Pengertian Metamorfosis Tidak Sempurna, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Metamorfosis Tidak Sempurna Adalah

Metamorfosis tidak sempurna juga dikenal sebagai paurometabolism, hemimetabolism, atau hemimetaboly. Dalam perkembangan metamorfis ini, serangga tidak melewati tahap kepompong. Metamorfosis tidak sempurna melewati tiga tahapan yaitu telur, nimfa, dan dewasa, atau tahap imago. Dalam proses ini serangga berangsur-angsur berkembang dari nimfa menjadi dewasa dengan sayap, sedangkan dalam proses metamorphosis sempurna, serangga berkembang melalui tahap telur, larva, kepompong, dan dewasa.

Selama perkembangan metamorf sempurna, larva biasanya memiliki bentuk yang berbeda fase dewasa. Sehingga bisa dikatakan bahwa salah satu ciri metamorphosis tidak sempurna adalah tidak mengalami fase pupa/kepompong. Contoh serangga yang mengalami metamorphosis tidak sempurna adalah belalang, kecoa, capung, jangkrik, dan lain-lain.

Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis adalah proses yang luar biasa. Kecepatan dan luasnya pertumbuhan dan diferensiasi sel sangat mencengangkan. Pada sebagian besar spesies, pertumbuhan yang cepat dan perubahan tipe sel yang demikian hanya terjadi selama perkembangan embrionik.

Memang, beberapa ilmuwan percaya bahwa proses metamorfosis melibatkan semacam pengaktifan kembali gen yang memungkinkan sel-sel hewan berubah dari satu jenis sel ke yang lain.

Perubahan yang mengarah ke metamorfosis dipicu oleh hormon, yang dikeluarkan tubuh hewan sebagai kondisi yang tepat untuk pendekatan metamorphosis. Efek hormon pada metamorfosis dapat dipelajari dengan memberikan hormon ini secara artifisial pada hewan pra-metamorf.

Berudu, misalnya, dapat dipicu untuk mulai kehilangan ekor mereka dan tumbuh anggota tubuh lebih awal dengan penambahan hormon tiroid ke pasokan air mereka. Sayangnya ini berdampak buruk pada kesehatan hewan.

Dalam metamorfosis tidak lengkap, hanya beberapa bagian tubuh hewan yang berubah selama metamorfosis. Hewan yang hanya mengubah sebagian tubuhnya saat mereka dewasa disebut “hemimetabolous,” dari kata Yunani “hemi” untuk “setengah,” “meta,” untuk “perubahan,” dan kata kerja “bole” untuk “melepaskan”, sehingga “Hemimetabolous” bisa diartikan sebagai “setengah berubah.”

Kecoak, belalang, dan capung, misalnya, menetas dari telur yang sangat mirip dengan diri mereka yang dewasa. Mereka mendapatkan sayap dan berfungsi organ reproduksi saat mereka tumbuh, tetapi mereka tidak sepenuhnya membentuk kembali tubuh mereka seperti yang dilakukan sepupu mereka yang sepenuhnya bermetamorfosis.

Pengertian Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis tidak sempurna adalah serangkaian bentuk metamorfosis yang terjadi ketika serangga yang menetas dari telur kemudian melewati beberapa tahap nimfa hingga dewasa dan tidak melewati fase perubahan yang signifikan.

Pengertian Metamorfosis Tidak Sempurna Menurut Para Ahli

Adapun definisi metamorphosis tidak sempurna menurut para ahli, antara lain:

Amateur Entomologists’ Society

Metamorfosis tidak sempurna merupakan jenis metamorfosis yang terjadi pada serangga yang menetas dari telur dan kemudian melewati beberapa tahap nimfa. Setiap tahap nimfa terlihat seperti versi kecil dari orang dewasa tetapi menjadi sedikit lebih besar seiring bertambahnya usia.

Pada tahap nimfa akhir, serangga kemudian berganti bentuk menjadi dewasa. Bentuk dewasa seringkali hanya dibedakan dari nimfa berdasarkan ukuran dan keberadaan sayap.

Maximum Yield

Metamorfosis tidak sempurna adalah salah satu dari banyak jenis metamorfosis di mana serangga menetas dari telur dan kemudian melewati beberapa tahap nimfa. Dengan setiap tahap nimfa, sepertinya serangga adalah versi kecil dari orang dewasa, secara bertahap semakin besar seiring bertambahnya usia.

Pada tahap nimfa akhir, serangga mencapai bentuk dewasa dan seringkali hanya dapat dibedakan dari nimfa yang lebih muda berdasarkan ukuran dan keberadaan sayapnya serta fungsi organ reproduksinya.

Ciri Metamorfosis Tidak Sempurna

Berikut ini karakteristik yang ada di dalam metamorphosis tidak sempurna, antara lain:

  1. Tidak terdapat perbedaan yang mencolokketika terjadi perubahan bentuk tubuh antara fase nimfa dan fase imago, hanya terdapat sedikit perbedaan.
  2. Tidak mengalami fase pupa/kepompong seperti halnya metamorphosis sempurna.
  3. Bagian-bagian tertentu dari eksoskeleton serangga tetap sepanjang hidup dalam metamorfosis tidak sempurna.
  4. Metamofosis tidak sempurna melewati tiga tahap, yaitu:

Telur

Tahap pertama dari metamorfosis tidak sempurna adalah tahap telur. Serangga betina bertelur. Telur-telur itu terkadang terkandung dalam wadah telur yang membuat mereka tetap bersama dan terlindungi. Perkembangan paling awal terjadi selama tahap ini; serangga terbentuk dan biasanya akan mengembangkan segala sesuatu kecuali sayap. Masa kehamilan untuk telur sangat bervariasi tergantung pada jenis serangga.

Nimfa

Ketika telur menetas, nimfa muncul. Nimfa terlihat seperti serangga dewasa kecil tetapi mereka belum bersayap, dan organnya mungkin masih kurang berkembang. Nimfa akan makan makanan yang sama dengan versi dewasa mereka.

Ketika mereka tumbuh dan berkembang, mereka akan melalui periode molting (ganti kulit), di mana mereka melepaskan kerangka eksterior mereka dan menumbuhkan yang baru. Nimfa umumnya berganti kulit empat hingga delapan kali dalam siklus pertumbuhannya.

Imago/Dewasa 

Setelah nimfa mencapai perkembangan penuh dalam hal ukuran, mereka akan menghentikan proses molting. Pada tahap ini mereka sekarang sepenuhnya menjadi serangga dewasa. Selama proses molting mereka, serangga yang memiliki sayap juga akan menumbuhkan sayap. Umur serangga dewasa bervariasi menurut spesies.

Meskipun terdapat perbedaan ciri atau karakteristik antara metamorphosis sempurna dan tidak sempurna, tapi keduanya tetap memiliki persamaan, yaitu:

  1. Metamorfosis sempurna dan tidak sempurna adalah jenis pertumbuhan serangga
  2. Bentuk tubuh serangga berubah dalam metamorfosis metamorphosis sempurna dan tidak sempurna
  3. metamorphosis sempurna dan tidak sempurna memanjang dari tahap telur ke tahap dewasa
  4. Serangkaian molts terjadi pada metamorfosis lengkap dan tidak lengkap saat tumbuh menjadi dewasa

Contoh Metamorfosis Tidak Sempurna

Untuk beberapa serangga, ada perbedaan radikal antara bentuk larva dan dewasa. Hal ini terutama berlaku untuk kupu-kupu dan ngengat. Tapi tidak semua serangga mengalami perubahan radikal seperti itu. Beberapa kelas serangga berubah sangat sedikit dalam penampilan ketika mereka berkembang menjadi dewasa.

Oleh karena itulah sebagai penjelasan lengkap berikut ini beberapa contoh serangga yang mengalami metamorfosis tidak sempurna, antara lain:

  1. Kecoak

Lebih dari 4.000 spesies kecoak ada secara alami di hutan dan di tempat tinggal manusia. Kecoak keluar di malam hari untuk memakan hampir semua hal yang tidak lagi hidup. Meskipun masa hidup bervariasi, rata-rata sekitar dua tahun.

Kecoak betina, yang lebih besar dari rekan-rekan pria mereka, dapat ber-reproduksi pada beberapa kesempatan dalam hidup mereka. Betina biasanya menghasilkan sel telur yang mereka simpan di perutnya. Telur kecoa mempunyai tekstur lengket satu dengan yang lain. Telur tersebut dilindungi oleh ootheca. Telur kecoa akan menetas dalam waktu sekitar 1 hingga 2 bulan.

Sebanyak 40 keturunan muncul dari wadah telur. Setelah menetas dari telur, kecoak melewati serangkaian proses molting dan periode pertumbuhan. Nimfa kecoa berupa kecoa kecil tidak bersayap yang mengalami 4 hingga 7 kali molting, sampai tumbuh sayap dalam waktu 60 hari.

Bentuk yang lebih besar dari serangga dihasilkan dari masing-masing ganti kulit yang berurutan. Meranggas akhir menghasilkan bentuk yang memiliki sayap dan ber-reproduksi.

  1. Belalang

Pada metamorfosis tidak sempurna belalang diketahui fase telur akan berlangsung selama 1 hingga 10 bulan. Fase ini tergantung jenis belalang dan kondisi dari lingkungannya. Di daerah yang beriklim sub tropis yang mengalami musim dingin, telur belalang akan mengalami penundaan penetasan.

Ketika telur menetas maka akan tumbuh menjadi nimfa. Selanjutnya nimfa akan keluar dan untuk mencari makan. Pada fase tersebut belalang tidak akan mempunyai sayap sehingga mampu terbang.

Belalang kemudian mengalami proses molting dada beberapa periode instar (ganti kulit). Lamanya periode nimfa sekitar 30 hingga 40 hari kemudian menjadi belalang dewasa dan bisa terbang serta siap bereproduksi.

  1. Jangkrik

Dalam sekali siklus metamorfosis, jangkrik memerlukan waktu 83 hari hingga menjadi imago. Ketika berada pada fase telur, biasanya memerlukan waktu untuk menetas lebih cepat dibanding dengan belalang, yaitu sekitar 3 hari.

Saat menetas nimfa akan keluar dan biasanya berlangsung selama 40 hari untuk menjadi jangkrik dewasa (imago). Setelah melalui fase nimfa, jangkrik akan mengalami pertumbuhan hingga akhirnya menjadi jangkrik dewasa.

Tahap jangkrik dewasa hingga masa siap kawin dan bereproduksi biasanya selama 40 hari sejak menjadi dewasa/imago. Jangkrik biasanya digunakan untuk budidaya sebab mempunyai nilai jual yang cukup untuk mencukupi kebutuhan ekonomi. Biasanya jangkrik digunakan untuk pakan burung.

  1. Capung

Capung mengalami 3 fase metamorphosis tidak sempurna seperti yang telah diulas di atas, yaitu telur, nimfa dan hewan dewasa. Pada fase telur, telur tersebut diselimuti dengan lendir sehingga terasa sangat licin saat dipegang.

Telur akan berubah menjadi larva setelah 2 hari hingga satu minggu, selanjutnya bertransformasi menjadi nimfa. Perubahan dari larva menjadi nimfa ditandai dengan terjadinya proses molting atau pergantian kulit.

Fase nimfa capung membutuhkan waktu hingga 4 tahun lamanya, dengan 12 kali berganti kulit. Ketika capung telah lepas dari fase nimfa, capung akan menjadi hewan yang sempurna dan dewasa.

  1. Rayap

Rayap mempunyai siklus metamorphosis mulai dari telur, nimfa hingga menjadi dewasa yang bisa menjadi berbagai bentuk kasta yaitu pekerja, prajurit dan reproduktif. Hanya kasta pekerja yang dapat makan langsung dari sumber makanan, sedangkan kasta lainnya menunggu disuapi oleh kasta pekerja.

Ternyata bukan hanya serangga saja yang mengalami metamorphosis tidak sempurna, berikut ini contoh hewan lain yang juga mengalami metamorphosis tidak sempurna:

  1. Ayam

Pertumbuhan dan perkembangan ayam termasuk fase metamorfosis tidak sempurna. Pertumbuhan dan perkembangannya tersebut dimulai sejak terbentuknya zigot. Satu sel zigot tumbuh dan berkembang melalui tahapan “zigot-morula-blastula-gastrula” hingga terbentuk embrio.

Selanjutnya embrio akan berdiferensi membentuk berbagai macam  jaringan dan organ. Organ-organ akan menyatu dan bergabung, kemudin tumbuh dan berkembang menjadi dewasa.

Demikianlah serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian metamorfosis tidak sempurna menurut para ahli, ciri, dan contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. Incomplete metamorphosis dari https://www.amentsoc.org/insects/glossary/terms/incomplete-metamorphosis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.