Pengertian Mengembun, Proses, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Mengembun Adalah

Tetesan embun pada rumput di udara pagi yang sejuk. Dari manakah asalnya? Rumput tidak berkeringat, tidak ada hujan turun dan kita juga tak menyiraminya. Tetesan embun tersebut merupakan hasil dari proses mengembun atau kondensasi. Kondensasi adalah perubahan kondisi air dari bentuk gas atau uap menjadi bentuk cair. Ini umumnya terjadi ketika uap di udara hangat bertemu dengan permukaan yang dingin.

Tetapi kondensasi tidak memerlukan permukaan yang padat, karena dapat terjadi ketika kantong uap air yang hangat bertemu dengan gas yang lebih dingin. Selain tetesan embun tersebut, banyak contoh lain yang berkaitan dengan terjadinya proses mengembun, misalnya cermin di kamar mandi saat mandi menjadi berkabut karena uap air yang lebih hangat di udara mengenai permukaan cermin yang lebih dingin.

Mengembun

Mengembun atau kondensasi adalah proses dimana uap air berubah dari bentuk gas ke bentuk cair. Jika udara didinginkan di bawah titik embunnya, sebagian uap air berubah menjadi cair. Kondensasi di udara tidak terjadi secara otomatis seperti yang terjadi di wadah air tertutup.

Dalam wadah tertutup, setelah saturasi tercapai, uap air mulai mengembun kembali ke dalam air. Namun kondensasi di atmosfer bukanlah proses yang sederhana. Ada syarat prasyarat untuk kondensasi uap air sehingga harus ada permukaan di mana uap air dapat mengembun pada titik embun.

Permukaan untuk kondensasi uap air disediakan oleh inti kondensasi yang hadir dalam jumlah besar di atmosfer. Oleh karena itu, kondensasi uap air di atmosfer hanya terjadi, jika jumlah inti kondensasi cukup.

Titik kondensasi air sama dengan titik didih air. Ini terjadi pada 212 derajat Fahrenheit atau 100 derajat Celcius. Saat kita meningkatkan air hingga dan melampaui 100 derajat Celcius, air akan mendidih. Jika kita membalik proses dan uap air dingin turun ke dan di bawah 100 derajat Celcius, itu akan mengembun dan kembali ke bentuk cair.

Sementara kondensasi terjadi pada semua suhu antara 32 Fahrenheit (atau 0 Celcius) dan 212 F (atau 100 Celcius), itu paling terlihat ketika ada perbedaan suhu yang besar antara benda dan atmosfer. Misalnya, kita dapat melihat butiran air di luar ember es krim di hari yang panas. Dalam hal ini, kita dapat melihat kondensasi beraksi.

Namun, tiga jam kemudian, ember es krim itu sekarang meleleh dan air di luar mungkin hilang. Namun, kondensasi masih terjadi, hanya pada tingkat yang jauh lebih kecil dan lebih lambat, sehingga mungkin tidak terlihat. Perlu diingat bahwa selalu ada air di udara, meskipun kita tidak selalu ‘melihat’ buktinya.

Pengertian Mengembun

Mengembun adalah suatu peristiwa perubahan wujud zat atau benda ke wujud yang sifatnya lebih padat seperti perubahan gas atau uap menjadi suatu cairan. Mengembun seringkali juga disebut kondensasi.

Mengembun dapat terjadi karena beberapa faktor, misalnya uap yang didinginkan dengan sengaja akan menjadi cair, uap atau gas yang ditingkatkan tekanannya akan menjadi suatu cairan, serta adanya kombinasi dari kompresi dengan pendingin.

Adapula istilah konsedat yaitu cairan yang sudah mengembun dari suatu gas atau uap dan kondenser yaitu alat yang digunakan untuk mengondensasi uap menjadi suatu cairan. Pada dasarnya kondeser dibuat untuk pendingin atau alat penukar panas yang digunakan untuk tujuan tertentu dengan rancangan yang bervariasi.

Pengertian Mengembun Menurut Para Ahli

Adapun definisi mengembun menurut para ahli, antara lain:

Wikipedia

Kondensasi adalah perubahan keadaan fisik materi dari fase gas ke fase cair, dan merupakan kebalikan dari penguapan.

Kata ini paling sering merujuk pada siklus air. Itu juga dapat didefinisikan sebagai perubahan keadaan uap air menjadi air cair ketika bersentuhan dengan permukaan cair atau padat atau inti kondensasi awan di atmosfer. Ketika transisi terjadi dari fase gas ke fase padat secara langsung, perubahan itu disebut pengendapan.

National Geographic

Kondensasi dapat didefinisikan sebagai proses ketika uap air berubah menjadi cair. Ini merupakan proses yang berkebalikan dari penguapan, di mana air cair menjadi uap. Kondensasi terjadi salah satu dari dua cara: Udara didinginkan ke titik embunnya atau menjadi sangat jenuh dengan uap air sehingga tidak dapat menahan air lagi.

Soft School

Kondensasi adalah perubahan fisik dalam keadaan materi suatu zat. Perubahan keadaan ini melibatkan perubahan materi dari bentuk gas ke bentuk cair karena energi dalam molekul yang terlibat dilepaskan. Dengan kata lain, zat itu dalam bentuk gas karena molekul memiliki jumlah energi gerak yang tinggi dan ketika mereka kehilangan energi, mereka melambat dan membentuk cairan.

Proses Mengembun

Berikut ini proses terjadinya peristiwa kondensasi atau mengembun:

  1. Kondisi Pra-Persyaratan untuk Kondensasi

Diantaranya yaitu:

  1. Jumlah uap air yang cukup harus tersedia di udara
  2. Kejenuhan udara dicapai dengan menurunkan suhu atau dengan menambahkan uap air ke dalamnya.
  3. Jumlah inti kondensasi yang memadai harus tersedia.

Dengan tidak adanya inti kondensasi, kondensasi mungkin tidak dimulai bahkan jika kelembaban relatif melebihi 100 persen. Tetapi selalu ada sejumlah besar partikel debu di udara. Dalam kondisi seperti itu, kelembaban relatif jarang melebihi 101 persen.

Di sisi lain, inti higroskopis memiliki afinitas yang besar untuk uap air, oleh karena itu, kondensasi dapat dimulai bahkan jika kelembaban relatif jauh kurang dari 100 persen. Kemudian, ketika kelembaban relatif mencapai hampir 100 persen, tetesan air bertambah besar. Jenis kondisi seperti itu sangat penting untuk pembentukan awan.

Satu-satunya cara dimana sejumlah besar uap air di atmosfer dapat diubah menjadi cairan, adalah kondensasi dan menjadi padat, adalah sublimasi yang mengarah pada pengurangan suhu udara yang dekat atau di bawah titik embun.

Kelembaban atmosfer yang tak terlihat diubah menjadi berbagai bentuk. Jika atmosfer didinginkan, kapasitasnya untuk menampung air berkurang, dan jika cukup diturunkan maka terjadi kondensasi. Bentuk di mana uap air mengembun, ditentukan oleh kondisi di mana pendinginan terjadi.

  1. Proses Kondensasi

Ada empat proses penting di mana udara mendingin di bawah titik embunnya:

  1. Kehilangan penyembuhan karena radiasi,
  2. Kontak dengan permukaan dingin seperti tanah dingin, daun tanaman, lapisan salju dan gunung es,
  3. Mencampur dengan udara dingin, dan
  4. Tidak ada penambahan atau penarikan panas aktual. Jenis perubahan suhu ini dihasilkan dari proses internal dalam perubahan adiabatik mis. pendinginan adiabatik dengan ekspansi pada kenaikan arus udara.

Proses fisika di balik terjadinya konsensasi

Seperti semua materi, air terdiri dari molekul. Dalam bentuk uap, molekul-molekulnya energik, bergerak cepat, dan berjauhan. Saat uap bertemu suhu yang lebih dingin, molekul menjadi lebih lambat, kurang energik dan lebih dekat satu sama lain. Ketika mereka mencapai tingkat energi ambang, uap berubah menjadi cair.

Contoh Terjadinya Peristiwa Mengembun

Berikut ini contoh peristiwa mengembun, antara lain:

  1. Pembentukan Awan

Awan adalah contoh kondensasi skala besar, dan umumnya terbentuk ketika uap air di udara hangat naik untuk memenuhi udara dingin yang lebih tinggi di atmosfer.

Saat udara hangat mendingin dan molekul bergabung dan menempel bersama, tetesan air atau kristal es membentuk dan mengelilingi partikel debu di udara. Awan adalah miliaran partikel debu berlapis air ini yang berputar-putar bersama. 

  1. Siklus air

Awan adalah bagian dari siklus air yang memungkinkan kehidupan di bumi. Ketika awan menjadi jenuh dengan tetesan air atau kristal es, dan tidak bisa menahannya lagi, kelebihan air turun sebagai presipitasi – hujan atau salju.

Hujan dan salju meresap ke dalam bumi dan mengalir ke sungai dan sungai, dan mengisi reservoir. Air di tanah juga menguap, kembali menjadi uap air, naik di udara dan membentuk lebih banyak awan.

  1. Terbentuknya Titik Embun dan Kelembaban Relatif

Titik embun adalah salah satu ukuran kelembaban, atau berapa banyak air yang menguap udara pada waktu tertentu. Kelembaban relatif mengukur berapa banyak uap air di udara terhadap berapa banyak uap air yang bisa terkandung di udara pada suhu selama pengukuran.

Udara hangat dapat menampung lebih banyak air daripada udara dingin. Ketika suhu udara turun ke titik embun, ia menjadi jenuh, dan beberapa air mengembun ke bumi, seperti embun atau sebagai kabut. Jika suhunya cukup dingin, embun akan membeku, dan kita akan kedinginan.

  1. Mulai Dari Hangat Menjadi Dingin

Ketika uap dari kamar mandi menutupi cermin, dan kacamata kita menjadi berkabut di dekat panci pasta yang mendidih, itu kondensasi.

Ketika bagian luar kaca depan mobil kita berkabut pada hari yang dingin, proses yang sama juga berlaku saat kita menuangkan es teh ke gelas di hari yang panas, dan bagian luar kaca mulai basah, atau ketika kita melihat napas. pada hari yang sangat dingin.

Pendingin udara dan penurun panas berguna pada hari yang panas dan beruap untuk menjaga agar uap air jenuh tidak mendingin dan mengembun pada pipa dingin, tangki toilet dan blok beton di fondasi bawah tanah.

Itulah tadi serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait degan pengertian mengembun menurut para ahli, proses terjadi, dan contohnya penerapannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Condensation dari https://en.wikipedia.org/wiki/Condensation
  • Condensation dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/condensation/
  • Condensation: Meaning, Process and Types dari http://www.yourarticlelibrary.com/agrometeorology/condensation-meaning-process-and-types/88791

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *