagai bahan bangunan, contoh pohon jati.

Demikianlah serangkaian artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian angiospermae, klasifikasi, ciri, manfaat, dan contoh tanamannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Characteristics of Angiosperms dari https://biologywise.com/angiosperms-characteristics
  • Dicot dari https://biologydictionary.net/dicot/
  • Flowering plant dari https://en.wikipedia.org/wiki/Flowering_plant
  • Monocot dari https://biologydictionary.net/monocot/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *