Pengertian Molekul, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Molekul Adalah

Molekul adalah partikel yang terdiri dari dua atom atau lebih yang terikat secara kimiawi; jumlah inti atom yang membentuk molekul ditentukan oleh jumlahnya. Sebagai contoh, HCl (g) adalah molekul yang terbuat dari satu atom hidrogen yang terikat pada satu atom klor.

Itu terbuat dari dua atom dan termasuk jenis molekul diatomik. Kristal NaCl (s) bukan molekul: itu adalah kisi ionik yang terdiri dari jumlah atom yang tidak ditentukan. Karbon dioksida adalah molekul yang terbuat dari dua atom oksigen yang terikat pada atom karbon. Ini mengandung tiga atom dan termasuk jenis molekul triatomik. Ada molekul yang sangat besar; mereka dikenal sebagai makromolekul. Contoh makromolekul yang sangat besar adalah DNA, yang mengandung ratusan miliar atom.

Molekul

Molekul adalah kelompok yang netral secara elektris dari dua atom atau lebih yang disatukan oleh ikatan kimia. Molekul bisa dibedakan dari ion karena kurangnya muatan listrik. Namun, dalam fisika kuantum, kimia organik, dan biokimia, istilah molekul sering digunakan secara kurang ketat, juga diterapkan pada ion poliatomik.

Dalam teori kinetik gas, istilah molekul sering digunakan untuk setiap partikel gas terlepas dari komposisinya. Menurut definisi ini, atom gas mulia dianggap sebagai molekul karena itu adalah molekul monatomik.

Molekul mungkin homonuklear, yaitu terdiri dari atom-atom dari satu unsur dalam arti kimia, seperti halnya dengan oksigen (O2); atau mungkin heteronuklear, senyawa kimia yang terdiri dari lebih dari satu elemen, seperti air (H2O). Atom dan kompleks yang dihubungkan oleh interaksi non-kovalen, seperti ikatan hidrogen atau ikatan ion, biasanya tidak dianggap sebagai molekul tunggal.

Molekul sebagai komponen materi umum dalam zat organik (dan karenanya biokimia). Molekul juga membentuk sebagian besar samudera dan atmosfer. Namun, sebagian besar zat padat yang dikenal di Bumi, termasuk sebagian besar mineral yang membentuk kerak, mantel, dan inti Bumi, mengandung banyak ikatan kimia, tetapi tidak terbuat dari molekul yang dapat diidentifikasi.

Pengertian Molekul

Secara umum, molekul dapat didefinisikan sebagai sekumpulan atom yang saling berikatan satu sama lain dengan sangat kuat atau kovalen, dan bermuatan netral juga dalam susunan tertentu dan cukup stabil. Atau secara lebih singkat bisa dikatakan bahwa molekul merupakan Kumpulan dua atom atau lebih yang ada dalam suatu susunan tertentu yang terikat oleh gaya kimia atau ikatan kimia.

Pengertian Molekul Menurut Para Ahli

Adapun definsi molekul menurut para ahli, antara lain:

Encyclopedia Britannica

Molekul adalah sekelompok dua atau lebih atom yang membentuk unit terkecil yang dapat diidentifikasi di mana zat murni dapat dibagi dan masih mempertahankan komposisi dan sifat kimia dari zat itu.

Pembagian sampel suatu zat menjadi bagian yang semakin kecil tidak menghasilkan perubahan dalam komposisi atau sifat kimianya sampai bagian yang terdiri dari molekul tunggal tercapai.

Subdivisi lebih lanjut dari bahan mengarah ke bagian yang lebih kecil yang biasanya berbeda dari bahan asli dalam komposisi dan selalu berbeda dari itu dalam sifat kimia. Pada tahap fragmentasi terakhir ini ikatan kimia yang mengikat atom-atom dalam molekul terputus.

World of Molecules

Molekul didefinisikan sebagai dua atau lebih atom dari unsur yang sama dengan unsur berbeda yang terikat bersama. Molekul mungkin homonuklear, yang berarti, terdiri dari atom-atom dari satu unsur kimia, seperti halnya dengan oksigen (O2); atau mungkin heteronuklear, senyawa kimia yang terdiri dari lebih dari satu elemen, seperti air (H2O).

Macam Molekul dan Contohnya

Berikut ini macam-macam atom beserta contohnya, antara lain:

Molekul Diatomik

Molekul diatomik adalah molekul yang terbuat dari dua atom yang terikat secara kimiawi. Atom-atom dapat dari unsur yang sama (molekul homonuklear), atau dari unsur yang berbeda (molekul heteronuklear).

  • Molekul Diatomik Homonuklear

Molekul diatomik heteronuklear  terdiri dari dua atom dari unsur yang sama digabungkan. Ada tujuh unsur diatomik: Hidrogen (H2), Nitrogen (N2), Oksigen (O2), Fluorin ((F2), Klorin ((Cl2), Iodine ((I2) dan Bromine (Br2). Ketujuh elemen ini sangat reaktif bahwa mereka dapat ditemukan sangat sering terikat dengan atom lain dari jenis yang sama. Berikut akan dijelaskan tiga diantaranya ketujuh contoh tersebut:

  • Hidrogen

Hidrogen adalah unsur kimia dengan simbol H dan nomor atom 1. Hidrogen memiliki berat atom standar 1,008, artinya merupakan unsur paling ringan dalam tabel periodik. Hidrogen adalah unsur kimia paling umum di alam semesta, dengan 75% dari semua massa barionik adalah hidrogen.

Bintang-bintang sebagian besar terdiri dari hidrogen. Isotop hidrogen yang paling umum memiliki satu proton dengan satu elektron yang mengorbit di sekitarnya. Pada suhu dan tekanan standar, hidrogen tidak memiliki warna, bau, rasa, tidak beracun, bersifat bukan logam dan mudah terbakar. Saat sendirian, biasanya mengikat dengan dirinya sendiri untuk membuat H2.

  • Nitrogen

Nitrogen adalah unsur alami yang sangat penting untuk pertumbuhan dan reproduksi pada tumbuhan dan hewan. Ditemukan dalam asam amino yang membentuk protein, dalam asam nukleat, yang terdiri dari bahan herediter dan cetak biru kehidupan untuk semua sel, dan dalam banyak senyawa organik dan anorganik lainnya. Selain itu, nitrogen terdiri sekitar 80% dari atmosfer bumi.

Nitrogen adalah elemen yang dapat bergabung dengan dirinya sendiri atau dengan elemen lain untuk membuat senyawa yang berbeda. Misalnya gas nitrogen, N2, adalah senyawa yang dibuat ketika dua atom nitrogen membentuk ikatan kimia. Itu membuat sekitar 80% atmosfer.

Jadi gas nitrogen sangat umum dan berlimpah. Namun, hanya kelompok bakteri khusus, dan pabrik pupuk industri, yang dapat “memperbaiki” senyawa inert ini menjadi senyawa nitrogen yang berguna secara biologis. Produksi pupuk sekarang melebihi fiksasi nitrogen alami dalam membuat N2 tersedia untuk biosfer.

  • Oksigen

Oksigen adalah unsur kimia dengan simbol O dan nomor atom 8. Oksigen adalah anggota kelompok kalkogen dalam tabel periodik, bukan logam yang sangat reaktif, dan zat pengoksidasi yang siap membentuk oksida dengan sebagian besar unsur serta dengan senyawa lain. Secara massal, oksigen adalah unsur ketiga terbanyak di alam semesta, setelah hidrogen dan helium.

Pada suhu dan tekanan standar, dua atom unsur mengikat untuk membentuk dioksigen, gas diatomik yang tidak berwarna dan tidak berbau dengan rumus O2 Gas oksigen diatomik merupakan 20,8% dari atmosfer bumi. Sebagai senyawa termasuk oksida, unsur ini membentuk hampir setengah dari kerak bumi.

Molekul Diatomik Heteronuklear

Molekul diatomik homonuklear terdiri dari dua atom dari berbagai unsur yang dikombinasikan secara kimia. Contoh molekul diatomik homonuklear adalah: karbon monoksida (CO), asam klorida(HCl), Hidrogen Flouride (HF), dan nitrogen monoksida (NO). Berikut akan dijelaskan tiga diantaranya ketujuh contoh tersebut:

  • Karbon Monoksida

Karbon monoksida (CO) adalah gas mudah terbakar yang tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa yang sedikit lebih padat daripada udara. Ini beracun bagi hewan yang menggunakan hemoglobin sebagai pembawa oksigen (baik invertebrata dan vertebrata) ketika ditemui dalam konsentrasi di atas sekitar 35 ppm.

Meskipun demikian, gas ini juga diproduksi dalam metabolisme hewan normal dalam jumlah rendah, dan dianggap memiliki beberapa fungsi biologis normal. Karbon monoksida terdiri atas satu atom karbon dan satu atom oksigen, yang dihubungkan oleh ikatan rangkap tiga yang terdiri atas dua ikatan kovalen serta satu ikatan kovalen datif.

Ini adalah oksokarbon paling sederhana dan isoelektronik dengan molekul diatomik ikatan triply lainnya yang memiliki sepuluh elektron valensi, termasuk anion sianida, kation nitrosonium, dan nitrogen molekul. Dalam kompleks koordinasi ligan karbon monoksida disebut karbonil.

  • Asam Klorida (Asam Hidroklorat)

Asam klorida atau asam muriatik merupakan sistem kimia anorganik yang tidak memiliki warna. Rumus kimianya yaitu H2O:HCl. Asam hidroklorat memiliki aroma tajam yang khas. Ini diklasifikasikan sebagai sangat asam dan dapat menyerang kulit pada rentang komposisi yang luas, karena hidrogen klorida sepenuhnya berdisosiasi dalam larutan berair.

Asam klorida adalah sistem asam berbasis klor yang paling sederhana yang mengandung air. Ini adalah solusi hidrogen klorida dan air, dan berbagai spesies kimia lainnya, termasuk ion hidronium dan klorida.

Ini adalah komponen alami asam lambung yang diproduksi dalam sistem pencernaan sebagian besar spesies hewan, termasuk manusia. Asam klorida adalah pereaksi kimia penting dan bahan kimia industri, yang digunakan dalam produksi polivinil klorida untuk plastik.

  • Nitrogen Monoksida

Nitrit oksida atau Nitrogen oksida atau nitrogen monoksida adalah gas tidak berwarna. Ini adalah salah satu oksida utama nitrogen. nitrogen monoksida adalah radikal bebas.

Misalnya, gas ini memiliki elektron tidak berpasangan, yang kadang-kadang dilambangkan dengan titik dalam rumus kimianya, yaitu NO. Nitrat oksida juga merupakan molekul diatomik heteronuklear, kelas bersejarah yang menarik penelitian yang menelurkan teori-teori modern awal tentang ikatan kimia.

Perantara penting dalam industri kimia, nitrit oksida terbentuk dalam sistem pembakaran dan dapat dihasilkan oleh petir dalam badai petir. Pada mamalia, termasuk manusia, nitrit oksida adalah molekul pemberi sinyal dalam banyak proses fisiologis dan patologis.

Molekul Triatomik

Molekul triatomik adalah molekul yang terdiri dari tiga atom, baik dari unsur kimia yang sama atau berbeda. Contohnya termasuk H2O, CO2 dan HCN.

  • Air

Air, dengan rumus kimia H2O adalah zat yang tidak berwarna dan tidak berbau yang ditemukan di seluruh bumi. Air terdiri dari miliaran molekul. Setiap molekul terbuat dari satu oksigen dan dua atom hidrogen yang disatukan oleh ikatan kovalen yang kuat.

Air ditemukan dalam tiga bentuk berbeda di Bumi – gas, padat, dan cair. Bentuk air yang diambil tergantung pada suhu. Air di planet kita mengalir sebagai cairan di sungai, sungai, dan lautan; padat seperti es di Kutub Utara dan Selatan; dan merupakan gas (uap) di atmosfer.

  • Karbondioksida

Karbon dioksida, (CO2), gas tidak berwarna yang memiliki bau tajam dan tajam; itu adalah komponen kecil dari atmosfer Bumi (sekitar 3 volume dalam 10.000), terbentuk dalam pembakaran bahan yang mengandung karbon, dalam fermentasi, dan dalam respirasi hewan dan digunakan oleh tanaman dalam fotosintesis karbohidrat.

Kehadiran gas ini di atmosfer membuat sebagian energi radiasi yang diterima oleh Bumi tidak dikembalikan ke ruang angkasa, sehingga menghasilkan apa yang disebut efek rumah kaca. Secara industri, ia dipulihkan untuk berbagai aplikasi beragam dari gas buang, sebagai produk sampingan dari persiapan hidrogen untuk sintesis amonia, dari limekilns, dan dari sumber lain.

  • Hidrogen Sianida

Hidrogen sianida (HCN) adalah gas atau cairan yang tidak berwarna, beraksi cepat, sangat beracun yang memiliki bau almond pahit. Sebagian besar HCN digunakan sebagai perantara di lokasi produksi.

Kegunaan utama termasuk pembuatan nilon, plastik, dan fumigan. Paparan HCN dapat terjadi dalam situasi industri maupun dari asap rokok, produk pembakaran, dan senyawa sianida yang terjadi secara alami dalam makanan.

Selain ketiga contoh di atas, salah satu contoh molekul triatomik paling melimpah di alam semesta adalah kation trihidrogen H3 +. Meskipun berlimpah di ruang angkasa, di mana ia distabilkan oleh suhu yang sangat rendah dan kepadatan materi yang rendah, kation trihidrogen jarang ditemukan di Bumi.

Demikianlah serangkaian artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian molekul, macam, dan contohnya yang ada dalam berbagai bidang. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan pengetahuan kepada segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Definition of Molecule dari https://www.chemicool.com/definition/molecule.html
  • Molecule dari https://en.wikipedia.org/wiki/Molecule
  • Molecule dari https://www.britannica.com/science/molecule

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *