Pengertian Metamorfosis Sempurna, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Metamorfosis Sempurna Adalah

Metamorfosis adalah proses di mana hewan mengalami perubahan fisik yang ekstrem dan cepat beberapa waktu setelah lahir. Hasil metamorfosis dapat merubah tubuh organisme, seperti perubahan jumlah kaki hewan, cara makannya, atau cara pernapasannya. Pada spesies yang mengalami metamorfosis, metamorfosis juga biasanya diperlukan untuk kematangan seksual. Anggota pra-metamorf dari spesies ini biasanya tidak dapat kawin atau bereproduksi.

Contoh-contoh metamorfosis yang umum dikenal meliputi proses yang dialami oleh sebagian besar serangga, dan transformasi berudu menjadi katak. Metamorfosis secara garis besar dibedakan menjadi dua, yaitu metamorphosis sempurna dan tidak sempurna. Salah satu ciri metamorphosis sempurna yaitu harus melibatkan 4 tahap, seperti yang terjadi pada katak.

Metamorfosis Sempurna

Organisme yang mengalami metamorfosis sempurna disebut “holometabolous,” dari kata Yunani “holo” untuk “complete” atau “whole“; “meta” untuk “change“, dan kata benda “bole” untuk “to throw.” “Holometabolous“, kemudian, berarti “benar-benar berubah” atau “sepenuhnya berubah”. Sehingga metamorphosis sempurna bisa juga disebut holometabolik.

Ahli ekologi Henry Wilbur mencatat bahwa banyak organisme memiliki siklus hidup yang kompleks yang meliputi perubahan ontogenetik yang tiba-tiba dalam morfologi, fisiologi, dan perilaku individu, biasanya terkait dengan perubahan habitat.

Perubahan mendadak seperti itu telah lama digambarkan sebagai metamorfosis. Serangga secara khusus dicatat oleh nenek moyang mengalami transformasi tubuh dan perubahan habitat. Lebih dari 80% spesies serangga, kemungkinan mewakili sekitar 60% dari semua hewan, mengalami metamorphosis.

Mayoritas serangga holometabolous memiliki sayap, meskipun ada kelompok yang memiliki orang dewasa tanpa sayap. Serangga holometabolous paling terkenal adalah yang termasuk dalam ordo Lepidoptera (kupu-kupu dan ngengat) dan Coleoptera (kumbang).

Ordo lain yang mengalami metamorphosis sempurna yaitu Diptera (lalat), Neuroptera (termasuk capung), Siphonaptera (kutu), dan Hymenoptera (semut, lebah, dan tawon). Akan tetapi, ada beberapa pengecualian parsial terhadap aturan metamorfosis lengkap. Yang pertama adalah serangga neotenic, yang kedua, serangga hypermetamorphic.

Pengertian Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna ialah metamorphosis yang melewati tahapan-tahapan mulai dari telur-larva-pupa-imago (dewasa). Pada masing-masing tahapan tersebut, hewan akan mengalami perubahan bentuk. Selama metamorphosis berlangsung, terjadi pengulangan proses sama halnya pada pertumbuhan dan perkembangan embrionik hingga akhirnya larva berubah menjadi bentuk dewasa.

Pengertian Metamorfosis Sempurna Menurut Para Ahli

Adapun definisi metamorphosis sempurna menurut para ahli, antara lain:

Biology Dictionay

Metamorfosis sempurna atau complete metamorphosis mengacu pada perubahan bentuk anatomi dan fisiologis melalui serangkaian tahap kehidupan. Ini terjadi di dunia hewan, lebih khusus di dunia serangga. Set empat tahap ini – telur, larva, pupa, dan dewasa – membentuk proses metamorfosis lengkap.

Your Dictionary

Metamorfosis sempurna adalah perubahan fisik dalam perkembangan serangga tertentu yang meliputi telur, larva, pupa, dan tahap dewasa, seperti pada kumbang, ngengat, atau lebah

Ciri Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna memiliki karakteristik yang membedakannya dengan metamorphosis tidak sempurna. Karakteristik tersebut, antara lain:

  1. Dalam metamorfosis sempurna, terdapat perbedaan besar antara bentuk larva dan dewasa (imago). Transformasi ini membutuhkan energi yang signifikan, dan dipecah menjadi urutan perubahan pada berbagai tahap siklus hidup serangga.
  2. Karena proses ini membutuhkan begitu banyak energi, tidak mungkin untuk melalui perubahan morfologis dan anatomi yang lengkap dalam satu duduk. Oleh karena itu, setiap tahap berbeda dari tahap yang mendahului atau mengikutinya.
  3. Metamorfosis sempurna memberikan lebih banyak keunggulan bagi serangga dalam hal kelangsungan hidup, dengan setiap tahap ditandai dengan perubahan perilaku, anatomis, dan fisiologisnya. Bahkan lingkungan tempat setiap bentuk dapat berbeda.
  4. Berbagai teori ada mengenai pemicu untuk berpindah dari satu tahap ke tahap berikutnya, termasuk kelaparan, berat kritis, peningkatan gen, suhu, stimulasi hormon, dan waktu. Namun, keberadaan, jumlah dan keseimbangan 20-hydroxyecdysone (20E) dan juvenile hormone (JH) mungkin merupakan panduan kimia paling penting dari proses metamorfosis lengkap.
  5. Metamorfosis sempurna melewati empat tahapan berurutan, yang masing-masing tahap menghasilkan bentukan yang berbeda-beda. Tahapan tersebut yaitu:

Telur

Metamorfosis sempurna dimulai dengan bertelur oleh serangga betina. Telur serangga diproduksi dalam jumlah besar dan diendapkan melalui ovipositor betina pada permukaan yang terlindung dan tersembunyi. Di mana telur diletakkan tergantung pada makanan bentuk larva.

Kupu-kupu bertelur di bagian bawah jenis daun tertentu yang akan dikonsumsi anak mereka. Salah satu contohnya adalah kupu-kupu putih kol, yang larva memusnahkan daun kol saat mereka mengumpulkan energi yang dibutuhkan untuk tahap selanjutnya dari metamorfosis lengkap.

Kulit telur serangga – chorion. Ini terbentuk di dalam betina dewasa sebelum pembuahan, yang berarti sperma harus masuk melalui jaringan saluran atau mikropil yang menyediakan akses ke pusat sel telur melalui chorion.

Demikian pula, oksigen diangkut masuk dan karbon dioksida keluar melalui aeropyles. Aeropyles tidak selalu hadir di chorion telur yang diletakkan di bawah permukaan air. Sebaliknya, gas berdifusi secara pasif melalui banyak pori.

Larva

Larva, yang merupakan tahap kedua dari metamorfosis lengkap, menetas dari telur. Tahap larva dapat benar-benar berbeda dari tahap dewasa dalam morfologi, perilaku, dan/ atau habitat. Tubuh larva lunak dan seperti cacing.

Ciri khas dari larva adalah makanan mereka yang rakus. Karena nafsu makan yang besar untuk makanan, tahap larva menunjukkan pertumbuhan yang sangat cepat. Selama pertumbuhan mereka, larva meranggas kulit mereka beberapa kali.

Kepompong

Tahap kepompong dimulai dengan pembentukan kepompong di sekitar larva. Larva tidak aktif dan tidak makan ketika mereka berada di dalam kepompong. Tubuh mereka mengembangkan lebih banyak segmen, organ internal, kaki, dan sayap. Tahap kepompong mungkin berlangsung sekitar  4 hari hingga beberapa bulan.

Imago

Setelah larva keluar dari kepompong, maka hewa sudah berkembang sempurna, atau dengan kata lain hewan tersebut telah memasuki fase dewasa (imago). Hormon yang dilepaskan pada akhir tahap kepompong melembutkan dinding cangkang, memungkinkan serangga dewasa muncul.

Kasing kepompong ditinggalkan sebagai cangkang kosong, dan untuk sementara waktu serangga dewasa menemukan dirinya secara khusus terpapar unsur-unsur dan pemangsa. Ini karena semua sayap kusut dan lembab, dan serangga dewasa tidak dapat terbang.

Saat sayap sudah terbuka, struktur di dalamnya larut dan hanya sejumlah kecil hemolimf yang dibutuhkan untuk bersirkulasi di dalam vena sayap. Hal ini membuatnya sangat ringan dan efisien. Serangga itu sekarang bergerak dan mampu memenuhi tujuannya – untuk bereproduksi.

Contoh Metamorfosis Sempurna

Berikut ini contoh metamorphosis sempurna dengan masing-masing tahapannya, antara lain:

Kupu-kupu

Tahapan metamorfosis sempurna pada kupu-kupu, yaitu:

  • Telur, Telur akan menetas menjadi larva setelah 3 – 5 hari.
  • Larva (Ulat), Ketika telur sudah menetas menjadi larva, larva akan mencari makan. Akan tetapi beberapa larva justru mengkonsumsi cangkang telurnya yang kosong sebagai bahan untuk manfaat makanan yang pertama kali. Ketika pertumbuhan, kulit luar larva tidak ikut meregang, tapi ketika kulit luar larva menjadi sangat ketat, larva akan berganti kulit.

Larva akan berganti kulit sekitar 4 – 6 kali. Periode pergantian kulit (molting) tersebut dinamakan instar. Saat larva sudah mencapai pertumbuhan maksimal maka larva akan berhenti makan, kemudian mencari tempat berlindung dan melekatkan diri pada ranting atau daun. Pada tahap ini larva sudah berada pada fase prepupa dan akan melepaskan kulit terakhir kali untuk membentuk pupa (kepompong).

  • Pupa (Kepompong)

Fase pupa tampaknya seperti periode istirahat, padahal pada fase ini, di dalam pupa sedang terjadi berlangsung pembentukan kupu-kupu yang berlangsung kira-kira  7 – 20 hari tergantung jenis spesies.

  • Kupu-kupu

Ketika kupu-kupu muda sudah keluar dari pupa (kepompong), maka ia tersebut akan merangkak ke atas agar sayapnya yang lemah, kusut dan agak basah bisa menggantung ke bawah serta mengembang secara normal.

Ketika sayap telah sayap kering, mengembang, dan kuat maka sayap tersebut akan membuka dan menutup beberapa kali, kupu-kupu muda akan mencoba terbang, kupu-kupu muda akan tumbuh menjadi kupu-kupu dewasa dan berada pada fase imago.

Katak 

Metamorfosis katak terbagi ke dalam 4 fase, yaitu:

  • Fase Telur

Telur katak dihasilkan dari pembuahan luar sel telur betina oleh sel telur jantan. Telur katak pada umumnya ditemukan secara berkelompok karena disatukan oleh semacam jel. Setelah bertelur, pada umumnya induk katak akan meninggalkan telur-telurnya tersebut dan membiarkannya tumbuh secara alami.

Dalam satu kali proses pembuahan, induk katak dapat mengeluarkan hingga 20.000 telur dengan jumlah 3 kali reproduksi setiap tahunnya, tapi jumlah tersebut tergantung dari tingkat kesehatan induk katak dan faktor lingkungan di sekitar tempat hidupnya.

Perkembangan fase telur dalam metamorposis katak berlangsung sekitar 21 hari. Selama waktu tersebut, embrio menggunakan cadangan makanan dari kuning telur untuk pertumbuhan berbagai organ hingga ia siap menetas dan menjadi kecebong.

  • Fase Kecebong

Setelah mengalami perkembangan selama 21 hari, embrio dalam telur akan keluar dari cangkang telur sebagai kecebong atau berudu. Pada tahap awal, berudu masih akan memakan sisa makanan dari cangkangnya hingga fungsi tubuhnya memungkinkan untuk mencari makan sendiri.

Ekor berudu yang panjang berfungsi untuk menunjang pergerakannya di dalam air, insang ekternal yang berfungsi untuk pernapasan, dan sebuah mulut yang berfungsisebagai alat makan.

Fungsi insang pada berudu sama seperti insang pada ikan. Pada fase ini, makanannya adalah ganggang dan mikrorgansime air lainnya.

Berudu bisa beragam warna, bisa hijau, hitam, dan bisa pula berwarna merah. Warna tersebut dipengaruhi oleh faktor lingkungan, karena berudu akan menyesuaikan warnanya dengan lingkungan sekitarnya untuk berkamuflase.

Selama 5 minggu, berudu akan mengalami perubahan bentuk morfologis dan fungsi fisiologis organ. Bagian kaki belakang mulai tumbuh, yang diikuti dengan pertumbuhan kaki depan. Paru-parunya pun mulai berkembang sebagai persiapan masuknya fase baru dalam proses metamorfosis yang dilaluinya. 

  • Fase Katak Muda

Setelah mengalami fase pertumbuhan, berudu mulai berubah bentuk. Mulutnya mengalami pelebaran, insangnya menghilang, ekornya memendek, dan paru-parunya telah hampir berfungsi. Pada fase ini, berudu telah berubah menjadi seekor katak muda.

Fase ketiga ini pada umumnya berlangsung selama 3 minggu hingga akhirnya bentuk katak muda telah sempurna menjadi bentuk katak dewasa. 

  • Fase Katak Dewasa

Katak dewasa sudah mempunyai paru-paru yang berfungsi sebagai alat pernafasan di daratan. Kaki kakinya tumbuh kuat dan mempunyai selaput antar setiap jarinya, sedangkan ekornya telah benar-benar hilang.

Katak muda akan terus berkembang menjadi dewasa dan siap melakukan perkembangbiakan kembali melalui proses pembuahan luar bersama pasangannya untuk memulai proses metamorfosis katak baru.

Itulah tadi serangkain artikel yang sudah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian metamorfosis sempurna menurut para ahli, ciri, dan contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Metamorphosis dari https://biologydictionary.net/metamorphosis/
  • Complete Metamorphosis dari https://biologydictionary.net/complete-metamorphosis/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *